Me vs I (SuSaH diHubuNGi)

Akhir-akhir ini saya kerasa banget bapernya untuk urusan komunikasi.

Kok saya merasa kayaknya saya susah banget untuk dihubungi ya? Lah begimane. Dari dulu sih memang gak cepet responnya, tapi ini sudah parah, ya gak ya…???
Balesnya lama, apapun itu. Ya fb messenger lah, line, bbm, wa, bahkan nomer hape sekalipun. Busyet parah banget guwah…! Ini serius gak lucu.

Bikin kesel pokoknya…bikin kesel orang yang hubungi saya juga…

Di Jepang ini, saya masih pakai hape Indonesia andromax bekas yang dipakai suami dulu.

image

Hapenya sering nge-hank tetiba dan memutih layarnya seperti itu. Kalau udah begitu, gak bisa dipake ngapa-ngapain. Kadang perlu ditepok ke dengkul dulu biar beres lagi atau dipijet2 layarnya. Saya gak tahu ini ngefek ke koneksi internet gak, cuman terkadang apapun itu (fb/ line/ bbm/ wa) datangnya terlambat. Padahal sinyal wifi internet penuh, full. Misal line jam 19:30 kebaca masuknya jam 20:00-an, itupun karena buka line. Kalau bukanya jam 21:00 bisa kebacanya jam segitu juga. Padahal notif udah dibunyiin digetarin tapi pas jam 19:30 itu gak ada bunyi apapun. Fb messenger pun demikian. Sebel rasanya.

Memang sih, kalau di kampus biasanya cuma digetar, manner mode lah ceritanya. Meskipun terkadang menganggu juga sih, makanya dibikin silent off sekalian, tanpa getar tanpa bunyi. Ini tambah lama balesnya hahaha tapi biasanya mode ini dipakai pas kuliah biar konsen ceritanya.

Hape Juga, susah dihubungi. Saya punya hape ini.

image

Pakai nomor Jepang dengan provider docomo, sebulan 3000-an yen, bisa lebih tergantung pemakaian, bahkan pernah sampai 5.000 yen hiks. Murah? Gak juga, karena ini tanpa koneksi internet, cuma pakai i-moodo. Tapi bisa buat telepon dan sms. Hape ini kalau di kampus, jelas wajib manner mode. Naaaah, kemarin Jum’at ada satu miscall dan ternyata itu dari TK-nya Kenta. Jelas ini urusan penting. Tapi karena saya tahunya jam 18:00-an dan kemungkinan sudah tutup sekolahnya, gak saya telepon balik lah. Kesel gak sih, rasanya sebel banget. Bukan gimana-gimana, cuma sedih banget bikin orang lain kecewa. Udah gitu Sensei-nya Kenta pasti bilang ‘Oisogashii tokoro o sumimasen‘. Yak ampun, sedih banget rasanya. Mereka tahu posisi saya sebagai mahasiswa makanya mereka juga khawatir kalau menganggu kuliah. Padahal gak juga sih, Sensei. Kalau pas gak kuliah dan saya tahu ada telepon, insya Allah saya angkat. Nah, masalahnya kalau ‘tahu’ itu lho…

Saya belum tahu mau ambil solusinya gimana.
Secaraaaaa ya, di kontrakan sudah ada pocket wifi dari au-kddi, dulu belinya hampir 30.000 yen (Sekitar 3 juta rupiah, bayar sekali aja mah. Sebenarnya mau dicicil cuma waktu itu butuh kartu kredit kalau mau dikredit. Dan saat itu saya belum punya.) dengan biaya bulanannya 4.000-an yen. Bulan pertama bisa sampai 7.500 yen, buat administrasi katanya. Pocket wifi ini bisa dibawa ke mana-mana dan unlimited bisa sampai 8 gadget bisa terkoneksi internetnya. Cumaaan, dulu kepikiran beli ini untuk suami yang di kontrakan. Saya pas di kampus pakai wifi kampus, jadi bisa komunikasi ma suami. Cumaaan, ya itu, kalau saya lagi di luar, selain kontrakan dan kampus, ini lah saya dengan kelabakan saya. Bingung nyari koneksi internetnya, nyari wifi gratisan di konbini (itupun kalau ada). Sedih banget ya.
Sebulan sudah hampir 8.000-an yen lebih untuk biaya internet + telepon.

