YO.U.CHI.eN: HiduP BaRu DimuLai

Keren katanya Kenta bisa sekolah di Jepang ya…

Iya, alhamdulillah diberi kesempatan. Kalau dibilang keren sih……. ya keren sih ya, dulu aja baper lihat uploadan foto anak teman yang masuk yochien yang unyuuuu banget dengan seragamnya, pengen, berharap Kenta juga bisa begitu. Alhamdulillah dikabulkan. Mencoba pengalaman baru dengan tantangan ‘perbedaan bahasa’. Tapi sebenarnya bukan soal ‘keren’nya itu yang menjadi cerita utamanya. Tenang saja, bukan cuma kami yang merasakan ini, banyak ribuan keluarga lainnya yang berkesempatan mengalaminya. Dan cerita kami hanya sederhana….

Sebenarnya sudah tiga minggu-an yang lalu, kami mulai melihat-lihat TK. Ada dua rekomendasi yang diberikan, satu TK yang dekat kontrakan (15 menit jalan kaki), dan satu lagi TK yang jaraknya di antara kontrakan dan kampus (15 menit juga jalan kaki). Setelah berkonsultasi dengan suami, akhirnya hari itu kami berangkat ke TK ke-2. Nah TK yang sekarang ini ya TK ke-2 ini, dekat dari kampus dan kontrakan. Saat awal lihat sekolah, kengaku ceritanya, kami dijelaskan tentang kegiatan sekolah. Mereka ramah, nanya2 soal asal muasal kami dan langsung ke ‘kemungkinan’ bakal di TK selama berapa tahun, minimal setahun maksimal 2,5 tahun. Alhamdulillah langsung ‘ketrima’ ceritanya, dilanjut dengan mengurus prosedur yang mengurai keringat dan air mata selama beberapa hari, ceileh lebay. Gurunya juga malah sama sekali gak nanya, ‘Anaknya bisa bahasa Jepang kan?’. Sama sekali gak ada kata2 seperti itu. Justru kekhawatiran itu yang saya utarakan ke gurunya. Tapi mereka membesarkan hati kami. Saya juga bilang kalau Kenta belum punya teman makanya pengen punya teman. Kebetulan di dekat kontrakan, jarang ada anak kecil. Tetangga sebelah kanan kiri aja para lansia.

Trus, Kenta bisa bahasa Jepang?
Saya itu ngajarin Kenta mpe gempor (gak gempor2 amat ding ya), tapi Kentanya tetep belum mau ngomong pakai bahasa Jepang. Paling cuman konnichiwak, doumo aja males, onegai/yoroshiku apalagi.
Pengen sih Kenta bisa bahasa Jepang biar bisa ngobrol ma temen2nya. Kalau Kenta nanti bilang pengen bisa ngomong pake bahasa Jepang, baru saya gembleng. Sekarang mah, tetep ngajarin tapi pelan-pelan aja. Tetep diajarin tapi gak maksa. Nih anak butuh ‘hidayah’ dulu biar mau belajar, kalau kepepet mungkin mau, hahaha. Lha pas temen2nya nyanyi dan Gurunya main piano, saya gak bisa bayangin Kentanya ngapain. Paling ikutan geleng kanan geleng kiri. Itupun kalau mau. Hahaha. Kemarin waktu menjemput Kenta sekolah dan menemaninya bermain selama kira-kira satu jam, saya hampir ngekek lihat Kenta maen ma temennya. Kenta nanya, “Kowe ki gek ngopo?” (Kamu lagi ngapain?) ke temennya dan temennya cuman nyengir. Dan mereka tetep maen air dan masak-masak-an lagi bareng. Jadi, Kenta sudah bisa nulis Hiragana, Katakana, Kanji? Udah doooong, hahahaha, percaya gak?

Saya sebenarnya gak mau mbandingin TK Jepang ma Indonesia. Secara saya belum pernah me-NeKa-kan Kenta juga di Indonesia. Tapi tau gak sih, TKnya sini tuh isinya cuman ‘maeeen’ mulu. Hahahaha. Iya, katanya basis pendidikan anak pra sekolah di Jepang ya bermain ini. Inilah yang bikin saya tenang memasukkan Kenta ke TK sini. Gak perlu harus bisa nulis atau baca huruf Kana, di Indonesia pun gitu ya gak wajib bisa nulis, mbaca, dan berhitung. Waktu Kenta paud dulu, Kenta termasuk anak yang jarang banget ndengerin gurunya. Senam gak mau, menggambar juga gak suka, mewarnai juga belum bisa. Kadang ngiri gtu sama anak temen. Tapi, begitu di sini, saya tenang-tenang, sante aja, yang penting Kenta ‘baik’ aja, udah cukup.

image
image

Jadi, kalau di TKnya Kenta sekarang, jam 8:40 – 9:00 orang tua nganter anaknya, setelah itu pintu gerbang ditutup. Gak bisa ortu nungguin di sekolah, alasan apapun. Kenta pun langsung kami tinggal, di hari pertamanya saat gak ada satupun yang paham dengan apa yang dia omongin. Tega ya, biarin aja. Hape saya hidupkan dengan ringtone kenceng, hahaha, biar kalau ada apa-apa bisa langsung disamperin. Suami yang nanyain mulu, Kenta gimana ya, nangis gak ya, mukul temennya gak ya, saya mah nyante aja.

