Sakura

Sakura
Tiap kali melihatmu, hati ini sakit, sebenarnya. Teringat akan hal-hal lalu yang perih penuh rasa takut menghadapi apa yang akan terjadi di depan nanti. Lalu, Tuhan datang memeluk hati yang rapuh dan galau ini. Dia mengingatkanku bahwa perjalanan ini harus dilalui sampai akhir menutup mati. Lalu, aku teringat kata-kata Ibuku kalau kita hanya menunggu waktu. Waktu sampai batas limit berakhir.

Sakura
Kau mekar tahun ini agak berbeda dari tahun kemarin. Tahun ini kau lebih lambat mekar dibanding setahun yang lalu di hari yang sama. Dingin cuaca ini juga mengingatkanku akan kenangan lama. Percayalah, Tuhan-lah yang akhirnya akan menemanimu sampai akhir nanti. Dia yang memberi luka sekaligus penawar yang mengobati luka itu. Tuhan memberikan cobaan sekaligus kejutan indah yang akan selalu ada di hidup ini. Kalau benar hidup ini hanya mampir minum, kenapa setiap dukanya begitu menyakitkan? Kenapa setiap sukanya membuat kita bisa melayang-layang? Bukankah kita hanya disuruh ‘minum’?

Sakura oh Sakura

image

Tahun ini cerah cuaca dengan langit birunya tapi kau malu-malu mekarnya. Setahun lalu, hujan dengan Sakura yang mekar dengan cantiknya. Kaulah saksi saat anak-suamiku menginjakkan kaki pertama kalinya di negeri ini. Sesak dada kalau ingat saat-saat itu. Hanya ingin lebih bersyukur. Terimakasih untuk Oonogumi-squad yang mau menampung kami kala itu. Di hari ini pula, 4 April, kami pertama kalinya pindah kos dan mencoba hidup merantau, jauh dari orang tua dan keluarga. Maka, rasa syukur inilah yang menjadi saksi atas keterbatasan kata dan tingkah ini.

Sakura
Tetaplah menjadi saksiku.
Saksi akan perjalanan ini.
Entah apa yang menghadang di depan nanti, semoga aku bisa melaluinya dengan baik, sebaik aku berusaha semampuku.
Semoga Tuhan masih mau merengkuhku dan mengingatkanku.

Nara, 4 April 2017
Hari yang cerah untuk jiwa yang redup

Apa Kabar, Beb? (Part II)

Katanya lagi mudik?
Iya, kan udah gue bilang kemarin.

Sampai kapan?
Kapan-kapan. Kepo ih.

Ye kan nanya.
Mpe 14 Maret.

Oo, masih lama ya?
Gak juga, tinggal 240 jam lagi…

Udah beres urusannya?
Dari awal udah beres. Gue cari data udah dapat sebelum balik kok. Hehehe.

Maksudnya?
Ada lah.

Uda ketemu siapa aja?
Banyak.

Siapa?
Saudara. Temen. Kenalan.

Siapa lagi?
Kenangan lama yang sebaiknya dilupakan saja meskipun bikin baper. Hahaha.

Maksudnya?
Biasa, sambel SS. Pedesnya bikin teler kemarin. Tau sendiri kan Jepang gak ada cabe. Ee pesen sambel tempe di SS  pedesnya bikin perut langsung beradaptasi.

Oh gtu. Udah ke mana aja?
Ke hati lu.

Serius.
Mana ya? Ada deh.

Sombong.
Eh biasa aja keleus. Kalau gak mau jawab kan ya udah to?

Sibuk ngapain?
Maenan hape.

Data. Data.
Iya, gi ditulis.

Data apa sih?
Data penelitian.

Katanya Sensei datang dan lu nyambut gak?
Ada deh. Mau kepo aja lu.

Temenin gih, kasihan.
Udah ada penerjemahnya kok. Sante aja. Lagian Sensei mandiri, gak manja kayak gue.

Hari ini acaranya ngapain?
Biasa. Maen.

Hah, maen?
Iya, maenin perasaan dan otak gue buat mikir.

Gi mikirin apa nih?
Gue baper. Pengen reunian ma temen2 gue tapi kebanyakan sibuk. Kalau ketemu malam bisa-bisa aja sih tapi kasian capek.

Terus?
Ya, nanti lah, dihubungi lagi.

Katanya udah punya path?
Iya nih tapi jarang update. Sebenarnya gue itu cuma butuh tempat ‘nyampah’, sekarang udah ada wattpad, tumblr, hehehe maenan baru. Ngeblog juga bisa buat buat nyampah sih. Ayo lah masa gak tahu tulisan gue cuma sampah?!

Jangan bilang gitu.
Eh gue serius. Mana ada orang lain yang bikin percakapan gak jelas trus di-pos di blog. Eh tapi blog gue emang bukan buat serius-serius sih.

Kemarin kayanya bikin cerita di wattpad.
Iya nih, tapi alay. Jadinya daripada dituduh gue alay, gue alay-in aja sekalian. Posting trus diumpetin. Hahaha.

Ah kacau lu.
Iya nih, baru tahu.

Kemarin ke mana?
Jalan-jalan.

Cerita dong!
Jangan dong, ntar gue baper tauk. Hahaha (blushing).

Ngapain malu?
Gak, biasa aja. Cuman jalan ma anak-anak muda bikin jadi berasa muda euy. Anaknya juga baik-baik.

Oh gitu.
Iya. Jadi semacam pengen jelong-jelong mengeksplor tempat bagus. Kalau kata temen, ‘touring’. Kayak apa ya rasanya. Hehehe.

Pengen ke mana lagi?
Mangrove. Kali Biru. Candi-candian hahah emang permen. Cuman sayang kamera gue jelek. Sony Experia Z1 kameranya gak sebening iphone 7.

Yak ealah, iphone gituh.
Iya ya yang 6 aja udah bagus beudh. Hahaha.

Eh ada masalah gak selama mudik?
Gak sih, biasa aja. Biasanya ada masalah, maksudnya. Eh tapi masa hidup gak ada masalah sih? Monoton banget.

Eh lu belajar gak selama mudik?
Belajar dong, belajar mengerti keadaan. Belajar mengerti arti rindu bertepiskan cinta.

Ceileh.
Hahaha gue rindu suami.

Kenapa?
Gapapa, gi pengen gandengan ma cowok. Tapi masa ma Bapak Kakak gue, mereka udah ada yang punya. Pengen gue summon suami pake lilin biar segera dateng.

Emang goblin?
Hahaha iya nih. Kangen bener gue ma suami.

Balik ke Jepang kapan?
Kan tadi uda gue bilang, 15 pagi gue sampai sana.

Trus mau ngapain?
Ngapain ea. Paling ke perpus, mengolah data. Maen ma anak suami kebetulan anak udah mulai liburan sekolahnya mpe pertengahan April. Dokter gigi anak. Nyari baito lagi. Ma mengabadikan Sakura sembari telusur jejak ke apato lama.

Sakura ya?
Iya, sayang kamera gue jelek.

Gapapa.
Iya, gapapa, kata lu kan, bukan gue. Papa lah.

Pengen nyari kamera?
Iya nih. Tapi belum ada dana. Dana keistimewaan membeli kamera baru. Eh udahan ya. Gue mau mandi.

Mandi?
Iya, mandi. Bye.

Yaudah sana.
Eh tapi masih antri.

Emang kos-an?
Iya emang gue cuma ngekos di rumah orang tua.

