Teman Sejati: AmaL

Saat galau (saya sedang sakit hati), kembali kepada Alloh SWT adalah obat mujarab sepanjang masa. Saat air mata ternyata bisa menetes mengingat semua hal yang sedang digalauin itu berarti Alloh SWT masih sayang ma kita. Kalau sejatinya teman sejati itu adalah amal, kenapa dalam perjalanan menemukan Sang Teman Sejati itu rasanya menyakitkan. Harus tersungkur, terjatuh, teraniaya, ternestapa, terhina, dll. Percayalah, saya sangat percaya Alloh SWT tidak akan pernah meninggalkan kita asal kita masih mau membutuhkannya.

<日本語間違いあったら、許してね>友達ってさ、どなたかなと毎日考えている。人生の最後には一人でいるんじゃない?人生の終に主人か子供か親なとと一緒にいないんじゃない?だから、今までの友達は何のためにいるのか?それは人生のためじゃない?人生にはいいことをたくさんできるように頑張ってるけど、なんでこんなに痛いのか。

痛いって自分で感じてるから、他人わからないかもしれない。人によって痛みが違うんじゃない?痛みどめいらない人もいるんじゃない?全然痛みを感じない人もいるんじゃない?だからさ、自分の痛みは自分で治せるんじゃない?神様が要るって、神様が来るはずだ。アッラーは私のことが一番わかるのだ。

Berhati-hati dengan ucapan dan tingkah kita, karena mungkin akan menyakitkan hati orang lain, seperti rasa sakit ini. Alhamdulillah sakit yang dirasakan ini adalah teguran sayang dari Alloh SWT. (bener-bener catatan untuk diriku!!!)

Nara, 5 Februari 2017

 

Advertisements

Me vs I (SuSaH diHubuNGi)

Akhir-akhir ini saya kerasa banget bapernya untuk urusan komunikasi.

Kok saya merasa kayaknya saya susah banget untuk dihubungi ya? Lah begimane. Dari dulu sih memang gak cepet responnya, tapi ini sudah parah, ya gak ya…???
Balesnya lama, apapun itu. Ya fb messenger lah, line, bbm, wa, bahkan nomer hape sekalipun. Busyet parah banget guwah…! Ini serius gak lucu.

Bikin kesel pokoknya…bikin kesel orang yang hubungi saya juga…

Di Jepang ini, saya masih pakai hape Indonesia andromax bekas yang dipakai suami dulu.

image

Hapenya sering nge-hank tetiba dan memutih layarnya seperti itu. Kalau udah begitu, gak bisa dipake ngapa-ngapain. Kadang perlu ditepok ke dengkul dulu biar beres lagi atau dipijet2 layarnya. Saya gak tahu ini ngefek ke koneksi internet gak, cuman terkadang apapun itu (fb/ line/ bbm/ wa) datangnya terlambat. Padahal sinyal wifi internet penuh, full. Misal line jam 19:30 kebaca masuknya jam 20:00-an, itupun karena buka line. Kalau bukanya jam 21:00 bisa kebacanya jam segitu juga. Padahal notif udah dibunyiin digetarin tapi pas jam 19:30 itu gak ada bunyi apapun. Fb messenger pun demikian. Sebel rasanya.

Memang sih, kalau di kampus biasanya cuma digetar, manner mode lah ceritanya. Meskipun terkadang menganggu juga sih, makanya dibikin silent off sekalian, tanpa getar tanpa bunyi. Ini tambah lama balesnya hahaha tapi biasanya mode ini dipakai pas kuliah biar konsen ceritanya.

Hape Juga, susah dihubungi. Saya punya hape ini.

image

Pakai nomor Jepang dengan provider docomo, sebulan 3000-an yen, bisa lebih tergantung pemakaian, bahkan pernah sampai 5.000 yen hiks. Murah? Gak juga, karena ini tanpa koneksi internet, cuma pakai i-moodo. Tapi bisa buat telepon dan sms. Hape ini kalau di kampus, jelas wajib manner mode. Naaaah, kemarin Jum’at ada satu miscall dan ternyata itu dari TK-nya Kenta. Jelas ini urusan penting. Tapi karena saya tahunya jam 18:00-an dan kemungkinan sudah tutup sekolahnya, gak saya telepon balik lah. Kesel gak sih, rasanya sebel banget. Bukan gimana-gimana, cuma sedih banget bikin orang lain kecewa. Udah gitu Sensei-nya Kenta pasti bilang ‘Oisogashii tokoro o sumimasen‘. Yak ampun, sedih banget rasanya. Mereka tahu posisi saya sebagai mahasiswa makanya mereka juga khawatir kalau menganggu kuliah. Padahal gak juga sih, Sensei. Kalau pas gak kuliah dan saya tahu ada telepon, insya Allah saya angkat. Nah, masalahnya kalau ‘tahu’ itu lho…

Saya belum tahu mau ambil solusinya gimana.
Secaraaaaa ya, di kontrakan sudah ada pocket wifi dari au-kddi, dulu belinya hampir 30.000 yen (Sekitar 3 juta rupiah, bayar sekali aja mah. Sebenarnya mau dicicil cuma waktu itu butuh kartu kredit kalau mau dikredit. Dan saat itu saya belum punya.) dengan biaya bulanannya 4.000-an yen. Bulan pertama bisa sampai 7.500 yen, buat administrasi katanya. Pocket wifi ini bisa dibawa ke mana-mana dan unlimited bisa sampai 8 gadget bisa terkoneksi internetnya. Cumaaan, dulu kepikiran beli ini untuk suami yang di kontrakan. Saya pas di kampus pakai wifi kampus, jadi bisa komunikasi ma suami. Cumaaan, ya itu, kalau saya lagi di luar, selain kontrakan dan kampus, ini lah saya dengan kelabakan saya. Bingung nyari koneksi internetnya, nyari wifi gratisan di konbini (itupun kalau ada). Sedih banget ya.
Sebulan sudah hampir 8.000-an yen lebih untuk biaya internet + telepon.

