Me vs I (SuSaH diHubuNGi)

Akhir-akhir ini saya kerasa banget bapernya untuk urusan komunikasi.

Kok saya merasa kayaknya saya susah banget untuk dihubungi ya? Lah begimane. Dari dulu sih memang gak cepet responnya, tapi ini sudah parah, ya gak ya…???
Balesnya lama, apapun itu. Ya fb messenger lah, line, bbm, wa, bahkan nomer hape sekalipun. Busyet parah banget guwah…! Ini serius gak lucu.

Bikin kesel pokoknya…bikin kesel orang yang hubungi saya juga…

Di Jepang ini, saya masih pakai hape Indonesia andromax bekas yang dipakai suami dulu.

image

Hapenya sering nge-hank tetiba dan memutih layarnya seperti itu. Kalau udah begitu, gak bisa dipake ngapa-ngapain. Kadang perlu ditepok ke dengkul dulu biar beres lagi atau dipijet2 layarnya. Saya gak tahu ini ngefek ke koneksi internet gak, cuman terkadang apapun itu (fb/ line/ bbm/ wa) datangnya terlambat. Padahal sinyal wifi internet penuh, full. Misal line jam 19:30 kebaca masuknya jam 20:00-an, itupun karena buka line. Kalau bukanya jam 21:00 bisa kebacanya jam segitu juga. Padahal notif udah dibunyiin digetarin tapi pas jam 19:30 itu gak ada bunyi apapun. Fb messenger pun demikian. Sebel rasanya.

Memang sih, kalau di kampus biasanya cuma digetar, manner mode lah ceritanya. Meskipun terkadang menganggu juga sih, makanya dibikin silent off sekalian, tanpa getar tanpa bunyi. Ini tambah lama balesnya hahaha tapi biasanya mode ini dipakai pas kuliah biar konsen ceritanya.

Hape Juga, susah dihubungi. Saya punya hape ini.

image

Pakai nomor Jepang dengan provider docomo, sebulan 3000-an yen, bisa lebih tergantung pemakaian, bahkan pernah sampai 5.000 yen hiks. Murah? Gak juga, karena ini tanpa koneksi internet, cuma pakai i-moodo. Tapi bisa buat telepon dan sms. Hape ini kalau di kampus, jelas wajib manner mode. Naaaah, kemarin Jum’at ada satu miscall dan ternyata itu dari TK-nya Kenta. Jelas ini urusan penting. Tapi karena saya tahunya jam 18:00-an dan kemungkinan sudah tutup sekolahnya, gak saya telepon balik lah. Kesel gak sih, rasanya sebel banget. Bukan gimana-gimana, cuma sedih banget bikin orang lain kecewa. Udah gitu Sensei-nya Kenta pasti bilang ‘Oisogashii tokoro o sumimasen‘. Yak ampun, sedih banget rasanya. Mereka tahu posisi saya sebagai mahasiswa makanya mereka juga khawatir kalau menganggu kuliah. Padahal gak juga sih, Sensei. Kalau pas gak kuliah dan saya tahu ada telepon, insya Allah saya angkat. Nah, masalahnya kalau ‘tahu’ itu lho…

Saya belum tahu mau ambil solusinya gimana.
Secaraaaaa ya, di kontrakan sudah ada pocket wifi dari au-kddi, dulu belinya hampir 30.000 yen (Sekitar 3 juta rupiah, bayar sekali aja mah. Sebenarnya mau dicicil cuma waktu itu butuh kartu kredit kalau mau dikredit. Dan saat itu saya belum punya.) dengan biaya bulanannya 4.000-an yen. Bulan pertama bisa sampai 7.500 yen, buat administrasi katanya. Pocket wifi ini bisa dibawa ke mana-mana dan unlimited bisa sampai 8 gadget bisa terkoneksi internetnya. Cumaaan, dulu kepikiran beli ini untuk suami yang di kontrakan. Saya pas di kampus pakai wifi kampus, jadi bisa komunikasi ma suami. Cumaaan, ya itu, kalau saya lagi di luar, selain kontrakan dan kampus, ini lah saya dengan kelabakan saya. Bingung nyari koneksi internetnya, nyari wifi gratisan di konbini (itupun kalau ada). Sedih banget ya.
Sebulan sudah hampir 8.000-an yen lebih untuk biaya internet + telepon.

Soal hape suami lebih parah lagi. Nyampe Jepang hape 4G andromaxnya hamil. Batrenya menggendut berlanjut tak sadarkan diri. Dan tewas tanpa nama. Sedih banget. Tapi, alhamdulillah ada murid baik hati yang menawarkan hapenya yang dia pakai dulu. Akhirnya saya beli dengan harga miring semiring-miringnya. Sangat terbantu dengan keberadaan hape iphone 4 ini. Ngomong2 hape iphone 4, saya sebenarnya punya satu. Dikasih teman yang dia pungut di tempat sampah. Saya coba cas, bisa nyala. Rejeki lah saya pikir waktu itu. Tapi sayangnya, masih ada koneksi internet lengkap dengan provider softbank di situ. Karena takut kenapa2, kelacak karena katanya iphone bisa dilacak bin takut dituduh macem2 ya sudah hape itu sudah di-byebye. Haha bahasane.

Trus, bagaimana saya dan masa depan komunikasi saya???
Rasanya pengen beli hape baru sekalian koneksi internetnya tapi belum ada anggaran untuk itu. Sedihnya sedihnya… Coba di Indonesia ya, beli smartphone terbaru 3 juta-an dengan bulanannya 100 ribu aja beres, kayaknya ya. Udah plus telepon dan sms. Tapi sinyalnya, Gusti Alloh paringana sabar, saya mau videocall ma simbok aja gak pernah bisa, di rumah saya sinyal XL jelek banget. Kalau di sini memang internetnya lancar jaya, selancar koneksi diriku dan dirimu saat jatuh cinta, tapi orang Jepang pun juga pernah mengeluhkan provider-provider (DOCOMO, AU-KDDI, SOFTBANK, YMOBILE, dll) gegara tagihannya. Kalau ditanya paling murah mana, sama aja kayaknya. Teman saya orang Jepang sebulan bahkan sampai 13.000 yen karena dia pakai android AU-KDDI (singkat cerita aja begitu, mungkin plan yang murah juga ada sih). Mahal banget memang, apalagi kalau dibandingkan ke rupiah, bisa nggak pake hape sekalian kayanya kalau gak kuat, gak kuat bayanginnya. Tapi uang segitu, buat orang Jepang mah murah, secara gaji mereka 250.000 yen paling sedikit. Aman lah, segitu. Bisa terhubung dengan kantor dan gaul dengan teman, pokoknya. Sudah-sudah jangan membandingkanlah, Indonesia dan Jepang dua dunia berbeda. Dunia yang bisa dinikmati saat kita berada di masing-masing tempat itu. Love both of them.

Ada dua sebenarnya yang menjadi opsi atas semua masalah ini, sementara masih dalam tahap pengajuan anggaran, ke siapa, ke Yang Maha Menganggarkan Rejeki.

1. Hape baru dengan koneksi internet baru. Hape di sini tak masalah kalau harus bekas, second, dll. Nah yang jadi masalah koneksi internetnya. Ada T-SIM sih yang katanya sebulan 2.000 yen untuk internetnya. Ini masih dalam tahap gagasan dan pemikiran yang melandasi setiap pergerakan saya. Ngemeng epee

2. Menjadikan satu antara hape Jepang (nomor Jepang) saya dan smartphone. Opsi ini adalah dengan mendatangi kantor DOCOMO (provider hape Jepang saya) dan bilang kalau mau ganti hape dan plan-nya. Pasti tambah mahal sih karena hape saya aja yang lama belum lunas hahahaha. Ditambahkan kayanya ya ke tagihan baru. Pertama, bayangan saya kalau ganti ke iphone6 ya sekitar 8.000-an yen sebulan (sudah dengan internet yang cukup untuk menghidupi koneksi sosmed). Saya sebenarnya belum terlalu tertarik dengan iphone sih. Tapi, DOCOMO sedang promo iphone6 ini. Kedua, kalau android pasti mahal. Hahaha. Pakai plan semurah-murahnya pun pasti jatuhnya mahal. Lagipula, kenapa gak dari dulu ya begini? Hahahaha. Yaa namanya proses, saya juga sedang berproses. Ngomong-ngomong iphone6, hape ini bagus bingit dah. Recommended buat yang gaul. Kalau di Jepang bisa didapatkan dengan cicilan, selama kurang lebih 2 tahun meskipun kalau dihitung-hitung mahaaalnya. Tapi gak terasa lah pokoknya karena tahu-tahu lunas. Yang penting, komunikasi lancar jaya, itu jauh lebih penting.