Oh gtu.
Iya nih.

Katanya pengen nyari baito?
Buat suami, bukan gue. Gue mah udah cukup.

Kan dapat beasiswa ya?
Iya, Alhamdulillah. Cukup aja Alhamdulillah.

Beasiswa gitu dapat tunjangan keluarga gak?
Beasiswa gue kebetulan gak. Jadi dapatnya segitu, mau single mau bawa keluarga.

Oh gtu, enak dong yang single.
Mungkin ya, gue gak ngerti. Tapi orang bayanginnya kan enak ya. Hahaha.

Beasiswa. Single. Baito. Tetep digaji di Indonesia.
Iya ya, sempurna. Bisa lebih banyak bersedekah. Mengeksplorasi diri dan cari banyak pengalaman, mumpung single. Heeh.

Baper?
Gak lah. Gue udah hepiiiiiii banget ada anak suami. Asal ada mereka, udah cukup. Makan secukupnya. Eh makan di Jogja, enakan makan di lesehan ya daripada di resto2 mewah menu western.

Oh gtu.
Iya. Eh udah. Cabs dulu ye.

Apa kabar, Beb? (Part I)

Apa kabar, Beb?

Alhamdulillah baik kak.

Lagi apa?

Gi di warnet nih, di Indonesia bagian Sleman.

Ma siapa?

Sendiri.

Gi mikirin apa nih?

Biasa.

Biasa apa?

Biasanya gak mikir apa-apa.

Paling pengen apa?

Pengen tugas guweh di Jogja segera kelar.

Emang tugas apa?

Biasa, tugasnya nyari tugas.

Denger2 lagi mudik nih?

Iya nih, mudik cinta.

Ma keluarga?

Iya, keluarga mah selalu ada di hati, hati guweh dibawa ke mana-mana donks.

Alay banget ih.

Iya nih, baru tahu?

Enak gak mudik?

Enak-enak aja, tanah kelahiran guweh ngapain gak enak?!

Enakan Jepang apa Indonesia?

Enak-enak aja.

Maksudnya?

Ya enak.

Apa yang paling bikin jetlag?

Nih kalau mau nyetatus, bikin blog begene enakan ke warnet.

Oh, jadi masalah internet?

Iya seh, tapi ngapain dibikin masalah. Di-enakin aja lah.

Terpaksa nih di-enakin?

Gak juga, internet Jepang kan mahal. Coba sini mahal, paling sini enaknya juga sama. Coba Endonesa gak dijajah, paling internetnya lancar.

Gi galau gak?

Gak sih biasa aja.

Kok gak galau sih, biasanya kan galau?

Iya nih, tumben ya gak galau. Tapi alaynya tetep kok.

Mau curhat?

Uhmm…apa ya…lagi gak mood curhat seh, cuman mudik dan ketemu anak tetangga yang udah jadi abegeh2 cantik itu bikin gue berasa tua. Rasa2nya baru kemarin guweh alay bikin tulisan ARDATH hahahha. Ah anak guweh aja udah satu dan 5 tahun kenapa masih menyangkap umur guweh masih belasan. Ah tauk ah bahasa guweh juga gak enak buat didengerin ye?

Gak juga sih. Apa kabar kuliah?

Baik-baik aja. Kerasa banget bahasa JEpang guweh gak maju-maju padahal sudah 1,5 tahun di sana.

Gapapa, yang penting udah usaha.

Usaha apa ya? SOk bijak banget sih lu ngasih tahu guweh. Guweh belum berusaha maksimal, catet tu! Kebanyakan maenan hape!

Kan bisa belajar dari internet!

Ngomong mah gampang lu! SOk bijak banget! Gak suka!

Eh ngapain marah?

GUweh gak MARAH ya. BIASA aja keles.

Ya udah belajar!

Oke, guweh bakalan belajar.

Belajar apa?

Ya belajar mencari makna belajar.

Udah gak MARAH?

Eh guweh dari tadi gak marah ya, cuman kesel ma diri sendiri.

Ah keseringan baper sih!

Iya, udah seminggu balik, belum dapat sesuai target. Bertemu dan berbagi cerita ma orang-orang keren itu sesuatu ya. Apalah guweh ini? BUtiran debu yang terhempas angin badai.

Gak usah merasa gak berarti.

Eh guweh biasa aja lho ya. Dari tadi sok bijak banget sih.

Et dah biasa aja kok!

Guwehnya yang gak biasa.

Cari hiburan sana!

Eh kurang apa guweh. Punya facebook, fanspage, twitter, instagram, path (bikin baru nih), wattpad, tumblr, skype, line, whatsapp, bbm, kuran ngeksis apa guweh coba?

Penting?

Gak seh hahahahahha. Udah ya, capek neh.

Udah mau pulang?

Belum, ujan deres di luar. Nanti kalau udah reda baru pulang.

Gimana nih rencana 2 minggu ke depan sebeloum pulang?

Baca buku ma nyari data. Bersih-bersih kamar. REunian lagi.

Reuni ma siapa?

Biasa, ma yang mau diajak reuni. Kalau gak mau, ya udah. Katanya silaturahim memperpanjang usia.

Udah ke kampus?

Udah tadi, bonbinnya doang sih.

Gimana Jogja?

Berubah banyak! Pusing kalau dibahas. Ah Jogja….

Kenapa?

Gak papa, semoga aja masih ber-rezeki hidup di Jogja sampai akhir hayat.

Aamiin. Kok galau kedengerannya?

Gapapa kok.

Habis lulus nanti ngapain? Pergi dari Jogja?

Ya ngapa-ngapain lah.

Maksudnya? Lanjut s3?

Saat ini sih belum pengen dan belum berencana lanjut s3.

Kenapa, masalah beasiswa?

Uhmm…bukan sih…masalah hati.

Eciiieee hati…

Iya nih, hahahhaha.

Jepang lhoh…

Iya, Jepang, emang kenapa?

Kata orang-orang duitnya banyak.

Hahahhaha iya nih, dikiranya guweh kerja di Jepang, pulang duitnya banyak. Banyak sih banyak, sebanyak cintaku padamu. Hahahha. Duit apa coba ya? Alhamdulillah hidup di Jepang gak kekurangan aja udah seneng banget, bersyukur banget. Apalagi kalau keinget tagihan telepon yang hampir 2 juta itu, apa gak kayah guweh. Kayah goblok. Hahaha pekok. Nyari masalah, gedhein gengsi. Eh gak juga sih, waktu itu guweh pikir itu solusi terbaik. Ternyata ibu rantau lebih kejam.

Masih bermasalah tho?

Masih lah. Nanti lah gampang, guweh urus sendiri. Berbuat sendiri tanggungjawab sendiri. Lagian emang mau ngharep bantuan siapa? Bantuan Yang Maha Esa sih iya.

Kan ada temen?

Iya ada.

Balik kapan ke Jepang?

Minggu depannya lagi.

Masih lama.

Ah gak juga.

Pertanyaan terakhir, galau gak?