Soal hape suami lebih parah lagi. Nyampe Jepang hape 4G andromaxnya hamil. Batrenya menggendut berlanjut tak sadarkan diri. Dan tewas tanpa nama. Sedih banget. Tapi, alhamdulillah ada murid baik hati yang menawarkan hapenya yang dia pakai dulu. Akhirnya saya beli dengan harga miring semiring-miringnya. Sangat terbantu dengan keberadaan hape iphone 4 ini. Ngomong2 hape iphone 4, saya sebenarnya punya satu. Dikasih teman yang dia pungut di tempat sampah. Saya coba cas, bisa nyala. Rejeki lah saya pikir waktu itu. Tapi sayangnya, masih ada koneksi internet lengkap dengan provider softbank di situ. Karena takut kenapa2, kelacak karena katanya iphone bisa dilacak bin takut dituduh macem2 ya sudah hape itu sudah di-byebye. Haha bahasane.

Trus, bagaimana saya dan masa depan komunikasi saya???
Rasanya pengen beli hape baru sekalian koneksi internetnya tapi belum ada anggaran untuk itu. Sedihnya sedihnya… Coba di Indonesia ya, beli smartphone terbaru 3 juta-an dengan bulanannya 100 ribu aja beres, kayaknya ya. Udah plus telepon dan sms. Tapi sinyalnya, Gusti Alloh paringana sabar, saya mau videocall ma simbok aja gak pernah bisa, di rumah saya sinyal XL jelek banget. Kalau di sini memang internetnya lancar jaya, selancar koneksi diriku dan dirimu saat jatuh cinta, tapi orang Jepang pun juga pernah mengeluhkan provider-provider (DOCOMO, AU-KDDI, SOFTBANK, YMOBILE, dll) gegara tagihannya. Kalau ditanya paling murah mana, sama aja kayaknya. Teman saya orang Jepang sebulan bahkan sampai 13.000 yen karena dia pakai android AU-KDDI (singkat cerita aja begitu, mungkin plan yang murah juga ada sih). Mahal banget memang, apalagi kalau dibandingkan ke rupiah, bisa nggak pake hape sekalian kayanya kalau gak kuat, gak kuat bayanginnya. Tapi uang segitu, buat orang Jepang mah murah, secara gaji mereka 250.000 yen paling sedikit. Aman lah, segitu. Bisa terhubung dengan kantor dan gaul dengan teman, pokoknya. Sudah-sudah jangan membandingkanlah, Indonesia dan Jepang dua dunia berbeda. Dunia yang bisa dinikmati saat kita berada di masing-masing tempat itu. Love both of them.

Ada dua sebenarnya yang menjadi opsi atas semua masalah ini, sementara masih dalam tahap pengajuan anggaran, ke siapa, ke Yang Maha Menganggarkan Rejeki.

1. Hape baru dengan koneksi internet baru. Hape di sini tak masalah kalau harus bekas, second, dll. Nah yang jadi masalah koneksi internetnya. Ada T-SIM sih yang katanya sebulan 2.000 yen untuk internetnya. Ini masih dalam tahap gagasan dan pemikiran yang melandasi setiap pergerakan saya. Ngemeng epee

2. Menjadikan satu antara hape Jepang (nomor Jepang) saya dan smartphone. Opsi ini adalah dengan mendatangi kantor DOCOMO (provider hape Jepang saya) dan bilang kalau mau ganti hape dan plan-nya. Pasti tambah mahal sih karena hape saya aja yang lama belum lunas hahahaha. Ditambahkan kayanya ya ke tagihan baru. Pertama, bayangan saya kalau ganti ke iphone6 ya sekitar 8.000-an yen sebulan (sudah dengan internet yang cukup untuk menghidupi koneksi sosmed). Saya sebenarnya belum terlalu tertarik dengan iphone sih. Tapi, DOCOMO sedang promo iphone6 ini. Kedua, kalau android pasti mahal. Hahaha. Pakai plan semurah-murahnya pun pasti jatuhnya mahal. Lagipula, kenapa gak dari dulu ya begini? Hahahaha. Yaa namanya proses, saya juga sedang berproses. Ngomong-ngomong iphone6, hape ini bagus bingit dah. Recommended buat yang gaul. Kalau di Jepang bisa didapatkan dengan cicilan, selama kurang lebih 2 tahun meskipun kalau dihitung-hitung mahaaalnya. Tapi gak terasa lah pokoknya karena tahu-tahu lunas. Yang penting, komunikasi lancar jaya, itu jauh lebih penting.