Bismillah aja lah…rejeki tak ke mana…jodoh pun tak ke mana… Jodohnya rejeki juga tak akan ke mana-mana… Pun rejekinya jodoh tak akan ke mana-mana juga…

Dewi
Komunikasi itu penting. Tapi jauh lebih penting mengomunikasikan hati dan pikiran-ku dengan-mu biar kita selalu terhubung. ***tsaah ngomong opoo… Pun dengan begitu, Sang Maha Penghubung akan selalu menghubungkan kita, di manapun kita berada… Aamiin

Advertisements

Me vS EnGLisH

Wess judulnya aja udah pakai bahasa Inggris tapi jangan baper pakai kecewa ya kalau ternyata isinya curhatan pakai bahasa Indonesia, ahhahaha…

Jadi, tadi tetiba disamperin orang Jepang mahasiswa S3, sudah ibu-ibu sih. Beliau menyapa saya pakai bahasa Inggris karena saat itu saya sedang (berusaha sekali ) membaca The Japan Times di perpustakaan. Ya Alloh, saya asal jawab aja, gak tahu grammarnya bener pa salah, pokoknya jawabnya belepotan. Malu-maluin lah… Tapi kami jadi berkenalan…sih…semoga bisa berjumpa lagi… I truly believe that everything that we do and everyone that we meet is put in our path for a purpose. There are no accidents; we’re all teachers – if we’re willing to pay attention to the lessons we learn, trust our positive instincts and not be afraid to take risks or wait for some miracle to come knocking at our door. (Marla Gibbs)

Saya kenal bahasa Inggris, kelas satu SMP. Jangan kaget ya? SD saya belum kenal bahasa Inggris. SD saya 1992 – 1998. Tadinya pas awal belajar saya suka sekali bahasa Inggris, namun lama-kelamaan karena beberapa hal (yang gak perlu diceritain), kesukaan itu berubah jadi ilfil, hingga puncaknya saya benci bahasa Inggris saat SMA. Rasanya terpaksa banget belajar bahasa Inggris. Saat teman-teman lain melanjutkan les bahasa Inggrisnya yang sudah sejak SMP diikutinya di ELTI, saya memilih untuk belajar mandiri. Ceritanya belajar sendiri wkwkwk.
Pertama, keluarga kami gak punya uang untuk alokasi les. Kedua, lokasi rumah yang jauuuuh banget dan nyangkut soal transport dsb. Bukan apa-apa sih, tapi kalau sudah berurusan dengan duit, pikir-pikir dulu deh. Oh iya, saya bukan dari keluarga kaya, Bapak saya memang Dukuh tapi gajinya juga tak seberapa meskipun mendapat tanah bengkok. Saya, kakak laki-laki, dan adik perempuan satu. Saat SMP, kakak saya sekolah di STM dan adik saya pun menyusul saya bersekolah di SMP yang sama. Saya kelas tiga, adik saya kelas satu. Intinya, bisa bersekolah saja sudah bersyukur alhamdulillah sekali saat itu. Kami, anak-anaknya, juga gak mau membebani lebih pada orang tua. Lagipula waktu itu saya juga belum berpikiran kalau bahasa Inggris ternyata bakal menjadi hal yang diperlukan di kelak kemudian hari, jadi belajarnya setengah-setengah deh. Hiks.

Mungkin saat saya bilang bahasa Inggris itu susah, orang lain pun tak bisa langsung menyetujuinya. Anak-anak yang lebih muda dari saya (umur 25-an lah ya) mereka biasanya sudah mengenal bahasa Inggris saat SD dan dilanjut les, entah di lembaga maupun privat. Yang jelas, mereka belajar lebih, selain dari pendidikan formal di sekolah. Saya sama sekali belum pernah menyentuh les-lesan, hiks, termasuk saat kelas 3 SMA saat teman-teman lain ikut les tambahan menjelang ujian masuk universitas di GO, PRIMAGAMA, SSC, atau lembaga lainnya. Alasannya cuma satu, duit.

Tetapi, nikmat Tuhan mana lagi yang saya dustakan? Meskipun saya gak les dan gagal masuk UGM lewat ujian masuk UM-UGM, setelah itu saya mencoba ujiannya lewat jalur SPMB, serta mengambil jurusan IPC, alhamdulillah ketrima di Sastra Jepang UGM. Dengan orang tua berhutang sana-sini, alhamdulillah saya bisa menjadi mahasiswa di UGM. Memanfaatkan IPK untuk berburu beasiswa di setiap semester. Karena itulah, kehidupan mahasiswa saya pun tak jauh-jauh dari yang namanya ngirit dan beasiswa. Berburu beasiswa ke luar negeripun gak bisa dan gak pede karena skor TOEFL saya yang rendah. Udah minder duluan lah ceritanya…

Dulu, tak ada internet yang kita bisa mengakses internet untuk belajar mandiri gratis (internetpun pakai duit kan ya?). Sekarang mah ada BBC dan banyak channel bagus lainnya yang bisa membantu kita belajar bahasa Inggris. Saya sedang melakukannya sekarang. Itupun karena ada akses internet Jepang yang mendukung hal ini. Saya sudah hampir kepala tiga dan berusaha sekali untuk melakukannya meskipun ya Alloh susahnyaaa…

Jadi, apa ya…

1. Jer basuki mawa beya. Setiap kebahagiaan itu diperlukan pengorbanan. Tapi buat saya, tiap usaha pasti butuh biaya, hahahaha. Banyak orang mungkin yang senasib dengan saya, atau mungkin lebih parah, tapi dia belajar tekun dengan meminjam buku dari perpus dan gak pakai trauma benci ma sesuatu. Terus menerus berusaha belajar meskipun gak suka sesuatu. Jauh lebih lebih berusaha dibanding saya. Pengorbanan gak harus selalu dikaitkan dengan duit kan ya? Tapi… susah juga sekarang kalau tak ada duit. Entahlah… yang penting usaha aja!

2. Jangan kau benci sesuatu….. Karena mungkin itu baik bagimu. Nah, contohnya ya bahasa Inggris ini. Saya benci bahasa Inggris, padahal saat studi di luar negeri begini bahasa Inggris penting hiks, untuk komunikasi, untuk studi. Ahh…

3. Usahalah semaksimal-mu mungkin… Kadang saya merasa apa saya kurang maksimal belajar ya, kurang maksimal memanfaatkan setiap kesempatan-kesempatan yang Alloh SWT berikan ke saya, kurang maksimal mencari kesempatan? Karena itu lah, sebelum menyesal di kemudian hari, berusahalah maksimal menggapai sesutu. Paling tidak, saat gagal dan tak berhasil kita bisa menenangkan diri kita dengan bilang kalau dulu kita sudah berusaha maksimal… Manfaatkan semua fasilitas gratis yang ada di depan mata kita, jiaah bahasane. Maksimalkan otak kita untuk mau belajar dan berusaha. Otak kita harus mau diajak susah. Kita diberi otak yang luar biasa. Ini sekaligus motivasi bagi saya, meskipun ini tahun kepala dua terakhir saya, saya tetap harus berusaha belajar, apapun itu. Pastu bisa! InsyaAllah. Jangan mau kalah sama kakek-kakek tua yang tetap pergi ke perpustakaan membaca buku (gilak! Btw, perpustakaan Jepang buka Sabtu-Minggu lho sampai jam 8 malam biasanya dan orang luar bisa masuk tanpa harus jadi member terlebih dahulu kecuali saat pinjam buku), atau ibu-ibu yang sudah punya cucu tiga dan menjadi mahasiswa S3 di sini. Subhanalloh…

You are never too old to set another goal or to dream a new dream. (C. S. Lewis)

4. Cari Potensi… Mari kita mencari tahu potensi diri kita dan mengembangkannya. Saya merasa bisa berpotensi meraih skor TOEIC di atas 800, sekarang baru 700 pas, karena itu saya akan berusaha. Hihihi maksa banget ya kedengerannya? Gapapa. Believe in yourself! Have faith in your abilities! Without a humble but reasonable confidence in your own powers you cannot be successful or happy. (Norman Vincent Peale)

Bahasa Inggris itu penting, menurut saya. Tapi memang masih jauh lebih penting bahasa Arab untuk membaca Al-Qur`anul kariim. Saat suara kita ingin didengar internasional, mau tak mau harus menulisnya pakai bahasa Inggris secara bahasa Inggris itu menjadi bahasa internasional. Sepintar apapun itu. Iya gak sih? Ini dosen saya yang bilang. Banyak ilmuwan Jepang yang pintar tapi ketika harus menjelaskannya dalam bahasa Inggris mereka sedikit kewalahan.

Mbaperrrr…. Saya gak terus menargetkan Kenta harus belajar banyak bahasa: bahasa Jawa, bahasa Indonesia, bahasa Arab, bahasa Jepang (sekarang), dan bahasa Inggris. Gilak aja!  Saya ngajarin Kenta bahasa Jepang sekarang tapi hanya untuk bersenang-senang biar dia bisa bercanda dengan teman-teman dan guru TKnya nanti. Kenta-kun, youchien no seikatsu, tanoshimiiii…

 

image

Dewi yang sedang berusaha

Work hard for what you want because it won’t come to you without a fight. You have to be strong and courageous and know that you can do anything you put your mind to. If somebody puts you down or criticizes you, just keep on believing in yourself and turn it into something positive. (Leah LaBelle)

CeRita HoRoR: TRaGedi TiSu ToiLeT di JepanG

Jangan bayangin saya bakalan cerita tentang Hanako si penunggu toilet perempuan yang mukanya gak kelihatan karena tertutupi rambutnya ya. Atau zombie yang menggulung dirinya dengan tisu toilet kaya mumi gitu…
Ini bahkan jauh lebih horor, karena berurusan dengan pertahanan hidup. Seriously? Ah, gak juga sih hahaha…

image

Buat kalian yang tinggal di Jepang, apakah kalian pernah sekali membayangkan Jepang tanpa tisu toilet? Menurut kalian, mereka bisa ‘bertahan hidup’ kah?

