Serba-Serbi Penulis (Part II)

Mau tanya dong, hal apa yang paling menyenangkan dari menjadi penulis?
Selain ‘dapet duit’ yang bisa buat beli macem-macem sih, dapat juga pengalaman lahir batiniah sewaktu buku kita dibeli.

Maksudnya? 
Ya gitu deh. Ada juga testimoni/email pembaca, dan itu seru juga bacanya, meskipun kadang respon balas gue lamaaa.

Duit?
Iya, pas awal-awal gue nulis tuh ngetiknya pake komputer jadul yang dulu memang difungsikan untuk menulis skripsi. Alhamdulillah banget waktu itu Ibuk beliin komputer. Sekarang, komputernya dipakai kakak, atau di-tukar-tambah ya, karena saking jadulnya. Dan dulu sewaktu hamil Kenta, bisa betah ngetik di depan komputer demi dikejar deadline. Selang beberapa bulan setelah Kenta lahir, gue beli laptop Fujitsu hasil royalti gue. Perjuangan banget dah waktu itu. Oh iya, printer juga, mpe jebol-jebol setelah dipakai buat nyekripsi. Bener kata orang-orang, ngerjain skripsi itu adaaaa aja yang ngadat. Komputer lah, flashdisk lah, printer lah. Kalau udah begitu, tinggal berdoa deh.

Ada pengalaman lucu gak selama jadi penulis?
Ada banyak pengalaman sih sebenarnya, tapi gak lucu. Hahahha. Gue pernah liat dengan mata kepala sendiri, orang yang bawa fotokopian buku gue. Lha gile aje. Waktu itu gue cuma ketawa, nyengir, dan berdoa ‘Semoga ilmunya bermanfaat.’ dan kebetulan dia tidak tahu kalau penulis buku fotokopian yang dia pegang itu adalah gue. Tapi waktu itu mikirnya juga masa bodo deh dengan royalti dll, karena bisa jadi orang itu gak bisa membeli versi aselinya. Yak iyalah ya makanya fotokopi. Bisa jadi karena stok yang gak ada di manapun (baik toko buku offline maupun online), bisa jadi juga karena ‘belum’ ada duit. Nyesek sih ya waktu tahu buku itu difotokopi. Hehehe.

Rugi gak?
Waduh soal rugi, kurang tahu ya. Ya itu tadi, kalau semua orang bisa fotokopi, ngapain ada ‘buku’ dan ‘penerbit’? Ye kan? Menghargai kreativitas orang lah, karena sebagian dari uang penjualan buku itu royalti yang kan jadi hak penulis. Hehehe.

Oh gtu. Lainnya?
Pernah ada yang minta tanda tangan dan gue bilang ‘Udah kamu aja yang tandatangan, saya saksinya.’ Trus dia cuma bengong trus nyengenges. Hahahaha. Gue tanya, ‘Bukunya bermanfaat gak?’ “Lumayan, saya belajar otodidak pakai buku ini.”

Royalti itu begimane sih?
Royalti itu ‘bayaran’ buku kita. Hehe. Ribet sih kalau dijelasin tapi intinya di setiap harga buku yang tertulis ada ‘bagian’nya penulis. Hehehe. Jadi, kalau kita beli suatu buku itu sebenarnya kita membantu penulis tersebut mendapatkan ‘uang’. Soal berapa besarnya, masing-masing penerbit punya kebijakan dan ketentuan royalti masing-masing. Coba dicek di web-web penerbit deh, pasti ada. 
Ada juga ‘beli putus’, itu semacam ‘beli naskah’ gitu, jadinya gak dapat royalti setiap kali buku kita terjual. Enaknya yaa sekali nerima gedhe jumlahnya, gak enaknya buku kita terjual berapa juta eksemplar pun duit yang kita terima juga segitu. Kalau royalti, biasanya diterima per bulan, eh ini juga mungkin beda penerbit beda kebijakan. Itupun jumlahnya gak menentu karena tergantung buku kita yang terjual. Jangan lupa juga, bayar pajak! Kebetulan gue punya npwp juga, jadinya pajak dibayarin ke situ. Lumayan lah jadi warga negara yang baik. Semoga pajaknya tidak dikorupsi dan bermanfaat buat ‘kemajuan’ bangsa. 15% lho pajaknya, lumayan kan. Saya bangga bayar pajak! Tapi sayang juga kalau dikorupsi, hiks.