Bismillah aja lah…rejeki tak ke mana…jodoh pun tak ke mana… Jodohnya rejeki juga tak akan ke mana-mana… Pun rejekinya jodoh tak akan ke mana-mana juga…

Dewi
Komunikasi itu penting. Tapi jauh lebih penting mengomunikasikan hati dan pikiran-ku dengan-mu biar kita selalu terhubung. ***tsaah ngomong opoo… Pun dengan begitu, Sang Maha Penghubung akan selalu menghubungkan kita, di manapun kita berada… Aamiin

Advertisements

CeRita HoRoR: TRaGedi TiSu ToiLeT di JepanG

Jangan bayangin saya bakalan cerita tentang Hanako si penunggu toilet perempuan yang mukanya gak kelihatan karena tertutupi rambutnya ya. Atau zombie yang menggulung dirinya dengan tisu toilet kaya mumi gitu…
Ini bahkan jauh lebih horor, karena berurusan dengan pertahanan hidup. Seriously? Ah, gak juga sih hahaha…

image

Buat kalian yang tinggal di Jepang, apakah kalian pernah sekali membayangkan Jepang tanpa tisu toilet? Menurut kalian, mereka bisa ‘bertahan hidup’ kah?

Sebenarnya langkanya tisu toilet di Jepang, pernah terjadi pada tahun 1973 saat krisis Minyak terjadi. Di supermarket manapun di Jepang tak ada tisu toilet kala itu. Trus gimana? Wah saya gak tahu cerita selanjutnya secara detail, tahu-tahu aja sudah teratasi. Hehehe.

LAngsung lanjut aja ke masa sekarang ya.
Berangkat dari pahitnya masa lalu di mana mereka pernah merasakan langkanya tisu toilet, mereka melakukan terobosan teknologi yang sangat super duper canggih untuk mengantisipasi kejadian serupa terjadi lagi. Mulai dari daur ulang, dan lain sebagainya. Anggep saja mereka punya sumber terus menerus yang akan menyediakan bahan kertas untuk membuat tisu toilet itu, entah dari impor atau produksi sendiri (nanam pohon instan, bikin hutan buatan misal).
Postingan ini cuma mau ngajak berandai-andai aja..

Seandainya tidak ada tisu toilet apakah mereka bisa ‘bertahan’?
Secara yaaaa, mereka tidak akan pernah membiarkan toilet itu tanpa punya cadangan tisu. Yak iyalah masa iya begitu “selesai” dan ternyata tisunya habis? Hahaha, gak lucu.
Di kampus saya malah cadangannya ada lebih dari lima kayanya. Ada sepuluh juga kayanya. Kalau mahasiswa iseng, ada yang bawa pulang kali ya.
***Ups pemikiran ini kayanya cuma saya yang punya, hahahaha***
Saya jarang pakai tisu toilet sih ya, jadi saya sama sekali gak akan pernah melakukannya hahahaha. Bayangkan, satu gulung tisu toilet gratis (awal masuk asrama kampus dikasih satu sambil dipeseni yang selanjutnya beli sendiri ya) sampai saya keluar dari asrama itu belum juga habis. Enam bulan saya tinggal di sana.
Pertama, saya jarang pakai. Kedua, ngirit. Ketiga, sayang bumi. Keempat, ribet. Kelima, saya punya handuk kecil. Keenam, saya ndeso. Ketujuh, selesai.

Kembali ke topik.
Saya belum pernah tanya serius soal toilet-menoilet dan tisu-menisu toilet ini ke orang Jepang, what should they do kalau misal tak ada tisu toilet. Alasannya: pertama, jorok karena ngomongin toilet dan pasti membahas soal membersihkan dll. Kedua, belum ada waktu. Ketiga, belum sempet. Keempat, belum saja.