Sebenarnya langkanya tisu toilet di Jepang, pernah terjadi pada tahun 1973 saat krisis Minyak terjadi. Di supermarket manapun di Jepang tak ada tisu toilet kala itu. Trus gimana? Wah saya gak tahu cerita selanjutnya secara detail, tahu-tahu aja sudah teratasi. Hehehe.

LAngsung lanjut aja ke masa sekarang ya.
Berangkat dari pahitnya masa lalu di mana mereka pernah merasakan langkanya tisu toilet, mereka melakukan terobosan teknologi yang sangat super duper canggih untuk mengantisipasi kejadian serupa terjadi lagi. Mulai dari daur ulang, dan lain sebagainya. Anggep saja mereka punya sumber terus menerus yang akan menyediakan bahan kertas untuk membuat tisu toilet itu, entah dari impor atau produksi sendiri (nanam pohon instan, bikin hutan buatan misal).
Postingan ini cuma mau ngajak berandai-andai aja..

Seandainya tidak ada tisu toilet apakah mereka bisa ‘bertahan’?
Secara yaaaa, mereka tidak akan pernah membiarkan toilet itu tanpa punya cadangan tisu. Yak iyalah masa iya begitu “selesai” dan ternyata tisunya habis? Hahaha, gak lucu.
Di kampus saya malah cadangannya ada lebih dari lima kayanya. Ada sepuluh juga kayanya. Kalau mahasiswa iseng, ada yang bawa pulang kali ya.
***Ups pemikiran ini kayanya cuma saya yang punya, hahahaha***
Saya jarang pakai tisu toilet sih ya, jadi saya sama sekali gak akan pernah melakukannya hahahaha. Bayangkan, satu gulung tisu toilet gratis (awal masuk asrama kampus dikasih satu sambil dipeseni yang selanjutnya beli sendiri ya) sampai saya keluar dari asrama itu belum juga habis. Enam bulan saya tinggal di sana.
Pertama, saya jarang pakai. Kedua, ngirit. Ketiga, sayang bumi. Keempat, ribet. Kelima, saya punya handuk kecil. Keenam, saya ndeso. Ketujuh, selesai.

Kembali ke topik.
Saya belum pernah tanya serius soal toilet-menoilet dan tisu-menisu toilet ini ke orang Jepang, what should they do kalau misal tak ada tisu toilet. Alasannya: pertama, jorok karena ngomongin toilet dan pasti membahas soal membersihkan dll. Kedua, belum ada waktu. Ketiga, belum sempet. Keempat, belum saja.

Tapi, saya pernah ber’diskusi hangat’ soal toilet dengan teman-teman Jepang, secara mereka akan pergi ke negara di mana toiletnya lebih jelek dari toilet jongkok kita, tanpa tisu toilet tentu saja, air mah ada pa kagak saya gak tahu.
Saya yang mulai pembicaraan waktu itu, “Kalian gapapa gak ada tisu toilet di sana?”
Satu yang bilang, “Gapapa… mungkin… sih….”
Karena ada ‘mungkin’ saya kejarlah.
“Yakin gapapa?” ***minta dihajar nanya ini****
Dia mulai berpikir…. trus senyam-senyum sambil menjawab, “Gapapa pasti…kan ya….”
(Yakin gapapa? Ini masalahnya orang Jepang yang sejak kecil udah dikenalin tisu toilet sebagai “satu-satunya” alat untuk membersihkan “diri”… kan??? Tapi zaman sekarang kebanyakan toilet bidet sih toilet yang lengkap tombol-tombolnya, pasti ada air yang bisa disemprotkan. Jadi, gak satu-satunya juga sih cuma pake ’tisu toilet’ saja, bisa juga ‘air + tisu toilet’).
Akhirnya, saya bilang “Gapapa lah, pasti gapapa, paling cuma butuh adaptasi aja.”
Saya ceritain lah, di Indonesia juga jarang banget ada dan pakai tisu toilet (kecuali yang ada).
Kami lebih sering pakai air untuk membersihkannya. (Saya gak mendebatkan soal tisu toilet vs air ya, no offense apalagi sampai nyangkutin ke agama, ini ngomongin orang kebanyakan).
Saat awal di Jepang memang kaget karena gak ada ‘air’ (kecuali toilet bidet ya). Tahun 2008 jarang ada toilet bidet, sekarang mah hampir banyak.
Pembicaraan itu berhenti sampai di situ karena sesinya sudah berakhir.

Kita mah orang Indonesia, eh saya ding (saya yakin banyak orang Indonesia moderen gak seperti saya yang ndeso hehehehe), sekali lagi saya, adaptasi di Jepangnya bukan trus pakai tisu toilet ya, tetep gak bisa, zettai muri, kanaaa. Tisu basah pun gak mempan.
Satu yang sering saya lakukan kalau nemu toilet ya gak ada bidetnya adalah membawa botol minuman aqua kosong ***cieh sebut merek, sini gak ada aqua adanya aquarius hahaha***.
Bayangkan (buat yang belum tahu toilet Jepang kaya apa, ada banyak jenis sebenarnya), di dalam toilet cuma ada kloset + tisu toilet + tombol/ sensor tangan buat mengguyur. Gak ada semprotan air, tentu saja. Krik kriik krikimage

lah rasanya.

Secara umum, ada dua jenis toilet di Jepang, yakni toilet ala Jepang (mirip ma kloset Jongkok kita, tanpa ember berisi air tapi ya) dan toilet ala Barat (mirip kloset duduk kita). Nah toilet ala Barat ini ada dua jenis: pertama kloset duduk biasa (kloset + tuas buat guyur) dan kloset duduk spesial dengan bidet yang air+dudukannya bisa hangat saat musim dingin (kloset dengan tombol lengkap dengan air buat guyur pantat/bagian depan perempuan + tuas/ tombol buat guyur). Semua toilet itu pasti punya tisu toilet, tenang saja. Tapi gak janji kalau soal air ya….

image

Bawalah saya aqua yang ukuran mini, biasanya. Kalau ke toilet tersebut ya diisi di wastafel dulu baru dah dipakai. Paling gak di situ merasa nyaman aja.
Nah, tisu toilet biasanya mah saya pakai untuk mengeringkan toiletnya aja secara toilet sini toilet kering yang menjunjung tinggi kekeringan. Hahaha apa sih. Sumpah tips gak mutu.
Cewek mah ‘wajib’ juga bawa handuk kecil.

Balik lagi ke tisu toilet.
Saya baru sekali beli tisu toilet di Jepang, itupun karena ada tamu yang mau datang. Malu lah punya tempat tisu di toilet tapi gak ada tisunya.
Akhirnya saya cari di supermarket dekat stasiun. Busyet dah jualnya satu plastik isi 8 ***baru tahu saya, kaget karena gak pernah kepikiran bakal beli soalnya***.
Saya sampai tanya, dijual satuan gak? Dia bilang maaf gak ada.
Akhirnya saya pindah ke konbini (toko 24 jam), ada di sana juga tapi isinya 4, harganya 300-an yen, mihil ternyata. Klo dirupiahin sama aja kayanya ya…

Jadi, intinya…..apa?
Uhmm apa ya?
Pakailah toilet sesuai kebutuhan dan kenyamananmu. Mau pakai air kek tisu toilet satu gulung kek, terserah aja. Hahaha.
Kalau ‘terpaksa’, endingnya gak enak soalnya kan kita sendiri juga yang merasakan, bukan orang lain. Jiaaah ngomongin apa to ini???
Jangan pernah tanya ini ke orang Jepang beneran ya… karena mungkin mereka memang gak akan pernah kekurangan tisu toilet lagi…kayanya…anggep aja gitu…ya…?
Jadi, mereka bisa ‘bertahan hidup’ kah tanpa tisu toilet? Bisa-bisa aja kayanya…kan…

image

DEWI
Toilet-menoilet itu urusan pribadi, jadi bertoiletlah dengan bijak dan santun, serta berperilaku sopan. Jangan sampai merokok atau telpon di toilet apalagi malam-malam yang sepi ***horor tauk***
Pikirkan orang lain setelah pakai toilet. Kalau kamu nyaman, bikinlah orang lain nyaman juga. Oke? Salam toilet….
(Oh iya toilet2 dlm cerita ini adalah toilet perempuan, saya belum pernah ke toilet cowok lho yaa. Mungkin sama aja sih. Hahaha)

RumAnGsAmU PeNaK

RUMANGSAMU (ke)PENAK

Istilah ini dari bahasa Jawa, kalau dibahasa Indonesia-in, kira-kira artinya jadi: LU PIKIR ENAK?? Ada banyak hal yang bisa membuat kita berpikir dan bisa ngomong ‘rumangsamu kepenak’, tapi bisa disempitkan jadi satu, biasanya orang yang ngomong gitu yaaa… lagi galau… hihihi…saya contohnya…

  • Pertama, rumangsamu penak? Yo penak.
  • Kedua, rumangsamu penak? Yo dipenak-penakke.