Soal hape suami lebih parah lagi. Nyampe Jepang hape 4G andromaxnya hamil. Batrenya menggendut berlanjut tak sadarkan diri. Dan tewas tanpa nama. Sedih banget. Tapi, alhamdulillah ada murid baik hati yang menawarkan hapenya yang dia pakai dulu. Akhirnya saya beli dengan harga miring semiring-miringnya. Sangat terbantu dengan keberadaan hape iphone 4 ini. Ngomong2 hape iphone 4, saya sebenarnya punya satu. Dikasih teman yang dia pungut di tempat sampah. Saya coba cas, bisa nyala. Rejeki lah saya pikir waktu itu. Tapi sayangnya, masih ada koneksi internet lengkap dengan provider softbank di situ. Karena takut kenapa2, kelacak karena katanya iphone bisa dilacak bin takut dituduh macem2 ya sudah hape itu sudah di-byebye. Haha bahasane.

Trus, bagaimana saya dan masa depan komunikasi saya???
Rasanya pengen beli hape baru sekalian koneksi internetnya tapi belum ada anggaran untuk itu. Sedihnya sedihnya… Coba di Indonesia ya, beli smartphone terbaru 3 juta-an dengan bulanannya 100 ribu aja beres, kayaknya ya. Udah plus telepon dan sms. Tapi sinyalnya, Gusti Alloh paringana sabar, saya mau videocall ma simbok aja gak pernah bisa, di rumah saya sinyal XL jelek banget. Kalau di sini memang internetnya lancar jaya, selancar koneksi diriku dan dirimu saat jatuh cinta, tapi orang Jepang pun juga pernah mengeluhkan provider-provider (DOCOMO, AU-KDDI, SOFTBANK, YMOBILE, dll) gegara tagihannya. Kalau ditanya paling murah mana, sama aja kayaknya. Teman saya orang Jepang sebulan bahkan sampai 13.000 yen karena dia pakai android AU-KDDI (singkat cerita aja begitu, mungkin plan yang murah juga ada sih). Mahal banget memang, apalagi kalau dibandingkan ke rupiah, bisa nggak pake hape sekalian kayanya kalau gak kuat, gak kuat bayanginnya. Tapi uang segitu, buat orang Jepang mah murah, secara gaji mereka 250.000 yen paling sedikit. Aman lah, segitu. Bisa terhubung dengan kantor dan gaul dengan teman, pokoknya. Sudah-sudah jangan membandingkanlah, Indonesia dan Jepang dua dunia berbeda. Dunia yang bisa dinikmati saat kita berada di masing-masing tempat itu. Love both of them.

Ada dua sebenarnya yang menjadi opsi atas semua masalah ini, sementara masih dalam tahap pengajuan anggaran, ke siapa, ke Yang Maha Menganggarkan Rejeki.

1. Hape baru dengan koneksi internet baru. Hape di sini tak masalah kalau harus bekas, second, dll. Nah yang jadi masalah koneksi internetnya. Ada T-SIM sih yang katanya sebulan 2.000 yen untuk internetnya. Ini masih dalam tahap gagasan dan pemikiran yang melandasi setiap pergerakan saya. Ngemeng epee

2. Menjadikan satu antara hape Jepang (nomor Jepang) saya dan smartphone. Opsi ini adalah dengan mendatangi kantor DOCOMO (provider hape Jepang saya) dan bilang kalau mau ganti hape dan plan-nya. Pasti tambah mahal sih karena hape saya aja yang lama belum lunas hahahaha. Ditambahkan kayanya ya ke tagihan baru. Pertama, bayangan saya kalau ganti ke iphone6 ya sekitar 8.000-an yen sebulan (sudah dengan internet yang cukup untuk menghidupi koneksi sosmed). Saya sebenarnya belum terlalu tertarik dengan iphone sih. Tapi, DOCOMO sedang promo iphone6 ini. Kedua, kalau android pasti mahal. Hahaha. Pakai plan semurah-murahnya pun pasti jatuhnya mahal. Lagipula, kenapa gak dari dulu ya begini? Hahahaha. Yaa namanya proses, saya juga sedang berproses. Ngomong-ngomong iphone6, hape ini bagus bingit dah. Recommended buat yang gaul. Kalau di Jepang bisa didapatkan dengan cicilan, selama kurang lebih 2 tahun meskipun kalau dihitung-hitung mahaaalnya. Tapi gak terasa lah pokoknya karena tahu-tahu lunas. Yang penting, komunikasi lancar jaya, itu jauh lebih penting.

Bismillah aja lah…rejeki tak ke mana…jodoh pun tak ke mana… Jodohnya rejeki juga tak akan ke mana-mana… Pun rejekinya jodoh tak akan ke mana-mana juga…

Dewi
Komunikasi itu penting. Tapi jauh lebih penting mengomunikasikan hati dan pikiran-ku dengan-mu biar kita selalu terhubung. ***tsaah ngomong opoo… Pun dengan begitu, Sang Maha Penghubung akan selalu menghubungkan kita, di manapun kita berada… Aamiin