Gak, serius! Cuman bingung ma koneksi internet guweh. Guweh bawa hapeh Jepang yg gak bisa dimasukin simcard sini, jadi selama di sini guweh pinjem (baca: ngrecokin) hape emak guwe, trus tethering. Ribet banget kan. Belum lagi hape cepet habis batrenya. Alhasil, komunikasi guweh selama di sini kurang lancar. Boro2 streamingan, bisa buka video kiriman suami harus sambil komat-kamit baca mantra. Hehehe. Gapapa. Guweh tetep cinta ma Indonesia Raya. Gak pulang setahun rasanya masih bisa ketrima di sini. Masih diakui ma tetangga. Masih dikenali sebagai seorang Dewi, sebaagai anak, menantu, teman. Segitu aja udah cukup. Entah nanti setelah lulus mau ngapain, (gosipnya guweh dosen tauk), mulai dari nol dah. Semoga nol-nya nanti nol yang baik. Bismillah aja. Semangat belajar lagi! Harus lulus N1 satu! Harus lancar bahasa Jepangnya! Harus maksimal lagi berbuat baik! Harus maksimal menjalani hari-hari selama 78 minggu lagi sebelum kelulusan tahun depan. Cepet euy, jangan di-sia-siain…

 

 

Me vs I (SuSaH diHubuNGi)

Akhir-akhir ini saya kerasa banget bapernya untuk urusan komunikasi.

Kok saya merasa kayaknya saya susah banget untuk dihubungi ya? Lah begimane. Dari dulu sih memang gak cepet responnya, tapi ini sudah parah, ya gak ya…???
Balesnya lama, apapun itu. Ya fb messenger lah, line, bbm, wa, bahkan nomer hape sekalipun. Busyet parah banget guwah…! Ini serius gak lucu.

Bikin kesel pokoknya…bikin kesel orang yang hubungi saya juga…

Di Jepang ini, saya masih pakai hape Indonesia andromax bekas yang dipakai suami dulu.

image

Hapenya sering nge-hank tetiba dan memutih layarnya seperti itu. Kalau udah begitu, gak bisa dipake ngapa-ngapain. Kadang perlu ditepok ke dengkul dulu biar beres lagi atau dipijet2 layarnya. Saya gak tahu ini ngefek ke koneksi internet gak, cuman terkadang apapun itu (fb/ line/ bbm/ wa) datangnya terlambat. Padahal sinyal wifi internet penuh, full. Misal line jam 19:30 kebaca masuknya jam 20:00-an, itupun karena buka line. Kalau bukanya jam 21:00 bisa kebacanya jam segitu juga. Padahal notif udah dibunyiin digetarin tapi pas jam 19:30 itu gak ada bunyi apapun. Fb messenger pun demikian. Sebel rasanya.

Memang sih, kalau di kampus biasanya cuma digetar, manner mode lah ceritanya. Meskipun terkadang menganggu juga sih, makanya dibikin silent off sekalian, tanpa getar tanpa bunyi. Ini tambah lama balesnya hahaha tapi biasanya mode ini dipakai pas kuliah biar konsen ceritanya.

Hape Juga, susah dihubungi. Saya punya hape ini.

image

Pakai nomor Jepang dengan provider docomo, sebulan 3000-an yen, bisa lebih tergantung pemakaian, bahkan pernah sampai 5.000 yen hiks. Murah? Gak juga, karena ini tanpa koneksi internet, cuma pakai i-moodo. Tapi bisa buat telepon dan sms. Hape ini kalau di kampus, jelas wajib manner mode. Naaaah, kemarin Jum’at ada satu miscall dan ternyata itu dari TK-nya Kenta. Jelas ini urusan penting. Tapi karena saya tahunya jam 18:00-an dan kemungkinan sudah tutup sekolahnya, gak saya telepon balik lah. Kesel gak sih, rasanya sebel banget. Bukan gimana-gimana, cuma sedih banget bikin orang lain kecewa. Udah gitu Sensei-nya Kenta pasti bilang ‘Oisogashii tokoro o sumimasen‘. Yak ampun, sedih banget rasanya. Mereka tahu posisi saya sebagai mahasiswa makanya mereka juga khawatir kalau menganggu kuliah. Padahal gak juga sih, Sensei. Kalau pas gak kuliah dan saya tahu ada telepon, insya Allah saya angkat. Nah, masalahnya kalau ‘tahu’ itu lho…

Saya belum tahu mau ambil solusinya gimana.
Secaraaaaa ya, di kontrakan sudah ada pocket wifi dari au-kddi, dulu belinya hampir 30.000 yen (Sekitar 3 juta rupiah, bayar sekali aja mah. Sebenarnya mau dicicil cuma waktu itu butuh kartu kredit kalau mau dikredit. Dan saat itu saya belum punya.) dengan biaya bulanannya 4.000-an yen. Bulan pertama bisa sampai 7.500 yen, buat administrasi katanya. Pocket wifi ini bisa dibawa ke mana-mana dan unlimited bisa sampai 8 gadget bisa terkoneksi internetnya. Cumaaan, dulu kepikiran beli ini untuk suami yang di kontrakan. Saya pas di kampus pakai wifi kampus, jadi bisa komunikasi ma suami. Cumaaan, ya itu, kalau saya lagi di luar, selain kontrakan dan kampus, ini lah saya dengan kelabakan saya. Bingung nyari koneksi internetnya, nyari wifi gratisan di konbini (itupun kalau ada). Sedih banget ya.
Sebulan sudah hampir 8.000-an yen lebih untuk biaya internet + telepon.

Soal hape suami lebih parah lagi. Nyampe Jepang hape 4G andromaxnya hamil. Batrenya menggendut berlanjut tak sadarkan diri. Dan tewas tanpa nama. Sedih banget. Tapi, alhamdulillah ada murid baik hati yang menawarkan hapenya yang dia pakai dulu. Akhirnya saya beli dengan harga miring semiring-miringnya. Sangat terbantu dengan keberadaan hape iphone 4 ini. Ngomong2 hape iphone 4, saya sebenarnya punya satu. Dikasih teman yang dia pungut di tempat sampah. Saya coba cas, bisa nyala. Rejeki lah saya pikir waktu itu. Tapi sayangnya, masih ada koneksi internet lengkap dengan provider softbank di situ. Karena takut kenapa2, kelacak karena katanya iphone bisa dilacak bin takut dituduh macem2 ya sudah hape itu sudah di-byebye. Haha bahasane.

Trus, bagaimana saya dan masa depan komunikasi saya???
Rasanya pengen beli hape baru sekalian koneksi internetnya tapi belum ada anggaran untuk itu. Sedihnya sedihnya… Coba di Indonesia ya, beli smartphone terbaru 3 juta-an dengan bulanannya 100 ribu aja beres, kayaknya ya. Udah plus telepon dan sms. Tapi sinyalnya, Gusti Alloh paringana sabar, saya mau videocall ma simbok aja gak pernah bisa, di rumah saya sinyal XL jelek banget. Kalau di sini memang internetnya lancar jaya, selancar koneksi diriku dan dirimu saat jatuh cinta, tapi orang Jepang pun juga pernah mengeluhkan provider-provider (DOCOMO, AU-KDDI, SOFTBANK, YMOBILE, dll) gegara tagihannya. Kalau ditanya paling murah mana, sama aja kayaknya. Teman saya orang Jepang sebulan bahkan sampai 13.000 yen karena dia pakai android AU-KDDI (singkat cerita aja begitu, mungkin plan yang murah juga ada sih). Mahal banget memang, apalagi kalau dibandingkan ke rupiah, bisa nggak pake hape sekalian kayanya kalau gak kuat, gak kuat bayanginnya. Tapi uang segitu, buat orang Jepang mah murah, secara gaji mereka 250.000 yen paling sedikit. Aman lah, segitu. Bisa terhubung dengan kantor dan gaul dengan teman, pokoknya. Sudah-sudah jangan membandingkanlah, Indonesia dan Jepang dua dunia berbeda. Dunia yang bisa dinikmati saat kita berada di masing-masing tempat itu. Love both of them.