Bagaimana proses sampai nerbitin buku?
Beda-beda sih penerbit satu ma lainnya. Biasanya kita ngajuin tema/judul buku yang mau kita tulis trus nunggu di-acc gak. Nunggu ya nunggu. Bisa berbulan-bulan. Ada penerbit yang bilang akan memberi jawaban atas naskah yang kita kirim setelah 90 hari alias 3 bulan. Maklum, yang nulis naskah itu kan ya gak cuma ‘kita’. Ada banyak, mungkin ribuan (?). Dan butuh banyak waktu untuk membaca dan menyaring mana yang bagus/layak diterbitkan. Kalau di-acc ya lanjut nulisnya. 
Ada juga yang penerbitnya sendiri punya rencana mau nulis tentang suatu tema/judul, nah itu biasanya bisa juga langsung ditawarin ke penulisnya.
Oh iya, kalau masukin/ngirim naskah, jangan lupa lihat penerbit yang dituju itu fokus tema besar bukunya apa, semacam ‘jurusan’ bukunya apa aja. Jangan sampai masukin naskah bahasa Jepang ke penerbit yang dia memang fokusnya di buku masakan, dst.

Tertarik gak untuk nulis buku tentang Jepang, selain bahasa Jepang?
Tadinya tertarik, tapi kemarin sewaktu maen ke toko buku lihat beberapa buku yang isinya tentang ‘itu’. Jadinya, udahlah, belum rezeki. (*siap grak, mundur teratur)

Kan nulis di blog bisa?
Bisa sih, tapi takut ke-copypaste. Hahaha sok banget ya.

Suka novel gak?
Gak terlalu. Gue baperan orangnya mah. Gue punya perpus kecil kok, kalau 100 judul buku dan novel kayanya ada deh, tapi belum gue baca. Heeh.

Pernah bertemu penulis lain?
Pernah, Dr Purwadi, lulusan doctoral S3 Filsafat UGM yang secara gak sengaja ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon di bonbin minggu lalu. Gue punya ‘mantan’ murid juga yang jadi penulis fiksi best seller di Grasindo (?). Gue pengen nyebutin nama penanya tapi takutnya dikira sok kenal sok dekat hehehe. (Emang gue siapa, hiks)

Pernah nulis artikel di surat kabar/ majalah?
Dulu, surat kabar pernah tauk. Hehehe. Malu. Masih kesimpen kayanya artikel potongannya itu. Dan itu pendek kok, cuma semacam pendapat. Selain itu, gak ada. Hahaha.

Pernah punya pengalaman memalukan gak selama jadi penulis?
Apa ya…malu-nya itu karena menyadari kemampuan bahasa Jepang gue gak maju-maju padahal uda belajar sejak tahun 2004 sampai sekarang, uda nulis buku aja mpe 10 judul, dan diizinkan Gusti Alloh studi di Jepang hampir 1,5 tahun ini tapi NOL besar kemajuannya. Malu banget itu! Serius!

Emang seberapa besar sih target kamu bisa berbahasa Jepang?
Ya minimal N1, sisanya bisa nulis artikel dan jurnal berbahasa Jepang yang bagus.

N1?
Iya, level tertinggi kemampuan berbahasa Jepang. Konon katanya kalau kerja di perusahaan Jepang, gajinya bisa gedhe banget.

Ada hikmah gak dari jadi penulis ini?
Hikmah selain materi maksudnya? Uhmm… ya ada sih. Karena niat awalnya berbagi ‘ilmu’ dalam bentuk tulisan yang siapa tahu bisa membantu orang yang sedang belajar bahasa Jepang dan akhirnya terwujud itu rasanya ‘sesuatu’ banget. Tahu tiga perkara yang tidak akan putus meskipun kita mati kan: amal jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan doa anak kepada orang tua? Nah itu, motivasi utama gue untuk menulis: BERBAGI (ilmu ?).