19747614

RYUUGAKUSEI (mahasiswa asing)

Saya dulu sempat berpikir enak ya kayanya kalau bisa kuliah di luar negeri, terutama Jepang (karena jurusan saya Sastra Jepang), apalagi gratis dibayarin tinggal mikir belajarnya. Pasti enak ya. Pasti enak deh pokoknya.
Bisa menuntut ilmu jauh-jauh sampai ke negeri (deketnya) Cina, dibayarin lagi, syukur2 bisa nabung, bisa buat bantu orang tua, dan biaya modal…modal nikah maksudnya (waktu itu).

Anggapan itu tidak berubah sih sampai sekarang sampai akhirnya mimpi itu beneran dikabulkan Alloh SWT, meskipun tidak semua sudut itu ‘enak’. Dibikin enak-enak aja sih bisa-bisa saja. Tapi, kalau seperti itu, kesannya jadi terpaksa dan tidak ikhlas mensyukuri semua nikmat ini? Semua nikmat menjadi ‘ryuugakusei gratisan’ ini?
Kalau flashback ke ingatan masa lalu, betapa saya dulu pengennya (pake sangat amat sekali banget-banget) bisa pergi ke Jepang.
Bukan apa-apa sih, tapi sebagai mahasiswa jurusan Sastra Jepang , kalau pernah merasakan Jepang itu bisa dijadikan ‘nilai plus’. Alhamdulillah dulu berkesempatan 2 minggu mengikuti seminar di Fukuoka,  Jepang (tahun 2008). Tetep aja setelah itu, masih pengen ke Jepang lagi, merasakan ‘hidup di Jepang’ yang sebenarnya. Harapan dan doa itu terus dipanjatkan…
Dan 2004 – 2015 bukan waktu yang sebentar…

Menjadi mahasiswa yang diberi beasiswa memang bisa menjadi ‘berkah’. Perjuangan mendapatkannya pun tak hanya membutuhkan tenaga dan pikiran. Air mata peluh keringat mengejar ‘deadline’ pun jadi tambahan, bahkan kalau kurang punya keluarga orang tua juga bisa ditambahin. Kecewa sedih galau ketika kegagalan melanda, itu sudah biasa. Kalau ditulis jadi novel pun bisa 10 series (Lebay bgt sumpeh)…
Daaan…., setelah semua itu pun,  saya yakin masih ada perjuangan yang harus dilakukan selanjutnya dan seterusnya..
Termasuk teman-teman sains yang setiap hari ngelab, bahkan sampai tidur di lab, full seminggu demi eksperimen yang harus dilaporkan dan dipertanggungjawabkan. Anak sosial yang harus baca buku Jepang seminggu bisa nyampe 4 jilid beda-beda dan wajib ngumpulin laporan per minggunya. Itu baru satu mata kuliah. Di’marah’in ditegur profesor. Di’jutek’in printer, laptop, ma komputer lab???
Belum lagi, kalau harus ‘bermasalah’ dengan hal-hal non-akademis seperti kehidupan sosial (pergaulan dengan teman se-lab se-bimbingan dan warga), birokrasi dan tetek bengeknya, pokoknya seru lah. Lelah jiwa raga batin nurani… menangispun tak akan menyelesaikan masalah… dan saat itu lah merasakan bahwa kita beneran sendirian di dunia ini…i am alone with myself

Lha terus, Rumangsamu penak?
Ya enak lah. Ngapain gak enak.
Kapan lagi bisa kayak gini…. Kapan lagi bisa baca buku habis itu pusing melanda perut mual-mual dan hidung ingusan?? Hihihi ini mah emang lagi sakit… Kapan lagi menulis laporan pakai bahasa Jepang yang mau gak mau pakai kanji, buka kamus + gugel translate + aplikasi hp dipakai semua… Rempong? Ya gak lah, namanya juga belajar… Kapan lagi dianggep enak bisa kuliah gratis di Jepang? Semoga enak terus lah…

Hasbunallah wa ni’mal wakil ni’mal maula wa ni’mal nashir (Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung)

JISSHUUSEI

* Gajinya kecil karena ‘magang’. Pokoknya, tenaga diperas tapi upahnya dikit.
* Disuruh-suruh, dibentak-bentak, pokoknya jadi ‘terbawah’ di perusahaan
* Gak bisa leluasa beribadah seperti di Indonesia.
* Dapet di puncak gunung yang mau ke mana-mana susah, transport mahal.
* Harus bisa ngomong pakai bahasa Jepang dan bukan mereka yang mengalah pakai bahasa Indonesia???
* Gak bisa pulang selama kontrak kerja, apapun yang terjadi dengan keluarga di Indonesia, termasuk pacar yang ngambek dan minta putus kalau gak bisa jemput jam 10???

Resiko, bukan ya?
Kalau memang resiko, sudah tahu seharusnya sejak awal mengambil keputusan menjadi ‘jisshuusei‘. Bangun pagi berangkat kerja pulang malam capek tenaga dikuras habis. Lemas lelah letih lesu. Ngantuk. Begitu tiap hari. Bosen tauk. Capek tauk. Monoton.

Rumangsamu penak jadi jisshuusei?
Ya, enak. Kan?
Loh, emang gak enak?
Kok gitu sih, harusnya kan enak?
Sudahlaaaah, anggap saja enak…

Gimanaaaa…. tetep gak enak?
1. Gaji lebih besar, jika dibandingkan dengan diri sendiri sedang bekerja di Indonesia sekarang dengan predikat lulusan SMK dan newbie, iya gak sih? Kalau gak, yawdah. Wkwkwkwk.

2. Di Jepang.
Kapan lagi bisa ke luar negeri? Gratis tiket PP? Dibayar malah. Bisa naik shinkansen (kalau mau, bayar). Bisa internetan cepet. Bisa ke USJ Tokyo, Osaka, Kyoto, Nara (yg ini maksa bgt dimasukin). Bisa kaiwarenshuu langsung ma orang Jepang, kapan lagi coba??? Bisa apa lagi ya? Banyaklah pokoknya.

3. Bisa nabung
Entah demi apapun itu target nabungnya. Bisa jadi tabungan sekarang, kalau kerja di Indonesia butuh waktu bertahun-tahun, lho? ? ?  Serius. Mbok coba dibaperin biar tahu rasanya ‘bersyukur’…

4. Bisa bikin ortu bangga
Saya kurang tahu soal ini. Apapun yang kita lakukan, selama itu baik, insyaAlloh membanggakan mereka. Lihat anaknya rajin beribadah aja udah bahagia banget, didoain tiap hari. Kalau saya sekarang, udah jadi orang tua, lihat anak bisa nyanyi aja udah bangga. Hihihi.

5. Bisa jadi ‘pengalaman berharga’
Nah ini nih yang tak ternilai harganya. Masih muda, ber’pengalaman’ (semoga pengalaman yang baik). Bisa belajar banyak, dari siapapun dari manapun dari kapanpun…Menjadi diri yang kuat, tahan banting, dan tangguh. pengennyaaa….

6. Bisa beli-beli
Ya Alloh, kapan lagi bisa beli macbook kamera iphone ipad sony experia terbaru dengan uang keringat sendiri???
Saya aja gak kuat beli 😭😭😭😭

7. Bisa mbaper, mellow, geje
Kapan lagi coba bisa tetiba nangis gara2 kangen sambal tempe dan sayur asem bikinan simbok, mewek2 pas telpon denger suara bapak, atau tetiba nyetatus geje (saya sih sering nyetatus geje), tetiba nanyain anaknya Pak Tono gimana kabar ya mak padahal udah punya fb (***kode2 minta dijodohin hahaha), dll.
Pokoknya, Bisa merasakan nikmatnya ‘merantau’ yang benar-benar merantau di perantauan bersama perantau yang merantau… 😅😭

Rumangsamu penak hidup di Jepang sebagai ryuugakusei maupun jisshuusei?
Hush gak boleh ngomong gitu ah. Kesannya susah merasa paling menderita di dunia dan gak bersyukur. Padahal orang yang bersyukur akan ditambah nikmatnya lho. Nikmat apa? Nikmat tenang batin jiwa raga nurani… Lantas, kalau kita gak di posisi kita sekarang, ke mana kita memang sekarang? Ada banyak orang yang pengen menjadi kita di posisi kita...? Tenang saja, kalau kita tidak bisa melakukan peran kita, nanti akan digantikan sama yang lain. Alloh SWT sudah mengatur semuanya. Bersyukurlah bersyukurlah…

Rumangsamu penak? Enak gak enak itu relatif. Punya duit 1 juta kalau lagi ngambekan ma pacarnya juga gak enak. Punya duit seribu kalau lagi kasmaran ya enak rasanya. Enak itu bisa jadi pas kita sakit tangannya tapi karena doski perhatian jadinya terasa enak. Jatuh cinta itu bikin tahi kucing rasa cokelat, apalagi cuma tangan yang sakit. Habis dimarahin bos kalau habis curhat ma eneng, hati abang jadi damai. Isshh isshh ishh… Enak gak enak itu kita yang ‘bikin’ lah…

Rumangsamu penak? Setiap nyetalkingin gebetan, tapi gak direspon. Tetiba pacar ngambek. Niat banget belajar, udah buka buku, buka kamus, tapi line bunyi trus dibales dulu lah, trus buka instagram ee malah stalking lagi, buka newsfeed facebook nyecrol sana sini ngeklik tahu2 sudah jam 11 malam, ngantuk lah besok kuliah besok kerja, bobo aja. Buku udah dimasukin ditata rapi buat belajar besok malam. Eh udah berdoa udah nyetatus ada bunyi bbm, dibales dulu lah, eee malah ngobrol, tahu2 udah jam 1 malam. Ya Alloh, itu saya banget. hiks. Coba diinget2 dulu bisa jago bahasa Jepang dasar, gimana caranya?  Dipaksa sensei, hahaha, dihukum dimarah2in kalau gak ngerjain tugas diomelin kalau nakal dicakar digrawus, emang kucing. Gak usah muluk2 nanya gimana biar jago bahasa Jepangnya, saya yakin udah tahu lho caranya, cuman gak dilakuin. Rumangsamu penak, di Jepang tapi bahasa Jepangnya gak majuーmaju?