Tapi, saya pernah ber’diskusi hangat’ soal toilet dengan teman-teman Jepang, secara mereka akan pergi ke negara di mana toiletnya lebih jelek dari toilet jongkok kita, tanpa tisu toilet tentu saja, air mah ada pa kagak saya gak tahu.
Saya yang mulai pembicaraan waktu itu, “Kalian gapapa gak ada tisu toilet di sana?”
Satu yang bilang, “Gapapa… mungkin… sih….”
Karena ada ‘mungkin’ saya kejarlah.
“Yakin gapapa?” ***minta dihajar nanya ini****
Dia mulai berpikir…. trus senyam-senyum sambil menjawab, “Gapapa pasti…kan ya….”
(Yakin gapapa? Ini masalahnya orang Jepang yang sejak kecil udah dikenalin tisu toilet sebagai “satu-satunya” alat untuk membersihkan “diri”… kan??? Tapi zaman sekarang kebanyakan toilet bidet sih toilet yang lengkap tombol-tombolnya, pasti ada air yang bisa disemprotkan. Jadi, gak satu-satunya juga sih cuma pake ’tisu toilet’ saja, bisa juga ‘air + tisu toilet’).
Akhirnya, saya bilang “Gapapa lah, pasti gapapa, paling cuma butuh adaptasi aja.”
Saya ceritain lah, di Indonesia juga jarang banget ada dan pakai tisu toilet (kecuali yang ada).
Kami lebih sering pakai air untuk membersihkannya. (Saya gak mendebatkan soal tisu toilet vs air ya, no offense apalagi sampai nyangkutin ke agama, ini ngomongin orang kebanyakan).
Saat awal di Jepang memang kaget karena gak ada ‘air’ (kecuali toilet bidet ya). Tahun 2008 jarang ada toilet bidet, sekarang mah hampir banyak.
Pembicaraan itu berhenti sampai di situ karena sesinya sudah berakhir.

Kita mah orang Indonesia, eh saya ding (saya yakin banyak orang Indonesia moderen gak seperti saya yang ndeso hehehehe), sekali lagi saya, adaptasi di Jepangnya bukan trus pakai tisu toilet ya, tetep gak bisa, zettai muri, kanaaa. Tisu basah pun gak mempan.
Satu yang sering saya lakukan kalau nemu toilet ya gak ada bidetnya adalah membawa botol minuman aqua kosong ***cieh sebut merek, sini gak ada aqua adanya aquarius hahaha***.
Bayangkan (buat yang belum tahu toilet Jepang kaya apa, ada banyak jenis sebenarnya), di dalam toilet cuma ada kloset + tisu toilet + tombol/ sensor tangan buat mengguyur. Gak ada semprotan air, tentu saja. Krik kriik krikimage

lah rasanya.

Secara umum, ada dua jenis toilet di Jepang, yakni toilet ala Jepang (mirip ma kloset Jongkok kita, tanpa ember berisi air tapi ya) dan toilet ala Barat (mirip kloset duduk kita). Nah toilet ala Barat ini ada dua jenis: pertama kloset duduk biasa (kloset + tuas buat guyur) dan kloset duduk spesial dengan bidet yang air+dudukannya bisa hangat saat musim dingin (kloset dengan tombol lengkap dengan air buat guyur pantat/bagian depan perempuan + tuas/ tombol buat guyur). Semua toilet itu pasti punya tisu toilet, tenang saja. Tapi gak janji kalau soal air ya….

image

Bawalah saya aqua yang ukuran mini, biasanya. Kalau ke toilet tersebut ya diisi di wastafel dulu baru dah dipakai. Paling gak di situ merasa nyaman aja.
Nah, tisu toilet biasanya mah saya pakai untuk mengeringkan toiletnya aja secara toilet sini toilet kering yang menjunjung tinggi kekeringan. Hahaha apa sih. Sumpah tips gak mutu.
Cewek mah ‘wajib’ juga bawa handuk kecil.

Balik lagi ke tisu toilet.
Saya baru sekali beli tisu toilet di Jepang, itupun karena ada tamu yang mau datang. Malu lah punya tempat tisu di toilet tapi gak ada tisunya.
Akhirnya saya cari di supermarket dekat stasiun. Busyet dah jualnya satu plastik isi 8 ***baru tahu saya, kaget karena gak pernah kepikiran bakal beli soalnya***.
Saya sampai tanya, dijual satuan gak? Dia bilang maaf gak ada.
Akhirnya saya pindah ke konbini (toko 24 jam), ada di sana juga tapi isinya 4, harganya 300-an yen, mihil ternyata. Klo dirupiahin sama aja kayanya ya…

