Capek Ngirit!!!

Ini murni curhat ya…

Akhir-akhir ini merasa capek ngirit. Bukan apa-apa sih. Lagipula selama ini ngirit juga karena ‘keadaan’ keuangan yang mepet hahaha. Tapi, entah kenapa rasanya mulai capek ngirit???

Di Jepang ini, saya hidup dari uang beasiswa. Enam bulan pertama saya masih bisa nabung, yak iya karena buat beli tiket pesawat pulang kemarin dan keperluan lainnya…Masih single juga…

Dua bulan hidup ‘survive’ bersama keluarga dengan uang beasiswa lumayan bikin kepala senut-senut karena harus bikin anggaran sana-sini (Yak elah dari dulu juga bikin. Biasa aja keless). Sampai udah bilang ke Om kalau nanti kurang duitnya pinjam yak, dan dengan baik hatinya dia mengiyakan. Alhamdulillah…ketemu orang baik. Rejeki.

Awal mencari kontrakan baru yang penuh ‘drama’ juga memakan anggaran yang tidak sedikit, sehingga masih mengandalkan uang dari Indonesia. Rupiah? Yak iya di-yen-in. Biaya awal sewa kontrakan di sini bisa 3-4x biaya sewa bulanannya. Kalau saya, kebetulan 4xnya, karena ada ‘reikin’ (semacam uang terimakasih ke yang empunya rumah atas segala fasilitas yang sudah ada) dan ‘shikikin’ yang nanti bisa dibalikin pas keluar dan tidak ada kerusakan. Udah bersyukur banget dah pokoknya  dapet kontrakan yang sekarang ini. Alhamdulillah ya Alloh…

Belum lagi di bulan pertama banyak yang harus dibeli, semacam kompor dan keperluan dapur lainnya karena fasilitas kontrakan biasanya ‘kosongan’ (sampai hari ini belum ada kulkas, microwave, televisi, dan barang elektronik lainnya). Meskipun begitu, alhamdulillah banget ada AC dan toilet ala Barat dengan bidetnya (kebayang kalau gak ada, harus bawa ember, secara toilet ma kamar mandinya misah).

Pos anggarannya standar sih ya.
Pemasukan ….
Pengeluaran:
1. Sewa kontrakan
2. Sewa hp
3. Internet
4. Gas listrik air asuransi
5. Makan
6. Uang keperluan ‘kuliah’
7. Uang ‘piknik’ (termasuk maenannya Kenta)
8. Uang cadangan (biasanya sisa dari anggaran)

Untuk uang cadangan ini sekarang udah kepecah jadi ‘uang sekolahnya Kenta’ dan ‘uang cadangan’.
Lagi-lagi, untuk masuk pertama TKnya Kenta juga butuh biaya yang ‘tidak sedikit’: uang seragam dan perlengkapan sekolah lainnya. Tapi, seru-lah pokoknya, seseru kepala ini cenut-cenut mikirin anggaran belanja ‘rumah tangga mahasiswa perantau yang ngandelin uang beasiswa’. Lebay banget sumpah. Hahaha. Sementara masih belum ada pos pemasukan ya soalnya. Semoga kalau rejeki, disegerakan dapat ‘baito’.

Nah, sebagai kesimpulan.
Kadang mikir, pengen beli ini beli itu, tapi tetep mikirnya ‘masih punya’ lah, ‘masih belum terlalu butuh’ lah, ‘nanti mau dikemanain’, dll. Kaya tadi pas jelong-jelong di AEON BIG EXTRA lihat baju atasan bagus, keceh badai lah pokoknya, ukuran masuk lah (kebetulan gak semua baju bisa masuk ke saya wkwkwk) tapi mikir lagi di rumah masih ada yang lain. Masih banyak yang bisa dipakai. Lagipula cuma kuliah ini, gak ada yg begitu memperhatikan asal bersih dan wangi juga gak ada yang komplain. Dulu, saya sempat hedon, beli ini beli itu. Tapi sekarang mikirnya ‘bisa buat uang gizinya Kenta’. Wkwkwk emak-emak banget. Beda lagi, kalau nanti dapet ‘baito’ yang menuntut penampilan fresh semacam ngajar atau yang ketemu orang lain dan gak perlu seragam kerja ya sebisa mungkin beda baju tiap ketemu. Hahaha. Teteup….dasar emak-emak…pengen necis tapi gak berduit…
Suami juga udah ketularan virus ‘ngirit’ ini, alhasil kalau belanja bahan makanan pokok bersama dia ribet banget sekarang hahaha…

image

Capek ngirit sih, tapi kalau gak ngirit gak punya duit.
Kalau ada apa-apa, gimana? Minimal punya cadangan buat ’emergency’ lah.
Emergency kelaperan, yaaaah.
Emergency kebelet pengen baju, yaaaah.
Emergency kepengen makan di restoran, yaaaaahhh sami mawon.
Lagipula, gak punya siapa-siapa di sini. Ada teman2, tapi gak enak juga kalau ngerepotin. Tapi saya mau lho kalau ‘direpotin’ kok, selama bisa bantu pasti saya bantu. Kontrakan saya welcome untuk yang mau nginep, tapi ya seadanya banget (gak ada futon, busa apapun boro2 alas tidur aja gak ada hiks)…

Pokoknya, udah dibela-belain nyepeda ke kampus lah. Kalau ngebis bisa 2×210 yen = 420 yen. Kalau seminggu ya 2100 yen buat transport. Sebulan 8400 yen. Transport di Jepang emang mahal. Tapi kalau hujan mau gak mau ngebis daripada bolos. Pokoknya udah nyepeda 20 menit + 10 menit, bisa sekalian olahraga dan diet. Diet apaan, adanya badan tambah melar gara2 capek trus makannya banyak hahahaha. Udah sarapan masih beli roti di koprasi kampus. Udah bawa botol minum masih beli kopi di kampus. Preeet ah…

image

Saya paling gak bisa irit soal ‘makan’ ya semenjak ada Kenta di sini. Alhasil makan daging ikan sayur buah tiap hari. Makan enak lah. Subur makmur loh jinawi. Hahaha. Makan di restoran sekeluarga juga ‘masuk anggaran’ sebulan sekali tapi (kalau kepepet ya bisa lebih). Buat refreshing sekaligus cuci mata, cuci perut, ma sekalian cuci gudang…

image

Dewi
Sang pelopor ‘ngirit’ tapi gak bisa ‘ngirit makan’ hahaha. Jangan pernah irit dan pelit soal makan asal halal, enak, dan bergizi..insyaAllah…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s