Perjalanan menuju ‘jadi penulis buku’?
Gue dulu suka bikin cerpen dan almarhumah adik gue suka. Semenjak dia tidak ada, gue males bikin begituan. Tetep sih lanjut nulis diary dan diary pas zaman SMA masih ada mpe sekarang. Gak pengen baca ulang sih karena takut baper dan kebawa kenangan lama yang ‘sebaiknya’ dilupain aja hahaha. Masa lalu biarlah masa lalu, bukak sithik joss…

Ee kok malah dangdutan?!
Hahaha. Itulah kenapa gue baperan ma cerita fiksi. Sukak kok tapi ya. Nyatanya tontonan gue drakor yang super duper imajinasinya mpe bikin baper berminggu-minggu. Hahaha. Kalau nulis non-fiksi kan gak bakal baper tuh. Bapernya tuh kalau tahu itu buku gue ada bagian yang ‘salah’ dan ternyata udah ‘terbit’. Jadi, kurang teliti pas editing akhir. Rasanya sedih banget dan baper, hiks. Eh tapi itu proses juga sih ya. Gue dulu pernah bikin tulisan pertama gue dan dikritik habis-habisan, abis itu gue nyadar kalau tulisan gue emang acakadut dan gak bermutu. Sedari itu gue belajar bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai EYD. Ya itu kan jadi aset kita ya sebagai warga negara Indonesia. Bahasa Indonesia itu keren, gue suka. Gampang sekaligus ribet. Hehehe. Malu bener kalau ejaan gue salah. Jadi kangen belajar bahasa Indonesia zaman SMP, gurunya galak tapi kegalakan itu yang buat gue nyadar kalau ‘bahasa itu penting’.
Bahasa juga mencerminkan kepribadian seseorang. Kalau hal kecil aja, macam awalan di- itu disambung atau dipisah aja ‘ngeuh’ dan paham berarti orang itu teliti dan menghargai sesuatu. Intinya gitu sih kalau menurut gue. Sebelum menulis, perbaiki dulu EYDnya. Kalau perkara menulis ‘tulisan dengan gaya gaul’ sih sebenarnya EYD gak saklek harus banget sih ya, tapi tetep kaidah-kaidah teknis itu harus diperhatikan. Nunjukin banget ceroboh dan gue gak suka baca tulisan yang belepotan salah teknisnya.
Macam gini nih: Kemarin saya pergi kepasar dengan orangtua. Disana saya di suruh membeli rambutan.
Ih gemesss lihat tulisan begitu. Sumpah. Serius.
Kalau bahasa sendiri paham dan ‘nurut’ alias manut sesuai kaidah ketata bahasaannya, bahasa lain Insyaallah juga akan menyusul. (Ngomong ma tembok)

Woi, ngomong ma aku?!
Hahahaha, makasih udah dengerin celotehan gue yang gak mutu dan sok tahu.

Ada benernya sih. Anak muda zaman sekarang kan luar biasa.
Gak usah ngomongin anak zaman sekarang deh. Lu sendiri ngerti gak yang bener zaman apa jaman? Gak ada jaman, menurut KBBI. Sama halnya rezeki. Gue aja kadang salah nulisnya rejeki. Malu tauk tapi gue harus belajar dari kesalahan. Jangan cuma ‘belagu dan gengsi’ yang digedhein. Hahaha. Catatan pribadi. Donlot itu aplikasi KBBI di playstore. Ee malah promosi.

Hahahahaha.
Gue juga nyadar gue masih sering bikin kesalahan dan tidak sempurna tapi mau kok belajar. Emak-emak yang masih suka dan mau banget belajar, apapun itu. Makanya, gue berterimakasih banget buat yang mau mengkritik gue. Itu tandanya dia sayang gue dan mau gue maju. Love you, my admirer. Lah?! Hahaha tapi jangan galak-galak yang kritiknya…apalagi pedesss..cabe mahal sekarang mah…

Menulis itu menyenangkan kah?
Menulis itu menyampaikan pendapat kita. Jadi, sebenarnya kita ‘berpolitik’ juga. Kalau ada yang bilang ‘gak suka politik’ itu sebenarnya yaa….gimana ya..gue sendiri sebenarnya gak suka politik macam di TV-TV itu…tapi ya gue nulis begini aje gue sebenarnya berpolitik kok…hahaha…memasukkan ide kita agar orang lain terpengaruh hehehe…

Rencana pengen nulis buku sampai berapa judul?
Pengennya sih setahun minimal satu judul. Tahun 2016 sudah nulis satu judul sih, dan target tahun 2017 ini pengen nulis satu judul aja juga. Ide sih ada tapi ‘belum mood’ untuk menuangkannya ke dalam kertas cinta kita dengan tinta rindu yang sangat menyayat ini. Aiiish dung-dung preeeet. Teot teblung. Tralalala trililili…

image

To be continued.
つづく

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s