Ada dua sebenarnya yang menjadi opsi atas semua masalah ini, sementara masih dalam tahap pengajuan anggaran, ke siapa, ke Yang Maha Menganggarkan Rejeki.

1. Hape baru dengan koneksi internet baru. Hape di sini tak masalah kalau harus bekas, second, dll. Nah yang jadi masalah koneksi internetnya. Ada T-SIM sih yang katanya sebulan 2.000 yen untuk internetnya. Ini masih dalam tahap gagasan dan pemikiran yang melandasi setiap pergerakan saya. Ngemeng epee

2. Menjadikan satu antara hape Jepang (nomor Jepang) saya dan smartphone. Opsi ini adalah dengan mendatangi kantor DOCOMO (provider hape Jepang saya) dan bilang kalau mau ganti hape dan plan-nya. Pasti tambah mahal sih karena hape saya aja yang lama belum lunas hahahaha. Ditambahkan kayanya ya ke tagihan baru. Pertama, bayangan saya kalau ganti ke iphone6 ya sekitar 8.000-an yen sebulan (sudah dengan internet yang cukup untuk menghidupi koneksi sosmed). Saya sebenarnya belum terlalu tertarik dengan iphone sih. Tapi, DOCOMO sedang promo iphone6 ini. Kedua, kalau android pasti mahal. Hahaha. Pakai plan semurah-murahnya pun pasti jatuhnya mahal. Lagipula, kenapa gak dari dulu ya begini? Hahahaha. Yaa namanya proses, saya juga sedang berproses. Ngomong-ngomong iphone6, hape ini bagus bingit dah. Recommended buat yang gaul. Kalau di Jepang bisa didapatkan dengan cicilan, selama kurang lebih 2 tahun meskipun kalau dihitung-hitung mahaaalnya. Tapi gak terasa lah pokoknya karena tahu-tahu lunas. Yang penting, komunikasi lancar jaya, itu jauh lebih penting.

Bismillah aja lah…rejeki tak ke mana…jodoh pun tak ke mana… Jodohnya rejeki juga tak akan ke mana-mana… Pun rejekinya jodoh tak akan ke mana-mana juga…

Dewi
Komunikasi itu penting. Tapi jauh lebih penting mengomunikasikan hati dan pikiran-ku dengan-mu biar kita selalu terhubung. ***tsaah ngomong opoo… Pun dengan begitu, Sang Maha Penghubung akan selalu menghubungkan kita, di manapun kita berada… Aamiin

Me vS EnGLisH

Wess judulnya aja udah pakai bahasa Inggris tapi jangan baper pakai kecewa ya kalau ternyata isinya curhatan pakai bahasa Indonesia, ahhahaha…

Jadi, tadi tetiba disamperin orang Jepang mahasiswa S3, sudah ibu-ibu sih. Beliau menyapa saya pakai bahasa Inggris karena saat itu saya sedang (berusaha sekali ) membaca The Japan Times di perpustakaan. Ya Alloh, saya asal jawab aja, gak tahu grammarnya bener pa salah, pokoknya jawabnya belepotan. Malu-maluin lah… Tapi kami jadi berkenalan…sih…semoga bisa berjumpa lagi… I truly believe that everything that we do and everyone that we meet is put in our path for a purpose. There are no accidents; we’re all teachers – if we’re willing to pay attention to the lessons we learn, trust our positive instincts and not be afraid to take risks or wait for some miracle to come knocking at our door. (Marla Gibbs)

Saya kenal bahasa Inggris, kelas satu SMP. Jangan kaget ya? SD saya belum kenal bahasa Inggris. SD saya 1992 – 1998. Tadinya pas awal belajar saya suka sekali bahasa Inggris, namun lama-kelamaan karena beberapa hal (yang gak perlu diceritain), kesukaan itu berubah jadi ilfil, hingga puncaknya saya benci bahasa Inggris saat SMA. Rasanya terpaksa banget belajar bahasa Inggris. Saat teman-teman lain melanjutkan les bahasa Inggrisnya yang sudah sejak SMP diikutinya di ELTI, saya memilih untuk belajar mandiri. Ceritanya belajar sendiri wkwkwk.
Pertama, keluarga kami gak punya uang untuk alokasi les. Kedua, lokasi rumah yang jauuuuh banget dan nyangkut soal transport dsb. Bukan apa-apa sih, tapi kalau sudah berurusan dengan duit, pikir-pikir dulu deh. Oh iya, saya bukan dari keluarga kaya, Bapak saya memang Dukuh tapi gajinya juga tak seberapa meskipun mendapat tanah bengkok. Saya, kakak laki-laki, dan adik perempuan satu. Saat SMP, kakak saya sekolah di STM dan adik saya pun menyusul saya bersekolah di SMP yang sama. Saya kelas tiga, adik saya kelas satu. Intinya, bisa bersekolah saja sudah bersyukur alhamdulillah sekali saat itu. Kami, anak-anaknya, juga gak mau membebani lebih pada orang tua. Lagipula waktu itu saya juga belum berpikiran kalau bahasa Inggris ternyata bakal menjadi hal yang diperlukan di kelak kemudian hari, jadi belajarnya setengah-setengah deh. Hiks.

Mungkin saat saya bilang bahasa Inggris itu susah, orang lain pun tak bisa langsung menyetujuinya. Anak-anak yang lebih muda dari saya (umur 25-an lah ya) mereka biasanya sudah mengenal bahasa Inggris saat SD dan dilanjut les, entah di lembaga maupun privat. Yang jelas, mereka belajar lebih, selain dari pendidikan formal di sekolah. Saya sama sekali belum pernah menyentuh les-lesan, hiks, termasuk saat kelas 3 SMA saat teman-teman lain ikut les tambahan menjelang ujian masuk universitas di GO, PRIMAGAMA, SSC, atau lembaga lainnya. Alasannya cuma satu, duit.

Tetapi, nikmat Tuhan mana lagi yang saya dustakan? Meskipun saya gak les dan gagal masuk UGM lewat ujian masuk UM-UGM, setelah itu saya mencoba ujiannya lewat jalur SPMB, serta mengambil jurusan IPC, alhamdulillah ketrima di Sastra Jepang UGM. Dengan orang tua berhutang sana-sini, alhamdulillah saya bisa menjadi mahasiswa di UGM. Memanfaatkan IPK untuk berburu beasiswa di setiap semester. Karena itulah, kehidupan mahasiswa saya pun tak jauh-jauh dari yang namanya ngirit dan beasiswa. Berburu beasiswa ke luar negeripun gak bisa dan gak pede karena skor TOEFL saya yang rendah. Udah minder duluan lah ceritanya…

Dulu, tak ada internet yang kita bisa mengakses internet untuk belajar mandiri gratis (internetpun pakai duit kan ya?). Sekarang mah ada BBC dan banyak channel bagus lainnya yang bisa membantu kita belajar bahasa Inggris. Saya sedang melakukannya sekarang. Itupun karena ada akses internet Jepang yang mendukung hal ini. Saya sudah hampir kepala tiga dan berusaha sekali untuk melakukannya meskipun ya Alloh susahnyaaa…

Jadi, apa ya…

1. Jer basuki mawa beya. Setiap kebahagiaan itu diperlukan pengorbanan. Tapi buat saya, tiap usaha pasti butuh biaya, hahahaha. Banyak orang mungkin yang senasib dengan saya, atau mungkin lebih parah, tapi dia belajar tekun dengan meminjam buku dari perpus dan gak pakai trauma benci ma sesuatu. Terus menerus berusaha belajar meskipun gak suka sesuatu. Jauh lebih lebih berusaha dibanding saya. Pengorbanan gak harus selalu dikaitkan dengan duit kan ya? Tapi… susah juga sekarang kalau tak ada duit. Entahlah… yang penting usaha aja!

