Serba-Serbi Penulis (Part I)

Denger-denger jadi penulis?
Iya, katanya penulis.

Emang penulis buku apa?
Buku penunjang pelajaran, khusus bahasa Jepang. Kamus.

Udah nulis berapa buku?
Ada 10. Yang di foto baru 9 sih, yang 1-nya ada di foto bawah.

image

image

Enak gak jadi penulis?
Enak.

Kenapa jadi penulis?
Sebenarnya sejak awal bukan cita-cita gue jadi penulis, setelah menerbitkan buku pertama jadi ketagihan untuk ‘berbagi ilmu’. Yaa meskipun hampir setiap kali nulis buku datang perasaan ‘gak percaya diri’ karena di luar sana banyak banget yang lebih jago bahasa Jepangnya. Cumaa, namanya ‘berbagi’ ya niatnya seberapapun milik kita dibagi dengan harapan semoga bisa bermanfaat buat orang lain. Khususnya, pembelajar bahasa Jepang yang jadi pembeli buku gue.

Saat ini sedang nulis buku gak?
Gak sih, sedang selo. Hehehe.

Berarti udah gak ada niatan bikin buku baru lagi?
Ada lah, ada aja ide yang berlalu-lalang, alhamdulillah masih diberi ide untuk nulis buku. Tapiiii ya itu, belum rezeki untuk berbagi, lagi. Lagipula setelah ditinggal studi di Jepang, hampir 1,5 tahun ini, gue gak ngerti soal dunia penerbitan & buku di Indonesia lagi. Mungkin lesu karena dunia digital yang semakin maju dan berkembang. Gue sih nyante aja, karena itu masalah rezeki aja. Rezeki berbagi, maksudnya.

Rezeki? Berarti soal duit?
Gak juga sih, karena rezeki itu bukan melulu soal duit. Hehehe.

Emang ada yang didapat selain duit?
Ada ya.

Apa aja misal?
Semisal ‘kepuasan dan kebahagiaan’ yang sebenarnya tidak bisa terukur dengan duit. Testimoni pembaca dan buku gue jadi salah satu sumber pustaka saat orang lain menulis karya ilmiah mereka. Uwaaa bahagia sangat itu. Apalagi mereka minta tandatangan saat ketemu penulis buku yang sedang mereka baca itu. Agak malu sih, kadang respon gue, “Ih kenapa kamu beli buku ini?” Hehehe. Penulis yang aneh ya.

Hahaha oh gitu.
Iya.

Merasa tersaingi gak ma penulis lain?
Alhamdulillah gak sama sekali. Sedih sih kadang, kalau sesama buku bahasa Jepang, hehe, tapi rezeki mah sudah ada Yang Mengatur. Yang namanya berbagi, orang lain kan juga boleh-boleh dan sah-sah aja berbagi ‘ilmu’. Jadinya, alhamdulillah gue santai dan enjoy-enjoy aja. Mungkin orang lain berbaginya lebih ‘afdol’, nah itu malah jadi penyemangat gue untuk lebih baik dalam berbagi.

Ada tips gak buat orang yang pengen jadi penulis?
Ada. Menulislah, untuk berbagi dan menunjukkan eksistensimu.

Kapan nih nulis lagi?
Lha ini nulis blog. Sedang males monolog, jadinya dialog mulu. Maklum gue kan AB, setengah diri jadi A setengah diri jadi B. Klop kan?

Hahaha. Bukunya kan non-fiksi, ada keinginan buat nulis buku fiksi gak?
Gue ini baperan kalau baca buku fiksi, novel, dll. Jadinya, kalau gue nulis fiksi takutnya malah baper sendiri. Gue udah punya JOKO-NAOMI, hanya saja belum sempet diupload2, malu benerrr karena saking alaynya. Ntar deh kapan2 gue upload di wattpad. Betewe, gue sekarang kalau baca cerita di wattpad, aplikasi ngehits yang kita bisa tahu pembaca karya kita ada berapa orang. Hehehe. Newbie sih jadinya yaaa…belum tahu juga…

Emang wattpad apaan?
Gugling aja sendiri. Yang jelas, lumayan dapat bacaan gratis.

Fiksi doang?
Kok kayanya iya ya. Kalau tumblr ma wordpress kan bebas ya mau nulis apaan, kalau wattpad lebih ke ‘cerita’ kali ya, sori, miskin info, maklum newbie. Hehehe.

Wuih, emak gaul nih?
Hahahaha sayang gue belum punya aja web pribadi masaridewichan.com hahaha. Emang mau buat apa? Toh masih kuper ilmu ‘begituan’.

Kapan balik Jepun?
Minggu depan. Hayai nee. Omiyage mou katta kara, anshindakedo. Chousa? Maa ne, buji ni ikeruyou. Iro-iro hanashi o kikasete kurete, yokatta. Omoshirokatta.

Udah maen ke mana aja?
Ada deh. Kepo ih.

Udah ke Gram*dia?
Udah dong, hari pertama malah. Buku gue ada di Sudirman. Di mall Malioboro gak ada satupun. Mungkin stock habis atau begimane gak ngerti.

Royalti masih dapat kah?
Alhamdulillah masih kok.

Pengen nulis lagi?
Insyaallah masih pengen. Moga 2017 bisa ngeluarin buku lagi. Siapa tahu bisa jadi masterpiece karya sendiri, hehehe.

Emang belum punya masterpiece?
Ada sih, dua buku ini kesayangan gue.

image

Yang lain gak disayang?
Bukan gitu, karena dua buku ini titik tolak gue menuju gue yang sekarang ini.

Ceileh. Bersejarah ye?
Lumayan.

Boleh cerita?
Uhmm…dikit aja ya tapi…itu buku putih itu pertama kali nulis buku. Sebelumnya kan bikin kamus. Bener-bener baru dengan ide dan gagasan baru. Trus sampingnya itu versi reborn dan lengkapnya. Hehehehe. Jadi, itu buku ungu itu yang versi lengkap. Lengkap dengan bunpou, kanji kana, kaiwa, dan soal latihan. Asyeek.

Kalau mau nulis buku lagi, mau nulis tentang apa?
Eits ra-ha-si-a ye. Tapiii kasih bocoran sikit ye, mungkin masih berhubungan ma bahasa Jepang.

Yaaa semua orang juga tahu.
Ya kali aja ada yang ngira gue mau nulis tentang Babad Tanah Jepang gitoh. Sejarah gitu. Atau nyastro? Gak deh.

Penerbitnya?
Sepuluh buku gue terbitan satu Penerbit sih, IndonesiaTera.

Di Jepang, buku banyak ye?
Iya lah.

Pernah ke toko bukunya?
Pernah.

Bedanya apa ma toko buku di Indonesia?
Toko buku yang mana dulu nih? Ada dua jenis toko buku di Jepang, toko buku baru ma toko buku bekas. Yang baru bukunya baru-baru, yang bekas bukunya bekas-bekas. Yak iyalah ya. Yang baru harganya sesuai yang tertera di cover bukunya. Kalau yang seken biasanya dijual di BookOff atau toko lain yang bekas, harganya biasanya gak sesuai covernya, lebih murah maksudnya.

Any comment?
Di Jepang gue masih ngeliat ada aja yang baca buku/novel di kereta sisanya sih maenan hape/gadget. Kalau Indonesia, jarang gue liat yang baca buku. Bukan berarti minat baca Orang Indonesia turun lho ya. Bisa jadi mereka baca di gadget mereka. Ya wallohu’alam.

To be continued…
つづく

(Dedew 2017.3.7)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s