Jadi, intinya…..apa?
Uhmm apa ya?
Pakailah toilet sesuai kebutuhan dan kenyamananmu. Mau pakai air kek tisu toilet satu gulung kek, terserah aja. Hahaha.
Kalau ‘terpaksa’, endingnya gak enak soalnya kan kita sendiri juga yang merasakan, bukan orang lain. Jiaaah ngomongin apa to ini???
Jangan pernah tanya ini ke orang Jepang beneran ya… karena mungkin mereka memang gak akan pernah kekurangan tisu toilet lagi…kayanya…anggep aja gitu…ya…?
Jadi, mereka bisa ‘bertahan hidup’ kah tanpa tisu toilet? Bisa-bisa aja kayanya…kan…

image

DEWI
Toilet-menoilet itu urusan pribadi, jadi bertoiletlah dengan bijak dan santun, serta berperilaku sopan. Jangan sampai merokok atau telpon di toilet apalagi malam-malam yang sepi ***horor tauk***
Pikirkan orang lain setelah pakai toilet. Kalau kamu nyaman, bikinlah orang lain nyaman juga. Oke? Salam toilet….
(Oh iya toilet2 dlm cerita ini adalah toilet perempuan, saya belum pernah ke toilet cowok lho yaa. Mungkin sama aja sih. Hahaha)

RumAnGsAmU PeNaK

RUMANGSAMU (ke)PENAK

Istilah ini dari bahasa Jawa, kalau dibahasa Indonesia-in, kira-kira artinya jadi: LU PIKIR ENAK?? Ada banyak hal yang bisa membuat kita berpikir dan bisa ngomong ‘rumangsamu kepenak’, tapi bisa disempitkan jadi satu, biasanya orang yang ngomong gitu yaaa… lagi galau… hihihi…saya contohnya…

  • Pertama, rumangsamu penak? Yo penak.
  • Kedua, rumangsamu penak? Yo dipenak-penakke.

19747614

RYUUGAKUSEI (mahasiswa asing)

Saya dulu sempat berpikir enak ya kayanya kalau bisa kuliah di luar negeri, terutama Jepang (karena jurusan saya Sastra Jepang), apalagi gratis dibayarin tinggal mikir belajarnya. Pasti enak ya. Pasti enak deh pokoknya.
Bisa menuntut ilmu jauh-jauh sampai ke negeri (deketnya) Cina, dibayarin lagi, syukur2 bisa nabung, bisa buat bantu orang tua, dan biaya modal…modal nikah maksudnya (waktu itu).

Anggapan itu tidak berubah sih sampai sekarang sampai akhirnya mimpi itu beneran dikabulkan Alloh SWT, meskipun tidak semua sudut itu ‘enak’. Dibikin enak-enak aja sih bisa-bisa saja. Tapi, kalau seperti itu, kesannya jadi terpaksa dan tidak ikhlas mensyukuri semua nikmat ini? Semua nikmat menjadi ‘ryuugakusei gratisan’ ini?
Kalau flashback ke ingatan masa lalu, betapa saya dulu pengennya (pake sangat amat sekali banget-banget) bisa pergi ke Jepang.
Bukan apa-apa sih, tapi sebagai mahasiswa jurusan Sastra Jepang , kalau pernah merasakan Jepang itu bisa dijadikan ‘nilai plus’. Alhamdulillah dulu berkesempatan 2 minggu mengikuti seminar di Fukuoka,  Jepang (tahun 2008). Tetep aja setelah itu, masih pengen ke Jepang lagi, merasakan ‘hidup di Jepang’ yang sebenarnya. Harapan dan doa itu terus dipanjatkan…
Dan 2004 – 2015 bukan waktu yang sebentar…