2. Jangan kau benci sesuatu….. Karena mungkin itu baik bagimu. Nah, contohnya ya bahasa Inggris ini. Saya benci bahasa Inggris, padahal saat studi di luar negeri begini bahasa Inggris penting hiks, untuk komunikasi, untuk studi. Ahh…

3. Usahalah semaksimal-mu mungkin… Kadang saya merasa apa saya kurang maksimal belajar ya, kurang maksimal memanfaatkan setiap kesempatan-kesempatan yang Alloh SWT berikan ke saya, kurang maksimal mencari kesempatan? Karena itu lah, sebelum menyesal di kemudian hari, berusahalah maksimal menggapai sesutu. Paling tidak, saat gagal dan tak berhasil kita bisa menenangkan diri kita dengan bilang kalau dulu kita sudah berusaha maksimal… Manfaatkan semua fasilitas gratis yang ada di depan mata kita, jiaah bahasane. Maksimalkan otak kita untuk mau belajar dan berusaha. Otak kita harus mau diajak susah. Kita diberi otak yang luar biasa. Ini sekaligus motivasi bagi saya, meskipun ini tahun kepala dua terakhir saya, saya tetap harus berusaha belajar, apapun itu. Pastu bisa! InsyaAllah. Jangan mau kalah sama kakek-kakek tua yang tetap pergi ke perpustakaan membaca buku (gilak! Btw, perpustakaan Jepang buka Sabtu-Minggu lho sampai jam 8 malam biasanya dan orang luar bisa masuk tanpa harus jadi member terlebih dahulu kecuali saat pinjam buku), atau ibu-ibu yang sudah punya cucu tiga dan menjadi mahasiswa S3 di sini. Subhanalloh…

You are never too old to set another goal or to dream a new dream. (C. S. Lewis)

4. Cari Potensi… Mari kita mencari tahu potensi diri kita dan mengembangkannya. Saya merasa bisa berpotensi meraih skor TOEIC di atas 800, sekarang baru 700 pas, karena itu saya akan berusaha. Hihihi maksa banget ya kedengerannya? Gapapa. Believe in yourself! Have faith in your abilities! Without a humble but reasonable confidence in your own powers you cannot be successful or happy. (Norman Vincent Peale)

Bahasa Inggris itu penting, menurut saya. Tapi memang masih jauh lebih penting bahasa Arab untuk membaca Al-Qur`anul kariim. Saat suara kita ingin didengar internasional, mau tak mau harus menulisnya pakai bahasa Inggris secara bahasa Inggris itu menjadi bahasa internasional. Sepintar apapun itu. Iya gak sih? Ini dosen saya yang bilang. Banyak ilmuwan Jepang yang pintar tapi ketika harus menjelaskannya dalam bahasa Inggris mereka sedikit kewalahan.

Mbaperrrr…. Saya gak terus menargetkan Kenta harus belajar banyak bahasa: bahasa Jawa, bahasa Indonesia, bahasa Arab, bahasa Jepang (sekarang), dan bahasa Inggris. Gilak aja!  Saya ngajarin Kenta bahasa Jepang sekarang tapi hanya untuk bersenang-senang biar dia bisa bercanda dengan teman-teman dan guru TKnya nanti. Kenta-kun, youchien no seikatsu, tanoshimiiii…

 

image

Dewi yang sedang berusaha

Work hard for what you want because it won’t come to you without a fight. You have to be strong and courageous and know that you can do anything you put your mind to. If somebody puts you down or criticizes you, just keep on believing in yourself and turn it into something positive. (Leah LaBelle)

RumAnGsAmU PeNaK

RUMANGSAMU (ke)PENAK

Istilah ini dari bahasa Jawa, kalau dibahasa Indonesia-in, kira-kira artinya jadi: LU PIKIR ENAK?? Ada banyak hal yang bisa membuat kita berpikir dan bisa ngomong ‘rumangsamu kepenak’, tapi bisa disempitkan jadi satu, biasanya orang yang ngomong gitu yaaa… lagi galau… hihihi…saya contohnya…

  • Pertama, rumangsamu penak? Yo penak.
  • Kedua, rumangsamu penak? Yo dipenak-penakke.

19747614

RYUUGAKUSEI (mahasiswa asing)

Saya dulu sempat berpikir enak ya kayanya kalau bisa kuliah di luar negeri, terutama Jepang (karena jurusan saya Sastra Jepang), apalagi gratis dibayarin tinggal mikir belajarnya. Pasti enak ya. Pasti enak deh pokoknya.
Bisa menuntut ilmu jauh-jauh sampai ke negeri (deketnya) Cina, dibayarin lagi, syukur2 bisa nabung, bisa buat bantu orang tua, dan biaya modal…modal nikah maksudnya (waktu itu).

Anggapan itu tidak berubah sih sampai sekarang sampai akhirnya mimpi itu beneran dikabulkan Alloh SWT, meskipun tidak semua sudut itu ‘enak’. Dibikin enak-enak aja sih bisa-bisa saja. Tapi, kalau seperti itu, kesannya jadi terpaksa dan tidak ikhlas mensyukuri semua nikmat ini? Semua nikmat menjadi ‘ryuugakusei gratisan’ ini?
Kalau flashback ke ingatan masa lalu, betapa saya dulu pengennya (pake sangat amat sekali banget-banget) bisa pergi ke Jepang.
Bukan apa-apa sih, tapi sebagai mahasiswa jurusan Sastra Jepang , kalau pernah merasakan Jepang itu bisa dijadikan ‘nilai plus’. Alhamdulillah dulu berkesempatan 2 minggu mengikuti seminar di Fukuoka,  Jepang (tahun 2008). Tetep aja setelah itu, masih pengen ke Jepang lagi, merasakan ‘hidup di Jepang’ yang sebenarnya. Harapan dan doa itu terus dipanjatkan…
Dan 2004 – 2015 bukan waktu yang sebentar…

Menjadi mahasiswa yang diberi beasiswa memang bisa menjadi ‘berkah’. Perjuangan mendapatkannya pun tak hanya membutuhkan tenaga dan pikiran. Air mata peluh keringat mengejar ‘deadline’ pun jadi tambahan, bahkan kalau kurang punya keluarga orang tua juga bisa ditambahin. Kecewa sedih galau ketika kegagalan melanda, itu sudah biasa. Kalau ditulis jadi novel pun bisa 10 series (Lebay bgt sumpeh)…
Daaan…., setelah semua itu pun,  saya yakin masih ada perjuangan yang harus dilakukan selanjutnya dan seterusnya..
Termasuk teman-teman sains yang setiap hari ngelab, bahkan sampai tidur di lab, full seminggu demi eksperimen yang harus dilaporkan dan dipertanggungjawabkan. Anak sosial yang harus baca buku Jepang seminggu bisa nyampe 4 jilid beda-beda dan wajib ngumpulin laporan per minggunya. Itu baru satu mata kuliah. Di’marah’in ditegur profesor. Di’jutek’in printer, laptop, ma komputer lab???
Belum lagi, kalau harus ‘bermasalah’ dengan hal-hal non-akademis seperti kehidupan sosial (pergaulan dengan teman se-lab se-bimbingan dan warga), birokrasi dan tetek bengeknya, pokoknya seru lah. Lelah jiwa raga batin nurani… menangispun tak akan menyelesaikan masalah… dan saat itu lah merasakan bahwa kita beneran sendirian di dunia ini…i am alone with myself