Rumangsamu penak? Sudah sampai Jepang, punya banyak duit tapi sedekah ma tetangga gak bisa. Pulang nanti belum tahu ngapain belum punya planning apapun. Lha emang kalau di Indonesia biasanya ngapain? Uang mah bisa habis tanpa kita habisin. notedformyself

Rumangsamu penak?
Elo pikir???!!!
Kenapa lagi sih??? Galau???
Gak, biasa aja, sok tau…!!!
Lah daripada sok galau???

Rumangsamu penak?
Alhamdulillah…dijalani aja…semoga menjadi berkah di sana-sini, bukan menjadi kesia-siaan, sudah jauh2 sampai Jepang tapi gak dapat apa-apa..

Dewi
Yang bisanya merumangsa penak dengan cara mbaper dan nangis

BerHijAb di JepAnG

Maafkan saya, Indonesia… Ada beberapa hal yang mengganggu ke-cuek-an, ke-taukdeh-an, dan ke-entahlah-an saya selama ini…

“Ada yang bertanya kenapa saya tidak mendesain dan membuat Busana Muslim dan Jilbab? Sebuah komoditi bisnis yang sangat menjanjikan di Indonesia!. Jauh saya berbicara pada nurani saya, apakah saya mau mengeruk harta dan uang dari hasil berjualan atribut Agama yang dimana dikaitkan dengan pentas dunia fashion yang dikaitkan dengan ayat suci , dan saya mengeruk uang dan bisnis di dalam nya?,” tulis Oscar, Selasa 17 Mei 2016.

Oscar Lawalata merasa sedih melihat munculnya desainer baru yang merancang koleksi busana muslimah hanya untuk meraup keuntungan.

“Saya punya hati nurani dalam berkarya saya ‘tidak’ akan mencampuri bagian duniawi dalam perputaran uang dan bisnis dalam Sucinya Agama. Sedih ku melihat kesucian Agama yang dicampur adukan dalam pentas duniawi fashion dan busana, berlomba lomba menjadi desainer mutakhir dalam pentas busana Muslim,” ujarnya.

Imej hijab di Indonesia sekarang sudah menjadi imej fashion dan bisnis, lebih ngerinya lagi, menurut saya lho ini, sekarang imej kalau hijab menjadi simbol kelas sosial masyarakat. Bisa jadi, semakin mahal dan cantik dilihat hijabnya maka kelasnya lebih tinggi, lebih kaya, atau pendidikannya lebih tinggi? Bahkan, dari hijab pun (biasanya dari lebar atau nggaknya) orang katanya bisa menilai tingkatan taqwanya seseorang, bisa jadi (saya gak tahu sih) semakin lebar hijab seseorang semakin taqwalah dia? Semakin syari lah dia? Na`uzubillahimindzalik, saya gak tahu soal ini. Mbok berhijablah dengan biasa aja? Lah standar biasa kita beda, neng… Kamu pikir mewah dan luar biasa, lha buat kami biasa aja. Kalau flashback ke masa lalu, betapa dulu susahnya berhijab bagi muslimah di negeri Indonesia Raya tercinta kitah. Sekarang sudah di mana-mana memang, makanya ada selentingan orang yang bilang arabisasi bla bla bla. Betapa susahnya ya berhijab di Indonesia. Karena harus memperhatikan penampilan, saya mengoleksi hijab banyak-banyak. Mungkin cuma saya aja sih yang lebay. Kita bisa dengan mudahnya menjudge orang yang belum memakai hijab atau yang lepas pakai hijab.. Ternyata begitu sempitnya pandangan beragama kita? Saya, maksudnya.  Entahlah… (entahlah saya sudah “keluar, berarti pembicaraan saya selesai mengenai tema ini)

WeLcomE to JaPan: Maafkan Saya, Jepang…

Siang tadi saat matahari teriknya, saya, anak, dan suami jalan-jalan ke sebuah tempat perbelanjaan terkemuka di kota kami. Kalau menjadi perhatian oleh orang sini mah sudah menjadi makanan sajian harian kami, sudah terbiasa. Tapi, alhamdulillah mereka ‘tidak takut’ dan menjauhi saya yang pake penutup kepala ini atau suami yang sekarang memelihara jenggot (lagi), bukan apa-apa sih tapi berjenggot di sini berimej buruk dan kotor, yakni sukebe (mesum)… Hahaha maka saya pun selalu mengingatkan untuk mencukurnya, demi menghormati budaya sini karena kami tinggal di sini. Saya mah suka-suka aja suami jenggotan…

Dan,
Saat mengantri di kasir tadi, ada dua anak perempuan di depan saya, salah satunya bilang ke ibunya sambil menunjuk saya, “Nee…samui kana…” (Eh, mungkin kedinginan ya…)
Saya pura-pura gak ngerti bahasa Jepang sambil senyum-senyum tengok kanan kiri.

Kasihan ibunya ya, kasihan mereka. Gimana si Ibu harus menjelaskan ke anaknya ya kalau anaknya masih bertanya soal ‘pakaian saya’? Apa dia akan gugling di Smartphone-nya atau menjawab sekenanya? Hahaha saya jadi kepikiran soal ini. Seneng sih, karena ada anak kecil yang ‘memperhatikan’ jilbab (hijab?) saya. Mungkin dari situ dia belajar tentang perbedaan? Ah saya juga gak ngerti. Mungkin besok dia akan bercerita sama temannya atau bertanya sama gurunya atau melupakannya seakan tak pernah terjadi pertemuan ini, hahaha. Mungkin, bisa jadi, sang Ibu bisa menjawabnya dengan “Gaikokujin da.” (Orang asing.) Kalau kata pamungkas ini sudah keluar, itu berarti memang adanya mereka yang memaklumi kita sebagai orang asing dan segala tingkahnya…budaya JEpang sangat menjunjung tinggi ini, hubungan antara luar dan dalam“… Apapun itulah…

Sebentar lagi musim panas woiii, ‘pasti’ mereka akan lebih terheran-heran lagi melihat kami yang berjilbab (berhijab?) ini. Apa gak kepanasan? Ya panaaaslah…saya juga bukan manusia super yang bisa dingin saat kepanasan atau panas saat kedinginan. Saat mereka mulai ‘kepanasan’ dan sedikit demi sedikit membuka bajunya, di situlah kadang kami merasa mbaper sebaper-bapernya ‘ini pilihan kami’. Tidak ada yang memaksa. Musim panas pun akan membuat para perempuan beradaptasi dengan berpakaian mini.  Jadi, saya juga akan berusaha biasa aja juga dengan penampilan mereka juga. Meskipun Jepang termasuk negara Timur yang katanya menjunjung tinggi kesopanan (sopan itu beragam definisi tergantung di mana kita tinggal juga ya), negara ini merupakan negara moderen yang berpandangan Barat, jadi kalau ngomongin penampilan ke kampus berpakaian celana mini itu biasa, catet ya b.i.a.s.a, apalagi ini kampus khusus perempuan dengan sedikit laki-laki jadi semakin bebas berekspresi. Kalau melihatnya di kampus umum, yang ada mahasiswa dan mahasiswi, mungkin lain cerita. Mahasiswi di sana pun pasti akan melindungi diri mereka sendiri dan punya cara sendiri beradaptasi juga…

Saya masih ingat betul kata dosen saya, “Bisa jadi hijab muslimah di negeri asing menjadi jalan dakwah mereka.” Kita tak pernah tahu, jalan hidayah seseorang, kan?

Tapi gak perlu maksain juga sih ya takutnya jadi alay alias berlebihan…sebisanya aja lah… Semoga tidak mengganggu mereka, itu sudah cukup, sebenarnya… Bisa jadi pun penjelasan kami tentang hijab di Indonesia pun sebenarnya bukan hal yang menarik untuk dibahas bagi mereka. Mungkin-mungkin aja sih ada beberapa orang tertarik dan habis mendengarkan kami, dia gugling juga, lah?? Kalau mereka bertanya, barulah kita jawab, iya kan? Terkadang kalau kita merasa maksain ‘harus memberitahu kalau kita ini muslim lho’ wajib ini wajib itu, kesannya kok ya maksa yaa, semacam ‘memaksa’ mereka buat ngertiin kita. “Masuk” gak maksud saya? Lah elo siapa? Mau pakai apa kek terserah, emang gue pikirin, asal gak ganggu saya? Tapi, mereka juga kan nanya, “Memang kenapa elo gak makan babi? Enak lhooo… Sake juga bisa menghangatkan tubuh saat musik dingin… bla bla bla…”
Ya begitulah….kira-kira begitu…anggap saja begitu…ya?