Menjadi mahasiswa yang diberi beasiswa memang bisa menjadi ‘berkah’. Perjuangan mendapatkannya pun tak hanya membutuhkan tenaga dan pikiran. Air mata peluh keringat mengejar ‘deadline’ pun jadi tambahan, bahkan kalau kurang punya keluarga orang tua juga bisa ditambahin. Kecewa sedih galau ketika kegagalan melanda, itu sudah biasa. Kalau ditulis jadi novel pun bisa 10 series (Lebay bgt sumpeh)…
Daaan…., setelah semua itu pun,  saya yakin masih ada perjuangan yang harus dilakukan selanjutnya dan seterusnya..
Termasuk teman-teman sains yang setiap hari ngelab, bahkan sampai tidur di lab, full seminggu demi eksperimen yang harus dilaporkan dan dipertanggungjawabkan. Anak sosial yang harus baca buku Jepang seminggu bisa nyampe 4 jilid beda-beda dan wajib ngumpulin laporan per minggunya. Itu baru satu mata kuliah. Di’marah’in ditegur profesor. Di’jutek’in printer, laptop, ma komputer lab???
Belum lagi, kalau harus ‘bermasalah’ dengan hal-hal non-akademis seperti kehidupan sosial (pergaulan dengan teman se-lab se-bimbingan dan warga), birokrasi dan tetek bengeknya, pokoknya seru lah. Lelah jiwa raga batin nurani… menangispun tak akan menyelesaikan masalah… dan saat itu lah merasakan bahwa kita beneran sendirian di dunia ini…i am alone with myself

Lha terus, Rumangsamu penak?
Ya enak lah. Ngapain gak enak.
Kapan lagi bisa kayak gini…. Kapan lagi bisa baca buku habis itu pusing melanda perut mual-mual dan hidung ingusan?? Hihihi ini mah emang lagi sakit… Kapan lagi menulis laporan pakai bahasa Jepang yang mau gak mau pakai kanji, buka kamus + gugel translate + aplikasi hp dipakai semua… Rempong? Ya gak lah, namanya juga belajar… Kapan lagi dianggep enak bisa kuliah gratis di Jepang? Semoga enak terus lah…

Hasbunallah wa ni’mal wakil ni’mal maula wa ni’mal nashir (Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung)

JISSHUUSEI

* Gajinya kecil karena ‘magang’. Pokoknya, tenaga diperas tapi upahnya dikit.
* Disuruh-suruh, dibentak-bentak, pokoknya jadi ‘terbawah’ di perusahaan
* Gak bisa leluasa beribadah seperti di Indonesia.
* Dapet di puncak gunung yang mau ke mana-mana susah, transport mahal.
* Harus bisa ngomong pakai bahasa Jepang dan bukan mereka yang mengalah pakai bahasa Indonesia???
* Gak bisa pulang selama kontrak kerja, apapun yang terjadi dengan keluarga di Indonesia, termasuk pacar yang ngambek dan minta putus kalau gak bisa jemput jam 10???

Resiko, bukan ya?
Kalau memang resiko, sudah tahu seharusnya sejak awal mengambil keputusan menjadi ‘jisshuusei‘. Bangun pagi berangkat kerja pulang malam capek tenaga dikuras habis. Lemas lelah letih lesu. Ngantuk. Begitu tiap hari. Bosen tauk. Capek tauk. Monoton.

Rumangsamu penak jadi jisshuusei?
Ya, enak. Kan?
Loh, emang gak enak?
Kok gitu sih, harusnya kan enak?
Sudahlaaaah, anggap saja enak…

Gimanaaaa…. tetep gak enak?
1. Gaji lebih besar, jika dibandingkan dengan diri sendiri sedang bekerja di Indonesia sekarang dengan predikat lulusan SMK dan newbie, iya gak sih? Kalau gak, yawdah. Wkwkwkwk.

2. Di Jepang.
Kapan lagi bisa ke luar negeri? Gratis tiket PP? Dibayar malah. Bisa naik shinkansen (kalau mau, bayar). Bisa internetan cepet. Bisa ke USJ Tokyo, Osaka, Kyoto, Nara (yg ini maksa bgt dimasukin). Bisa kaiwarenshuu langsung ma orang Jepang, kapan lagi coba??? Bisa apa lagi ya? Banyaklah pokoknya.

3. Bisa nabung
Entah demi apapun itu target nabungnya. Bisa jadi tabungan sekarang, kalau kerja di Indonesia butuh waktu bertahun-tahun, lho? ? ?  Serius. Mbok coba dibaperin biar tahu rasanya ‘bersyukur’…

4. Bisa bikin ortu bangga
Saya kurang tahu soal ini. Apapun yang kita lakukan, selama itu baik, insyaAlloh membanggakan mereka. Lihat anaknya rajin beribadah aja udah bahagia banget, didoain tiap hari. Kalau saya sekarang, udah jadi orang tua, lihat anak bisa nyanyi aja udah bangga. Hihihi.