Lha terus, Rumangsamu penak?
Ya enak lah. Ngapain gak enak.
Kapan lagi bisa kayak gini…. Kapan lagi bisa baca buku habis itu pusing melanda perut mual-mual dan hidung ingusan?? Hihihi ini mah emang lagi sakit… Kapan lagi menulis laporan pakai bahasa Jepang yang mau gak mau pakai kanji, buka kamus + gugel translate + aplikasi hp dipakai semua… Rempong? Ya gak lah, namanya juga belajar… Kapan lagi dianggep enak bisa kuliah gratis di Jepang? Semoga enak terus lah…

Hasbunallah wa ni’mal wakil ni’mal maula wa ni’mal nashir (Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung)

JISSHUUSEI

* Gajinya kecil karena ‘magang’. Pokoknya, tenaga diperas tapi upahnya dikit.
* Disuruh-suruh, dibentak-bentak, pokoknya jadi ‘terbawah’ di perusahaan
* Gak bisa leluasa beribadah seperti di Indonesia.
* Dapet di puncak gunung yang mau ke mana-mana susah, transport mahal.
* Harus bisa ngomong pakai bahasa Jepang dan bukan mereka yang mengalah pakai bahasa Indonesia???
* Gak bisa pulang selama kontrak kerja, apapun yang terjadi dengan keluarga di Indonesia, termasuk pacar yang ngambek dan minta putus kalau gak bisa jemput jam 10???

Resiko, bukan ya?
Kalau memang resiko, sudah tahu seharusnya sejak awal mengambil keputusan menjadi ‘jisshuusei‘. Bangun pagi berangkat kerja pulang malam capek tenaga dikuras habis. Lemas lelah letih lesu. Ngantuk. Begitu tiap hari. Bosen tauk. Capek tauk. Monoton.

Rumangsamu penak jadi jisshuusei?
Ya, enak. Kan?
Loh, emang gak enak?
Kok gitu sih, harusnya kan enak?
Sudahlaaaah, anggap saja enak…

Gimanaaaa…. tetep gak enak?
1. Gaji lebih besar, jika dibandingkan dengan diri sendiri sedang bekerja di Indonesia sekarang dengan predikat lulusan SMK dan newbie, iya gak sih? Kalau gak, yawdah. Wkwkwkwk.

2. Di Jepang.
Kapan lagi bisa ke luar negeri? Gratis tiket PP? Dibayar malah. Bisa naik shinkansen (kalau mau, bayar). Bisa internetan cepet. Bisa ke USJ Tokyo, Osaka, Kyoto, Nara (yg ini maksa bgt dimasukin). Bisa kaiwarenshuu langsung ma orang Jepang, kapan lagi coba??? Bisa apa lagi ya? Banyaklah pokoknya.

3. Bisa nabung
Entah demi apapun itu target nabungnya. Bisa jadi tabungan sekarang, kalau kerja di Indonesia butuh waktu bertahun-tahun, lho? ? ?  Serius. Mbok coba dibaperin biar tahu rasanya ‘bersyukur’…

4. Bisa bikin ortu bangga
Saya kurang tahu soal ini. Apapun yang kita lakukan, selama itu baik, insyaAlloh membanggakan mereka. Lihat anaknya rajin beribadah aja udah bahagia banget, didoain tiap hari. Kalau saya sekarang, udah jadi orang tua, lihat anak bisa nyanyi aja udah bangga. Hihihi.

5. Bisa jadi ‘pengalaman berharga’
Nah ini nih yang tak ternilai harganya. Masih muda, ber’pengalaman’ (semoga pengalaman yang baik). Bisa belajar banyak, dari siapapun dari manapun dari kapanpun…Menjadi diri yang kuat, tahan banting, dan tangguh. pengennyaaa….

6. Bisa beli-beli
Ya Alloh, kapan lagi bisa beli macbook kamera iphone ipad sony experia terbaru dengan uang keringat sendiri???
Saya aja gak kuat beli 😭😭😭😭

7. Bisa mbaper, mellow, geje
Kapan lagi coba bisa tetiba nangis gara2 kangen sambal tempe dan sayur asem bikinan simbok, mewek2 pas telpon denger suara bapak, atau tetiba nyetatus geje (saya sih sering nyetatus geje), tetiba nanyain anaknya Pak Tono gimana kabar ya mak padahal udah punya fb (***kode2 minta dijodohin hahaha), dll.
Pokoknya, Bisa merasakan nikmatnya ‘merantau’ yang benar-benar merantau di perantauan bersama perantau yang merantau… 😅😭

Rumangsamu penak hidup di Jepang sebagai ryuugakusei maupun jisshuusei?
Hush gak boleh ngomong gitu ah. Kesannya susah merasa paling menderita di dunia dan gak bersyukur. Padahal orang yang bersyukur akan ditambah nikmatnya lho. Nikmat apa? Nikmat tenang batin jiwa raga nurani… Lantas, kalau kita gak di posisi kita sekarang, ke mana kita memang sekarang? Ada banyak orang yang pengen menjadi kita di posisi kita...? Tenang saja, kalau kita tidak bisa melakukan peran kita, nanti akan digantikan sama yang lain. Alloh SWT sudah mengatur semuanya. Bersyukurlah bersyukurlah…

Rumangsamu penak? Enak gak enak itu relatif. Punya duit 1 juta kalau lagi ngambekan ma pacarnya juga gak enak. Punya duit seribu kalau lagi kasmaran ya enak rasanya. Enak itu bisa jadi pas kita sakit tangannya tapi karena doski perhatian jadinya terasa enak. Jatuh cinta itu bikin tahi kucing rasa cokelat, apalagi cuma tangan yang sakit. Habis dimarahin bos kalau habis curhat ma eneng, hati abang jadi damai. Isshh isshh ishh… Enak gak enak itu kita yang ‘bikin’ lah…

Rumangsamu penak? Setiap nyetalkingin gebetan, tapi gak direspon. Tetiba pacar ngambek. Niat banget belajar, udah buka buku, buka kamus, tapi line bunyi trus dibales dulu lah, trus buka instagram ee malah stalking lagi, buka newsfeed facebook nyecrol sana sini ngeklik tahu2 sudah jam 11 malam, ngantuk lah besok kuliah besok kerja, bobo aja. Buku udah dimasukin ditata rapi buat belajar besok malam. Eh udah berdoa udah nyetatus ada bunyi bbm, dibales dulu lah, eee malah ngobrol, tahu2 udah jam 1 malam. Ya Alloh, itu saya banget. hiks. Coba diinget2 dulu bisa jago bahasa Jepang dasar, gimana caranya?  Dipaksa sensei, hahaha, dihukum dimarah2in kalau gak ngerjain tugas diomelin kalau nakal dicakar digrawus, emang kucing. Gak usah muluk2 nanya gimana biar jago bahasa Jepangnya, saya yakin udah tahu lho caranya, cuman gak dilakuin. Rumangsamu penak, di Jepang tapi bahasa Jepangnya gak majuーmaju?