Dakwah sih dakwah… Tetapi, TETAP SAJA hidayah itu hak mutlak Alloh SWT..

Puasa juga… Dulu ada teman JEpang yang nyeletuk ke saya Apa gak mati seharian gak makan? Saya jawab aja nggaklah, buktinya saya masih hidup. Setelah itu kami tertawa bersama. Saya juga bercerita kenapa kami harus berpuasa selama satu bulan, bla bla bla. Saya juga gak bilang, Mbok dicoba kamu kayak saya? Gak akan pernah bilang seperti itu. Kalau dia bilang sendiri dia mau mencoba, barulah saya kasih dukungan.

Jadi, intinya?

Berhijab di Jepang memang pengalaman baru bagi saya. Seru-seru sedih bercampur  jadi satu. Saat melihat muslimah lain yang berhijab, rasanya senang sekali. Rasanya terharu, untuk hanya mengucap Assalamu`alaikum dan mereka menjawabnya saat bertemu di tengah kerumunan.
Terimakasih, Jepang, sudah mengizinkan kami berhijab di negaramu, berinteraksi dengan wargamu tanpa mereka ‘melukai’ kami. Apapun yang ada dalam benak dan pikiran mereka, selama ini mereka masih menghormati kami, sebagai sesama manusia, mungkin. Mereka lebih memanusiakan kami, tanpa menjudge apapun tentang kami, tanpa memikirkan lebar hijab, rok atau celana (no offense ye), atau apapun itulah. Bisa jadi imej Islam dan hijab di internet dan media massa pun mereka tidak peduli-kan demi menghormati kami atau mereka sebenarnya juga tak peduli, entahlah. (entahlah saya sudah “keluar”, berarti pembicaraan saya selesai mengenai tema ini)

Alloh SWT yang memelihara kita, semoga menempatkan kita dalam orang-orang yang beriman..

Terimakasih, sekali lagi, Jepang…

Salam perdamaian…
Salam panas-dingin musim Semi…

無題

Dewi..

Sekali lagi, esensi itu lebih penting dibanding cover. Mari kita sama-sama belajar untuk tidak mudah menjudge baik buruknya seseorang dari penampilan–karena judge-menjudge itu urusan Alloh SWT — Semoga kita bisa menjadi manusia yang memanusiakan manusia lainnya. Maksudnya? Silakan cari sendiri hahahaha

 

Capek Ngirit!!!

Ini murni curhat ya…

Akhir-akhir ini merasa capek ngirit. Bukan apa-apa sih. Lagipula selama ini ngirit juga karena ‘keadaan’ keuangan yang mepet hahaha. Tapi, entah kenapa rasanya mulai capek ngirit???

Di Jepang ini, saya hidup dari uang beasiswa. Enam bulan pertama saya masih bisa nabung, yak iya karena buat beli tiket pesawat pulang kemarin dan keperluan lainnya…Masih single juga…

Dua bulan hidup ‘survive’ bersama keluarga dengan uang beasiswa lumayan bikin kepala senut-senut karena harus bikin anggaran sana-sini (Yak elah dari dulu juga bikin. Biasa aja keless). Sampai udah bilang ke Om kalau nanti kurang duitnya pinjam yak, dan dengan baik hatinya dia mengiyakan. Alhamdulillah…ketemu orang baik. Rejeki.

Awal mencari kontrakan baru yang penuh ‘drama’ juga memakan anggaran yang tidak sedikit, sehingga masih mengandalkan uang dari Indonesia. Rupiah? Yak iya di-yen-in. Biaya awal sewa kontrakan di sini bisa 3-4x biaya sewa bulanannya. Kalau saya, kebetulan 4xnya, karena ada ‘reikin’ (semacam uang terimakasih ke yang empunya rumah atas segala fasilitas yang sudah ada) dan ‘shikikin’ yang nanti bisa dibalikin pas keluar dan tidak ada kerusakan. Udah bersyukur banget dah pokoknya  dapet kontrakan yang sekarang ini. Alhamdulillah ya Alloh…

Belum lagi di bulan pertama banyak yang harus dibeli, semacam kompor dan keperluan dapur lainnya karena fasilitas kontrakan biasanya ‘kosongan’ (sampai hari ini belum ada kulkas, microwave, televisi, dan barang elektronik lainnya). Meskipun begitu, alhamdulillah banget ada AC dan toilet ala Barat dengan bidetnya (kebayang kalau gak ada, harus bawa ember, secara toilet ma kamar mandinya misah).

Pos anggarannya standar sih ya.
Pemasukan ….
Pengeluaran:
1. Sewa kontrakan
2. Sewa hp
3. Internet
4. Gas listrik air asuransi
5. Makan
6. Uang keperluan ‘kuliah’
7. Uang ‘piknik’ (termasuk maenannya Kenta)
8. Uang cadangan (biasanya sisa dari anggaran)

Untuk uang cadangan ini sekarang udah kepecah jadi ‘uang sekolahnya Kenta’ dan ‘uang cadangan’.
Lagi-lagi, untuk masuk pertama TKnya Kenta juga butuh biaya yang ‘tidak sedikit’: uang seragam dan perlengkapan sekolah lainnya. Tapi, seru-lah pokoknya, seseru kepala ini cenut-cenut mikirin anggaran belanja ‘rumah tangga mahasiswa perantau yang ngandelin uang beasiswa’. Lebay banget sumpah. Hahaha. Sementara masih belum ada pos pemasukan ya soalnya. Semoga kalau rejeki, disegerakan dapat ‘baito’.

Nah, sebagai kesimpulan.
Kadang mikir, pengen beli ini beli itu, tapi tetep mikirnya ‘masih punya’ lah, ‘masih belum terlalu butuh’ lah, ‘nanti mau dikemanain’, dll. Kaya tadi pas jelong-jelong di AEON BIG EXTRA lihat baju atasan bagus, keceh badai lah pokoknya, ukuran masuk lah (kebetulan gak semua baju bisa masuk ke saya wkwkwk) tapi mikir lagi di rumah masih ada yang lain. Masih banyak yang bisa dipakai. Lagipula cuma kuliah ini, gak ada yg begitu memperhatikan asal bersih dan wangi juga gak ada yang komplain. Dulu, saya sempat hedon, beli ini beli itu. Tapi sekarang mikirnya ‘bisa buat uang gizinya Kenta’. Wkwkwk emak-emak banget. Beda lagi, kalau nanti dapet ‘baito’ yang menuntut penampilan fresh semacam ngajar atau yang ketemu orang lain dan gak perlu seragam kerja ya sebisa mungkin beda baju tiap ketemu. Hahaha. Teteup….dasar emak-emak…pengen necis tapi gak berduit…
Suami juga udah ketularan virus ‘ngirit’ ini, alhasil kalau belanja bahan makanan pokok bersama dia ribet banget sekarang hahaha…

image

Capek ngirit sih, tapi kalau gak ngirit gak punya duit.
Kalau ada apa-apa, gimana? Minimal punya cadangan buat ’emergency’ lah.
Emergency kelaperan, yaaaah.
Emergency kebelet pengen baju, yaaaah.
Emergency kepengen makan di restoran, yaaaaahhh sami mawon.
Lagipula, gak punya siapa-siapa di sini. Ada teman2, tapi gak enak juga kalau ngerepotin. Tapi saya mau lho kalau ‘direpotin’ kok, selama bisa bantu pasti saya bantu. Kontrakan saya welcome untuk yang mau nginep, tapi ya seadanya banget (gak ada futon, busa apapun boro2 alas tidur aja gak ada hiks)…

Pokoknya, udah dibela-belain nyepeda ke kampus lah. Kalau ngebis bisa 2×210 yen = 420 yen. Kalau seminggu ya 2100 yen buat transport. Sebulan 8400 yen. Transport di Jepang emang mahal. Tapi kalau hujan mau gak mau ngebis daripada bolos. Pokoknya udah nyepeda 20 menit + 10 menit, bisa sekalian olahraga dan diet. Diet apaan, adanya badan tambah melar gara2 capek trus makannya banyak hahahaha. Udah sarapan masih beli roti di koprasi kampus. Udah bawa botol minum masih beli kopi di kampus. Preeet ah…

image

Saya paling gak bisa irit soal ‘makan’ ya semenjak ada Kenta di sini. Alhasil makan daging ikan sayur buah tiap hari. Makan enak lah. Subur makmur loh jinawi. Hahaha. Makan di restoran sekeluarga juga ‘masuk anggaran’ sebulan sekali tapi (kalau kepepet ya bisa lebih). Buat refreshing sekaligus cuci mata, cuci perut, ma sekalian cuci gudang…

image

Dewi
Sang pelopor ‘ngirit’ tapi gak bisa ‘ngirit makan’ hahaha. Jangan pernah irit dan pelit soal makan asal halal, enak, dan bergizi..insyaAllah…

Should be Raised Equall? Why Not?

image

     Don’t you think that boys and girls should be raised equall?