5. Bisa jadi ‘pengalaman berharga’
Nah ini nih yang tak ternilai harganya. Masih muda, ber’pengalaman’ (semoga pengalaman yang baik). Bisa belajar banyak, dari siapapun dari manapun dari kapanpun…Menjadi diri yang kuat, tahan banting, dan tangguh. pengennyaaa….

6. Bisa beli-beli
Ya Alloh, kapan lagi bisa beli macbook kamera iphone ipad sony experia terbaru dengan uang keringat sendiri???
Saya aja gak kuat beli 😭😭😭😭

7. Bisa mbaper, mellow, geje
Kapan lagi coba bisa tetiba nangis gara2 kangen sambal tempe dan sayur asem bikinan simbok, mewek2 pas telpon denger suara bapak, atau tetiba nyetatus geje (saya sih sering nyetatus geje), tetiba nanyain anaknya Pak Tono gimana kabar ya mak padahal udah punya fb (***kode2 minta dijodohin hahaha), dll.
Pokoknya, Bisa merasakan nikmatnya ‘merantau’ yang benar-benar merantau di perantauan bersama perantau yang merantau… 😅😭

Rumangsamu penak hidup di Jepang sebagai ryuugakusei maupun jisshuusei?
Hush gak boleh ngomong gitu ah. Kesannya susah merasa paling menderita di dunia dan gak bersyukur. Padahal orang yang bersyukur akan ditambah nikmatnya lho. Nikmat apa? Nikmat tenang batin jiwa raga nurani… Lantas, kalau kita gak di posisi kita sekarang, ke mana kita memang sekarang? Ada banyak orang yang pengen menjadi kita di posisi kita...? Tenang saja, kalau kita tidak bisa melakukan peran kita, nanti akan digantikan sama yang lain. Alloh SWT sudah mengatur semuanya. Bersyukurlah bersyukurlah…

Rumangsamu penak? Enak gak enak itu relatif. Punya duit 1 juta kalau lagi ngambekan ma pacarnya juga gak enak. Punya duit seribu kalau lagi kasmaran ya enak rasanya. Enak itu bisa jadi pas kita sakit tangannya tapi karena doski perhatian jadinya terasa enak. Jatuh cinta itu bikin tahi kucing rasa cokelat, apalagi cuma tangan yang sakit. Habis dimarahin bos kalau habis curhat ma eneng, hati abang jadi damai. Isshh isshh ishh… Enak gak enak itu kita yang ‘bikin’ lah…

Rumangsamu penak? Setiap nyetalkingin gebetan, tapi gak direspon. Tetiba pacar ngambek. Niat banget belajar, udah buka buku, buka kamus, tapi line bunyi trus dibales dulu lah, trus buka instagram ee malah stalking lagi, buka newsfeed facebook nyecrol sana sini ngeklik tahu2 sudah jam 11 malam, ngantuk lah besok kuliah besok kerja, bobo aja. Buku udah dimasukin ditata rapi buat belajar besok malam. Eh udah berdoa udah nyetatus ada bunyi bbm, dibales dulu lah, eee malah ngobrol, tahu2 udah jam 1 malam. Ya Alloh, itu saya banget. hiks. Coba diinget2 dulu bisa jago bahasa Jepang dasar, gimana caranya?  Dipaksa sensei, hahaha, dihukum dimarah2in kalau gak ngerjain tugas diomelin kalau nakal dicakar digrawus, emang kucing. Gak usah muluk2 nanya gimana biar jago bahasa Jepangnya, saya yakin udah tahu lho caranya, cuman gak dilakuin. Rumangsamu penak, di Jepang tapi bahasa Jepangnya gak majuーmaju?

Rumangsamu penak? Sudah sampai Jepang, punya banyak duit tapi sedekah ma tetangga gak bisa. Pulang nanti belum tahu ngapain belum punya planning apapun. Lha emang kalau di Indonesia biasanya ngapain? Uang mah bisa habis tanpa kita habisin. notedformyself

Rumangsamu penak?
Elo pikir???!!!
Kenapa lagi sih??? Galau???
Gak, biasa aja, sok tau…!!!
Lah daripada sok galau???

Rumangsamu penak?
Alhamdulillah…dijalani aja…semoga menjadi berkah di sana-sini, bukan menjadi kesia-siaan, sudah jauh2 sampai Jepang tapi gak dapat apa-apa..

Dewi
Yang bisanya merumangsa penak dengan cara mbaper dan nangis