Masuk genkan, kemudian ganti sepatu. Masuk kelas, topi dan tas dicantelin di tempatnya masing-masing. Jam 9 persiapan belajar, semacam kumpul bentar briefing ma Gurunya, dilanjutkan maen mandiri sampe kurang lebih jam 11:30, ini pun dengan catatan semua maenan harus dikembalikan ke tempat semula. Maennya bener2 bebas di halaman dan diawasi ma guru, pasti ya. Ada sepeda, bola, perosotan, jungkat jungkit, ayunan, bisa maenan pasir, air, pasir disiram, nyiram tanaman, masak2an, rumah2an, bahkan nanti ada renang juga di musim panas yeyy, pokoknya bebas. Boleh berkelompok, sendirian, bertema, gak bertema, bebas lah. Ada juga yang bikin proyek ma gurunya. Kalau kotor gimana? Gapapa, tinggal ganti baju aja. Hahaha. Biasanya sebelum beres-beres bareng, mereka kumpul bentar ma Wali kelasnya, ditanyain tadi maenan apa aja dan siapa yang mau cerita. Ada anak yang bikin puding dan dia cerita. Pasir basah dimasukin ke mangkok2an. Hahahaha itulah puding.

image

image

Biasanya sebelum makan siang, kalau ada yang baju seragamnya kotor harus ganti. Karena itu, minimal ada satu set baju ganti (celana, atasan, daleman, dan kaos kaki) yang harus ada di sekolahan. Dan Kenta pun melakukannya, wajib semua anak ding.

image

Oh iya ngomong-ngomong soal persiapan TKnya Kenta. Memang agak ribet dengan urusan seragam, kantong-mengantong, dan kira2 habis sekitar 30.000 yen (tiga juta rupiah-an) untuk mempersiapkannya. Busyet habis untuk apa aja? Sebenarnya standar sih ya, sama kayak di Indonesia: seragam (celana dan atasan putih panjang, pendek, atasan semacam rompi, sweeter musim dingin), topi ada tiga jenis: topi musim dingin, musim panas, dan topi main sebagai identitas kelas), tas, peralatan sekolah (crayon, lem, gunting, kotak alat tulis, nametag), baju biar gak kotor ‘sumokku‘ (biasanya dipakai saat mewarnai, menggambar, dan bermain di luar biar seragam putihnya gak kotor2 amat), beli sepatu ruangan, kantong-kantong (kantong baju ganti, kantong sikat gigi dan gelas, kantong bento, kantong buku gambar, kantong sepatu), kotak bento, botol minum, sepatu boots klo hujan, jas hujan, payung, handuk kecil ditaruh di celana, dompet tisu, handuk buat cuci tangan, dll. Juga, stiker tempel baik kertas maupun kain untuk menamai semua barang2 pribadi itu. Wajib bernama semua ya. Hahaha, iya, Sensei. Ribet? Gak sih gak ribet, tapi bikin ‘nangis’ hahaha dasar cengeng…bikin lembur…bikin deg-degan…bener gak ya…ternyata TKnya Kenta gak yang ‘detil’ banget untuk alat-alatnya, denger2 ada TK yang begitu. Oh iya, kebetulan TKnya Kenta TK negeri…kalau swasta, gak sanggup saya mah, pasti mahalnya, dijamin….

image

Setelah bermain selesai dan beres-beres, dilanjut makan siang. Makan siang ini wajib dibawa sendiri. Dan bikinan ortunya, kalau bisa sih ya, tapi yang penting wajib bawa. Ada memang TK yang bentonya disiapin sekolah (tentu saja ada tambahan biaya), ada juga yang bisa milih bawa sendiri atau disiapin sekolah. Kebetulan kalau TKnya Kenta wajib bawa sendiri. Nah, ini menurut saya yang paling seru dari ritual perTKan ini. Karena sepulang sekolah yang pengen dilihat pertama begitu buka tasnya adalah isi kotak bentonya. Habis gak ya habis gak ya. Alhamdulillah hari pertama habis, kedua juga habis. Ketiga, cuma telornya yang dimakan, nasi ma sayurnya gak disentuh. Sedihnyo sedihnyo…berasa gagal, ceileh lebay lagi…

Trus, kasih aja uang saku buat jajan? Pertama, gak ada duit buat uang saku-uang sakuan. Kedua, gak ada yang jualan. Ketiga, emang Kenta bisa bayar kalaupun ada? Hahahaha. Gak ada ya budaya uang saku buat jajan di sekitar TK, karena gak ada yang jualan sih, mungkin dilarang juga ma pemerintah sini.

Yang jelas, TK di sini gak muluk2 targetnya. Kurikulum pasti ada, semacam bermain sambil belajar tapi gak muluk2. Saya juga kebetulan sante soal ini, asal Kenta mandiri dan berbudi pekerti baik aja itu sudah cukup. Sehat tentu saja.

Tunggu kisah selanjutnya ya. Saya penasaran, soalnya Kenta gak menerima satu pun buku pelajaran kaya waktu PAUD dulu, penasaran ada origami-origamian gtu gak, ada kali yak. Kita lihat aja….

Dewi
Ibu ndeso yang ingin menjadi ‘KenChan no Mama’.

image

Advertisements