In many countries, boys and girls are raised differently. Parents have their own mind when bringing their children up, but society will control them. In Indonesia, from the time they are born, boys and girls are usually treated according to their gender. This extends to how they look, how much independence they are given and how they socialize with others.

In Indonesia, when parents discover the sex of their baby, male or female, they prepare clothing and toys accordingly. Baby boys will be dressed in blue or green, and baby girls in pink or purple clothing. Girls are adorned in bandanas or cute accessories like necklaces and earrings, but boys are not. Girls are also given pink presents like bags, cups and plates, pink dolls like Barbie and her pink kitchen set. Boys are given blue or black bags, trucks, cars, and warrior weapons. When they grow up, parents, especially mothers, think more about how pretty and cute their girls look, buy more cute shoes, accessories and cosmetics for their girls, than for their boys. Boys are usually dressed in t-shirts and jeans with a cap, and this is enough. Mothers spend more money for their girl’s appearance than for their boy’s. In Indonesia, now it’s very common for girls to dress in pants or trousers with a t-shirt and a cap, but can boys dress in dresses, use necklaces and earrings with cosmetics? He and his family will be mocked and embarrassed their whole of life.

When they go to school, more female students are accompanied by their parents than male students. If they have to study together at a friend’s house after school, girls are accompanied and picked up by their mothers, but boys go home by themselves. Boys can go to explore places outside their homes and have some adventures with their friends. Girls also have a curfew, that is, they have to be back home at nine or ten o’clock.  If they are not, their parents grumble and complain, and then punish them. Although boys also have a curfew, they are not punished if they do not keep it. but not for boys. Boys are given more freedom than girls because parents believe that they have good “navigation radar” and can remember ways better than girls. Many parents also think that girls need more protection than boys. Because of these factors, boys grow up to be more independent than girls. Boys can survive on their own but not girls.

Parents have different ways when they talk with their children. A mother speaks more politely and uses more “feeling” words to their daughters than to their sons. Fathers speak more clearly and to the point when conversing with his children. It means that women and men have different a communication styles, and these styles are imitated by the children. In other ways, girls learn to socialize bases on how pretty and ladylike they are, how they express their feelings and emotions, and think about other’s feelings. Girls role-play conversation games which don’t use physical power and play in small groups with intense connections. Girls are also allowed to cry, but boys are told that they shouldn’t cry. Boys learn to socialize based on how masculine, macho, independent, and strong they are, and how good they are at repressing their feelings. Boys also play rough games with teams that are physical and competitive, and all try to be the winner. When family or neighbours have a party, girls are to help their mothers in the kitchen, doing something matters when connected with cooking. Boys are asked to help their fathers in the living room or they do nothing. In Indonesia, boys who help their mothers in the kitchen will be mocked by others. The kitchen is a woman’s possession.

  Children’s appearance, independence, and socialization are overseen by their parents and society. If boys and girls are raised equally, maybe we can meet independent girls but what about feminine boys?

BeRiSLaM di J.E.P.A.N.G

Sekali lagi, tulisan ini bukan bermaksud menggurui. Cuma berbagi.

Bukan hal mudah memang untuk berhijab di Jepang. Merantau dengan identitas sebagai muslimah dan menjalankan syariat agama untuk menutup aurat. Boro-boro dah pake pakaian ala hijaber yang sedang ngetren di kampung, bisa memakai kerudung saja sudah alhamdulillah.

Ini kisah saya (selanjutnya pakai saya aja), hidup di tengah pemukiman penduduk asli Jepang, maksud saya bukan di asrama kampus yang notabene berisi mahasiswa asing dan sudah menjunjung serta menghormati perbedaan.
Kami bertegur sapa biasa dengan warga sekitar (kalau ketemu aja sih). Sebenarnya mereka biasa saja kok. Alhamdulillah sekali mereka biasa saja. Alhamdulillah ini Jepang.
Mereka mau menerima saya dengan pakaian saya yang beda dengan mereka.
Mereka tidak melempari saya dengan batu atau kotoran (di sini adanya kotoran anjing aja, dipungut ma yang punya anjing, paling juga kotoran kijang).
Mereka tidak menatap saya dengan sinis.
Mereka tidak jijik sama saya.
Ya, mereka biasa saja…
Ya meskipun terkadang mereka ‘sedikit’ memperhatikan saya… (ceileh GR banget guwah)

Saya tidak menuntut banyak dari masyarakat Jepang.
Saya tidak menuntut mereka untuk menyiapkan mushola masjid langgar atau ruangan untuk beribadah lainnya full adzan, atau menyediakan makanan halal dengan label halal-nya.
Tidak, sama sekali tidak.
Kami pendatang. Eh, saya pendatang. Pendatang yang mencoba untuk hidup di Jepang. Mau tak mau, saya yang harus menyesuaikan diri dengan adat istiadat setempat. Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung.

Kebetulan saya hidup di Jepang sebagai mahasiswa. Kehidupan akademis yang lebih menghormati perbedaan. Alhamdulillah di kampus, saya tidak begitu mengalami ‘kendala’. Saya pernah izin sholat di tempat ‘khusus untuk menyusui’ dan diperbolehkan.
Pernah sekali mendapat pertanyaan ‘Apakah semua orang Indonesia memakai itu?’ “Saya jawab tidak, tidak semuanya. Bla bla bla….” Maka obrolan pun berlanjut menjadi obrolan tentang agama. Dia antusias dan tidak merasa takut. Alhamdulillah.
Sisanya, tak ada yang bertanya, mungkin karena tak peduli juga hahaha. Alhamdulillah mereka menganggap ‘biasa’ kami. Beberapa saat yang lalu juga sempat dipajang buku baru tentang Islam di perpustakaan, hari berikutnya sudah tidak ada (bisa jadi dipinjem atau ditarik dari peredaran hahahaha hush). Ya, Islam mulai dikenal di sini…

Berhijab di negeri Jepang memang tidak mudah.
Dan kali ini soal part time. Saya pernah melamar part time dalam keadaan berjilbab dan memang ada beberapa dari mereka yang belum bisa menerimanya. Sempat saya diterima di Namba sebagai SPG berjilbab karena memang toko tersebut menjual souvenir halal.
Teman saya yang berjilbab pun dengan santainya bisa diterima kerja di restoran Makanan ala Jepang. Udah rejeki sih ya, alhamdulillah…
Teman lain juga ada yang bisa part time mengajar dan bebas berjilbab. Kalau yang ini yang butuh mereka yang belajar sih ya, jadi lebih fleksibel. Rejeki alhamdulillah…
Kisah dari teman lain yang menceritakan manajernya pernah bilang “karena ‘jilbab’ itu barang dari luar yang dipakai secara terus-menerus seharian akan bisa mengotori makanan yang ada di restoran” pun pernah menyurutkan saya untuk melamar part time di restoran. Tenang saja, sampai postingan ini diupload saya belum dapat part time. Hehehe.
Rejeki sudah ada yang mengatur kok, tenang saja….😭

Belum lagi kisah lain dari pekerja muslim yang bekerja di Jepang. Sebut saja jisshuusei.
Saya paling sedih kalau mendengar kisah mereka. ‘Paketan rejeki’ yang dulu saya bilang ketika pernah menjadi guru jisshuusei adalah bisa menjalankan syariat agama dan beribadah di tempat bekerja, termasuk izin sholat puasa dan menutup aurat.
Ada perusahaan yang menghormati itu dan mengizinkan mereka.
Ada perusahaan yang melarang atas alasan keselamatan dan alasan ini bisa diterima. Yang tahu soal keselamatan dalam bekerja di perusahaan itu ya mereka yang bekerja di sana.
Sebagai contoh: memakai jilbab saat menjalankan mesin. Bisa jadi kemungkinan jilbab tertarik ke dalam mesin dan menyeret orang tersebut.
Ada juga masyarakat Sekitar perusahaan yang baru pertama kali berinteraksi dengan Islam. Maka dakwah itu dimulai pelan-pelan. Mereka pelan-pelan menjelaskan kenapa tidak boleh makan babi, minum sake, harus sholat. Pelan-pelan. Mereka bahkan harus lepas-pasang jilbab karena masyarakat dan orang perusahaan belum menerima. Mereka diam-diam membawa jilbab dan memakainya baru ketika sampai stasiun (luar asrama). Ini ‘jalan dakwah’ mereka. Orang bisa aja men-judge kok bisa sih lepas-pasang jilbab, emang mainan?? Tidak. Mereka sedang berjuang untuk itu (semoga). Doakan saja.
Lantas bagaimana yang punya kesempatan dan kemudahan tapi tak memanfaatkannya? Wah itu mah udah pilihan hidup masing-masing yak. Hehehe.