Rumangsamu penak? Sudah sampai Jepang, punya banyak duit tapi sedekah ma tetangga gak bisa. Pulang nanti belum tahu ngapain belum punya planning apapun. Lha emang kalau di Indonesia biasanya ngapain? Uang mah bisa habis tanpa kita habisin. notedformyself

Rumangsamu penak?
Elo pikir???!!!
Kenapa lagi sih??? Galau???
Gak, biasa aja, sok tau…!!!
Lah daripada sok galau???

Rumangsamu penak?
Alhamdulillah…dijalani aja…semoga menjadi berkah di sana-sini, bukan menjadi kesia-siaan, sudah jauh2 sampai Jepang tapi gak dapat apa-apa..

Dewi
Yang bisanya merumangsa penak dengan cara mbaper dan nangis

DEWI: Jawab Jujur (Tapi Lebay)

Kamu sedang di mana sekarang?
Di living room kontrakan bersama anak suami. Anak sudah tidur, suami maenan hape barunya yang belum kubayar, aku juga maenan hape. Sementara hujan masih saja turun. Dingin ini membuat kami memakai jaket meskipun sebenarnya dijaketin pun kepanasan.

☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺
Apa rencanamu besok Sabtu 7 Mei 2016?
Bangun pagi. Mandi. Pengen joging ma jalan-jalan pagi dengan anak-suami. Pengen nyepeda juga ke stasiun kintetsu nara. Trus pengen jualan bros dan sutorappu di dekat air mancur itu, tapi rasaaanya males dan malu banget. Padahal berdagang di sana itu tak perlu izin resmi. Aku pernah bertanya soal ini ke kouban setempat. Makanya, besok aku pengen nyoba observasi. Kalau lancar, mau nyoba jualan sejam saja.
Kupikir kalau aku bisa jualan di sana bisa sedikit menambah uang makan keluarga. Tapi rejeki sudah diatur sih ya, jadi yakin aja kalau rejeki besok dan seterusnya bisa jualan di sana.

😱😱😱😱😱😱😱😱😱😱😱
Apa yang paling kamu inginkan?
Banyak. Tapi yang paling, sementara ini,
1. nglunasi hutang 8 digit gue.
2. Habis itu fokus ujian masuk S2. Belajar.
3. Nyekolahin Kenta.
4. Nyariin kerjaan buat suami, eh tapi nyari izin parttime dulu di imigrasi.
5. Nyari part time buat diri sendiri biar bahasa Jepangku bisa maju.

🙌🙌🙌🙌🙌🙌😘😘😘😘🙌🙌
Hal apa yang paling membuatmu bahagia?
Apa ya…banyak hal sih ya…apa ajalah yang penting bikin nyaman di hati. Aku gak ngefans siapa-siapa sih, jadi semisal ketemu artis idola trus hepi gtu ah gak juga. Aku mulai merasa gak bisa merasakan hepi lagi setelah keinginanku selama belasan tahun, yakni ryuugaku di Jepang, dikabulin. Bisa melihat sakura. Bisa berkumpul dengan murid-murid yang dulu kadang berdoa sambil cengengesan karena semacam mimpi. Bisa menjalani hidup dengan orang Jepang. Bisa nyepeda di Jepang. Bisa naik kereta. Entah kenapa aku merasa itu menjadi Semacam puncak tertinggi emosiku.
Mungkin karena sekarang aku lebih woles, jadinya asal bersama anak-suami aku udah bahagia. Ecieee….

❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Apa obsesi terbesarmu?
Aku pengen jadi guru ngajinya Kenta dan adik-adiknya. Ngajarin dia belajar agama Islam. Ngajarin ngaji Alqur’an. 
Mungkin lebih nyamannya, aku pengen jadi ibu rumah tangga saja sembari bikin usaha dagang. Tapi, aku juga pengen membagi ilmuku. Ilmu yang sudah kupelajari selama ini.
Jadi, apa dong obsesi terbesarku, aku pun tak tahu. Uhmm mungkin berguna bagi keluarga dan orang lain.

😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭
Coba ceritakan tentang dirimu!
Aku ini aneh. Terkadang bisa menangis dan tertawa dalam waktu yang bersamaan. Aku jarang ngomong. Kalau gak penting gak ngomong. Aku juga gak suka basa-basi, terkadang hal ini juga yang membuatku risih dengan orang Jepang dan teman-temanku yang sudah jago membual. Aku juga jarang memuji orang karena aku sendiri gak suka dipuji, serius. Entah kenapa aku selalu berpikir kalau orang lain yang sedang memuji (yang terlihat basa-basi memuji, kecuali yang beneran) itu sebenarnya cuma ingin ‘menjatuhkan’ku.
Bagus ya bajunya, wah kamu pasti bisa melakukannya kan pinter, dll. Meskipun aku gak sesering dipuji juga, tapi kalau aku mendengarnya dari orang yang gak kurasakan ‘feel pujian’nya dan cuma sekedar basa-basi, paling kujawab: makasih ya. Jawaban standar. Alhamdulillah gitu.
Aku juga gak pinter masak, tapi sekalinya niat masak dan memasak beneran insyaAllah hasilnya tak diragukan. Suamiku yang pinter memasak. Gak enak-enak amat sih, lebih enakan punyaku, tapi dia jago. Paham gak? Hahaha.
Gini aja deh, kira-kira seperti ini aku.
Nama Dewi. Tanggal lahir 18 Oktober 1986. Agama ISLAM. Hobi ngecraft. Golongan darah AB. Shio Macan. Zodiak LIBRA. Suami satu anak (baru) satu. Status research student. Asal Yogyakarta, IDN. Sekian.

💔💔💔💔💔💔💔💔💔💔💔💔
Dalam hal apa kamu merasa gagal di hidupmu dan kamu masih menyesalinya?
1. Aku gak bisa ngejagain dan menjadi tempat curhat yang baik buat almarhumah adekku. Aku iri sama teman yang dengan saudara perempuannya akur. Aku juga gak dekat ma kakak laki-lakiku. Aku jarang ngobrol ma dia.
2. Aku gak bisa menjaga ibadahku: sholat dan ngaji.
3. Emosian dan gak sabaran.
4. Gak bisa selalu ada buat anak suamiku di rumah, di manapun itu gak di Indonesia gak di Jepang. Terkadang aku berpikir sebenarnya aku ini apanya mereka sih? Menjadi istri dan ibu kan, seharusnya? Aku gak menyesali keputusanku nglanjutin studi, karena tanpa izin Alloh SWT pun aku gak bisa juga! Lagipula suami dan keluarga mendukung. Tapu ada semacam ‘kerinduan’ besar ingin selalu ada buat mereka. Seharusnya aku lebih manfaatin waktu ‘quality time’ buat anak suami dibanding maenan HAPE! ***lebay
5. Keranjingan nyosmed!
Ini dia penyesalanku.
🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸🌸

Udah dulu ya.

Dewi

DEWI: Jawab Cepat

Nama kamu siapa?
Dewi.

Ada panggilan lain?
Ya, Prima.

Hobimu apa?
Ngecraft, ngelamun.

Apa yang paling kamu suka dari dirimu?
Selalu berpikir positif.