Begitu juga, dengan alasan berpuasa. Mereka menyebutnya karena alasan kesehatan.
Bayangkan gini, bulan ramadhan tahun ini berpuasa dari jam 2:30 ~ 19.10 (kurang lebih 16,5 jam-an dan pas musim panas). Di Korea 18 jam bok, summer juga.
Salah satu kasus: sahur jam 2 pagi (subuh 2:30), jam 7 mereka harus nyepeda naik gunung selama setengah jam (perusahaan ada di atas gunung) ***percayalah ini bikin haus…*** dan bekerja dari jam 8:00 sampai jam 18:00 dengan mesin-mesin besar yang kalau hilang konsentrasi bisa jadi nyawa taruhannya. Karena itu, kadang mereka berpuasa saat libur.
Gak semua begitu sih, ada juga yang dengan izin perusahaan diperbolehkan berpuasa. Rejeki sih ya.
Itu hanya secuil cerita dari mereka.

Karena itulah, menurut saya orang yang bisa menjalankan ibadah dengan ‘tanpa resiko’ adalah rejeki yang sangat harus disyukuri. Kalau cuma digosipin orang di belakang mah bukan resiko itu. (Kalau ditusuk dari belakang, apalagi ma temen sendiri, itu baru resiko. Ngomong apa seh?!!) Mungkin amalan ibadah tanpa resiko yang bisa dilakukan di Jepang saat bulan puasa adalah … mengaji tadarus Alqur’an dan mendengarkan pengajian di yutub… wallohu alam…

Pokoknya,
nikmat menjalankan syariat dan beribadah di negeri perantauan dengan ‘mbaper’ itu memang benar-benar kereeen.
Saya yang selama 29 tahun belum pernah berpisah dari suasana ramadhan di kampung akan memulai petualangan berpuasa pertama di ramadhan tahun ini. Maka, segala iklan marjan beserta teman-teman sirupnya dan kue kong guan beserta jajarannya hanyalah khayalan indah semata. Bukber dan jajanan ngabuburit itu hanyalah mimpi di siang bolong yang berharap segera bedug.

Percayalah, semua ini rejeki. Alloh SWT tidak pernah salah mengatur rejeki kita. Semoga kita semua bisa istiqomah. Menetapi Islam sebagai jalan hidup kita. Aamiin.

Salam rindu untuk adzan masjid sebelah ❤❤❤ Semoga kita bisa berkumpul lagi dalam keadaan yang lebih baik. Aamiin.

image

Dewi
(Saya bukan anti-pacaran tapi bukan juga pro-pacaran. Segeralah menikah, secepatnya kalau sudah siap!!!) ****gak nyambung yoben

ANJINGnya JEPANG

Kebetulan lah kami hidup di tengah pemukiman padat penduduk di kota ini.

Setiap sore saat jalan-jalan, kami selalu bertemu dengan kakek-kakek atau nenek-nenek yang mengantar anjingnya jalan-jalan. Mulai dari anjing jenis Hachikou itu, anjing pudel, anjing kecil tak berbulu, sampai anjing setinggi anak umur 5 tahun (seperti anjing tetangga depan kontrakan yag suara gonggongannya menggelegar).

Ketika kami ke tempat wisata saat GoldenWeek kemarin (momen ini biasanya dijadikan family time) pun, kami hampir sering bertemu juga dengan anjing. Ada keluarga yang berteduh di bawah pohon sambil membentangkan tikar dan tiduran bersama anjingnya. Ada yang menggendong anjingnya di belakang atau depan.
Ya, anjing memang sudah sering dianggap sebagai keluarga bagi orang Jepang. Dianggap anak sendiri. Bukan berarti masuk ke Kartu Keluarga juga lho tapi.

Ketika anjingnya dipuji dengan ‘kawaii‘, si pemilik pasti bahagia. Yak iyalah, kita juga kalau punya barang trus dipuji juga seneng kan?

🐶🐶🐶🐶
Anjing-anjing di sini juga sangat gaul dan modis dandanannya lho. Ada stroler khusus anjing. Ada baju dan celana khusus anjing. Dan yang terakhir kami lihat kemarin, anjing memakai topi dan kacamata sembari jalan-jalan di siang hari dekat sungai. Belum lagi makanan dan perawatannya pun juga khusus.
Aku pernah lihat salon khusus anjing yang harga servisnya tak kalah dengan salon manusia.
Jangan heran ya…
PEmandangan seperti itu hampir tak mungkin terjadi di Indonesia raya tercinta. Mungkin awal datang ke Jepang kalian bisa weleh-weleh kok ada ya yang sebegitunya ma ‘anjing’… ya ada…

Tau gak sih ‘harga’ anjing berapa?
Maaf, mungkin binatang memang tak diperjualbelikan tapi anggap aja harga yang kumaksud di sini sebagai biaya adopsi gitu kali ya…

Siang ini kami berkesempatan ke salah satu toko furnitur terbesar di sini. Di sana kami kebetulan melihatnya.
Ada kucing dan anjing yang bisa ‘diadopsi’.

Kami yang penyuka kucing memang jarang melihat kucing diajak jalan-jalan sama pemiliknya di sini, begitu lihat kucing, kami histeris bahagia. Ya bahagiaaa…
Mereka dikandang, diberi tempat tidur, tempat bermain, makan dan minum. Lucu-lucu dan menggemaskan memang.
Di samping kucing juga ada kandang-kandang anjing yang lucu, kecil, dan bagus banget lah pokoknya. Mereka chou kawaii banget lah pokoknya.

Kalian tau gak sih, semakin kawaii dua binatang itu harganya semakin ‘kowai‘ (menakutkan)…

image

Salah satu contoh ‘harga’ adopsi kucing tadi, 390.000 yen (itu setara kurang lebih 40 juta rupiah). Gilak kan??? Uhmm…

image

Ada juga yang lebih miring harganya.

Untuk anjing, harganya bisa mencapai 450.000 yen (46 juta rupiah-an). Maaf gak ada fotonya. Di depan kandang anjing sedang ada wawancara mau ‘beli’ anjing jadinya gak sempet motret.

Keren banget kan Jepang. Saking kerennya bikin weleh-weleh dah.

Kok bisa ya? Ya bisa…
Kok ada ya? Ya ada…
Kok mau ya? Ya mau…

Karena gini,
Pertama, orang yang mau memelihara anjing di sini pasti punya alasan kuat mereka kenapa memelihara. Sebelum membeli pun mereka diwawancarai.
Kedua, biaya perawatan yang gak murah ini menunjukkan kalau mereka memang benar-benar ‘butuh’ anjing untuk dirawat. Gini, di Jepang tidak semua apartemen mengizinkan untuk boleh memelihara binatang. Kalau boleh, berarti ‘biasanya’ harga sewa apartemennya pun mahal. Kalau rumah sendiri juga jauuuuh lebih mahal. Biasanya mereka juga bermobil untuk membawa anjingnya. Biaya makan, salon, dan biaya perawatan kalau sakit pastilah ‘memakan’ anggaran bulanan mereka.
Ketiga, ini yang kuanggap sebagai ‘pelajaran’.
Kalian tahu mereka menganggap anjing dan kucing itu sudah seperti anaknya sendiri. Makanya, mereka sabaaar banget. Ke mana-mana, saat jalan-jalan, si empunya anjing (biasanya anjing aja yang diajak jalan-jalan) wajib membawa kantong untuk naroh pup anjing mereka. Di taman ada tulisan anjuran untuk memungut pupnya alias larangan anjing pup di taman.
Saat jalan-jalan sore itu, aku kadang ngelihat anjing yang tetiba gak mau jalan dan diam laamaa banget, dan si empunya mau-maunya nungguin. Sabar banget yak!!!

Oh iya, jangan salah kaprah yah. Bagaimanapun juga orang gak trus memilih melihara anjing dibanding punya anak sendiri. Kalau soal ini, beda-beda ya per orang. Jadi jangan disama-samakan.
Apapun alasannya, kita wajib untuk menyayangi semua makhluk ciptaanNya. Anjing juga  penerima tugas sebagai ‘tukang liur’ yang liurnya dinajiskan. Tapi jangan lupa, ada kisah anjing yang menemani para pemuda dan bersembunyi di gua saat dikejar-kejar kaum kafir.

Oh iya, bisa jadi referensi juga, sekedar gambaran. Mobil baru di sini sekitar 2000.000 yen (210 juta-an rupiah), motor 20juta an ke atas. Klo mobil bekas mulai dari 290.000 yen (30 juta rupiah), motor 15 jutaan rupiah. (Harga tergantung merk, tempat, dan syarat ketentuan berlaku).

Sekian.
Dewi

SurGa BuaH

Surga itu Bernama….

Satu boks mangga isi dua ini harganya 3990 yen + pajak 8% = 4309.2 yen (512.795 rupiah).

image

Kalau sebutir semangka ini 1990 yen + pajak 8% = 2149.2 yen (255.755 rupiah)

image

.

Dua hari ini belanja mingguan di dua tempat yg berbeda. Kebetulan yg satu tempat murah
perdagingannya (dekat kontrakan), yang satunya murah persayurannya (dekat kampus).
Dua buah yang difoto ini jelas termasuk yang gak dibeli lah. Cuma moto aja diliatin ma mas
SPGnya. Hahaha maapppp….

Maka, surga itu bernama bakso, soto, cilok, salak, duku, manggis, rambutan, pelem, nanas, mie ayam….

Bersyukurlah bersyukurlah bersyukurlah, mari bersyukur

image

….

Ini 398 yen (belum termasuk paj

image

ak ya).