Yang tidak kamu suka?
Emosian.

Apa yang paling bisa menggambarkan diri kamu sekarang?
Emak-emak yang pengen kuliah lagi.

Apa cita-citamu terdekat?
Lunasi hutang.

Siapa yang paling berharga di hidupmu?
Keluarga.

Apa kamu punya sahabat?
Iya.

Berapa orang?
Mungkin tiga.

Apa mereka ada saat kamu butuh?
Gak juga soalnya kalau butuh aku juga gak menghubungi mereka. Palingan curhat aja.

Apa kamu punya rahasia?
Ya, tentu saja.

Hal apa yang paling kamu sesali di masa lalu?
Sholat dan ibadah lainnya.

Apa yang pengen kamu perbaiki lagi di hidupmu?
Ibadah.

Motto hidupmu?
Hidup cuma sementara.

Berapa umurmu?
29,5 tahun.

Apa harapanmu di ulang tahun mendatang?
Punya bayi lagi. Tapi habis lulus S2. Aamiin.

Pengen punya anak berapa?
Lebih dari satu.

Apa warna favoritmu?
Pink dan merah.

Warna apa yang tidak kamu sukai?
Warna-warna stabilo.

Binatang apa yang paling kamu suka? Kenapa?
Kucing. Karena baik.

image

Buku apa favoritmu?
Buku-bukuku.

Apa kamu punya pasangan?
Punya.

Sebutkan 3 kata untuk menggambarkan pasanganmu?
Woles. Sabar. Ndeso.

Apa yang paling membuatmu galau sekarang?
Pengen gak nyosmed.

Sosmed apa yang kamu punya?
Wa, bbm, line, twitter, facebook, instagram, dan blog.

Kamu pengen fokus apa sekarang?
Lulus juken, nyari baito, nglunasi utang.

Siapa sosok yang paling kamu kagumi?
Rasulullah SAW.

Siapa yang tidak kamu sukai?
Orang munafik, depan belakang beda.

Siapa sekarang yang pengen kamu temui dan kira-kira dia juga pengen ketemu kamu?
Ada deh.

Kalau punya duit banyak, mau ngapain?
Nghajiin Bapak Ibu dan Bapak Ibu mertua. Pengen haji juga. Pengen sodaqoh buat sodara dan tetangga.

Apa obsesi terbesarmu?
Jadi guru ngaji buat Kenta.

Apa yang harus kamu lakukan untuk obsesimu?
Belajar lebih sabar.

Apa pekerjaan favoritmu?
Guru. Dan penulis.

Hal apa yang pengen kamu lebih dalami lagi?
Ilmu agama. Ilmu dagang.

Berapa duit yang kamu butuhkan agar kamu bisa bahagia?
Sementara 1 milyar cukup.

Apa yang paling kamu syukuri sekarang?
Nikmat sehat.

Apa makanan favoritmu?
Pisang goreng.

Minuman favorit?
Jus jambu biji.

Buah favorit?
Duku.

Masakan apa yang paling bisa kamu masak?
Bikin mi. Mie jowo, mie udon, dan permie-miean lainnya.

Di mana tempat liburan favoritmu?
Kamar.

Apa yang paling kamu kangenin sekarang?
Naik varioku.

Siapa yang paling kamu kangenin sekarang?
Keluarga di Indonesiimage

Siapa artis favoritmu?
Gak punya.

Apa lagu favoritmu?
Banyak.

Apa kamu doyan tidur?
Ya.

Dengan siapa kamu chatting terakhiR?
Ibu.

Ngomongin apa?
Puasa.

Owari. Lanjut kapan-kapan yak.

PATH vs INSTAGRAM

Seandainya hidup ini seselo mantengin layar hape, ngetouch sana-sini trus dapet duit dan tugas kelar. 

Atau sebenarnya akunya aja yang lebay yang gampang terpengaruh dengan magnet smartphone dan berbagai aplikasinya sehingga sering banget mantengin benda itu kemudian merasa ‘tak berguna’??

Ya, mungkin aku yang lebay. Anggep saja begitu.

Path.
Aku pernah punya path. Dan dengan arogansiku, dulu paling gak sehari minimal 3x nyetatus (dll). Itu baru minimal coba, bisa lebih.
Belum lagi, nyari bahan untuk diupload. Paling gampang sih ya foto. Dikit-dikit cekrek. Dipoles dikit, upload.
Check-in. Terkadang bagian ini yang kubikin buat nunjukin ke orang-orang kalau aku sedang di sini, melakukan ini. Padahal orang juga mana peduli. Hahaha.
Dan lama-lama aku bosen maenan path. Karena aku merasa semakin ‘lebay’ menjalankan path, kuhapuslah akun pathku.
Ada bedanya, tentu saja. Aku gak bisa ngepo-in temen ma sodaraku. Hahaha.
Bukan, bukan itu. Aku lebih banyak bisa melakukan hal lain. Sebegitunya kah? Gak juga sih sebenarnya, gak sedrastis itu bedanya. Tapi paling gak, aku gak terlalu terobsesi dan berlebihan ma path. Hahaha.
😘😘😘😘😘😘😘😘

Instagram
image

Aku punya instagram juga loh. Kebetulan instagram ini cuma bisa upload foto ma video, memang gak sekomplit path (atau bisa yang lain juga ya, gak ngerti juga).
Dari instagram juga, orang bisa jualan. Aku pernah nyoba jualan jilbab, cuma mungkin belum terlalu telaten jadinya belum kelihatan hasilnya.
Aku lebih nyaman pakai instagram, meskipun sebenarnya gak asyik2 amat sih. Cuma, dari instagram aku bisa ngepoin artis2 hahaha. Atau temen dan sodara tanpa ketahuan (eh ketahuan gak ya). Tapi kalau akunnya diprivasi ya harus ngirim ‘izin kepo’ dulu. Karena aku gak mau dikepoin, akunku kubikin privat.
Ya, bukan buat jualan juga sih. Kebetulan dulu apa2 yang jadi aktivitasku kuupload, lama-lama merasa lebay, ‘gagal dan tak berguna’, akhirnya kuhapuslah foto2 itu dan sekarang seringnya upload foto yang lebih umum. Ya, umum di sini biasanya buat upload buku-buku karyaku.
Oh iya aku lupa, aku penulis loh. Hahaha. Jadi, salah satu alasan kenapa aku masih bertahan pakai instagram ya karena pengen eksis aja. Wkwkwkwk eksis apaan coba.
Satu lagi akun instagramku, untuk foto-foto yang lebih privasi karena memang ditujukan untuk keluarga saja. Seperti sodara dan teman dekat yang pengen tahu kegiatan Kenta selama di perantauan. Ya, kira-kira begitu.

Sejauh ini,
instagram masih kurasakan manfaatnya (meskipun tidak seberapa). Kalau nanti sudah terasa lebih banyak mudharatnya, siap2 kuhapus juga. (Emang bisa dihapus???) Ya paling tidak diuninstall aplikasinya. 
Untuk path, sedari awal kubikin (dulu), tujuannya sudah tidak baik (yakni: kepo dan pamer), jadinya yang kurasakan cuma yang tidak baik terus. 
So, i will Say no to path (ini ngomongnya sekarang, bisa jadi besok pagi nginstall aplikasinya lagi, hadeeeh. Lebay mah aku ini.) Tapi sepertinya memang gak akan ngepath lagi.

Sekian.
2016.4.29